Pengertian Skill Digital dan Keterampilan yang Dibutuhkan Saat Ini

Pengertian Skill Digital dan Keterampilan yang Dibutuhkan Saat Ini

Katalisnet.com — Skill digital, digital skills, atau keterampilan digital telah diperlukan untuk tempat kerja selama beberapa dekade. Saat ini perekonomian pun menjadi ekonomi digital.

Selama ada komputer, server, dan komunikasi elektronik, ada kebutuhan akan profesional yang cenderung digital, seperti spesialis TI dan karyawan yang dapat mengeluarkan floppy disk dengan aman.

Pengertian Skill Digital

Keterampilan digital didefinisikan sebagai kemampuan untuk menemukan, mengevaluasi, menggunakan, berbagi, dan membuat konten menggunakan perangkat digital, seperti komputer dan smartphone.

Saat ini, keterampilan digital yang dibutuhkan di tempat kerja sedikit lebih maju, dan perusahaan mengharapkan sebagian besar karyawan mereka memilikinya, bukan hanya beberapa orang terpilih.

Teknologi adalah pusat kehidupan kita, dan seiring dengan meningkatnya ketergantungan kita pada internet dan komunikasi digital, tenaga kerja kita harus mengikuti permintaan keterampilan yang terus berkembang.

Baca Juga

Keahlian digital merupakan suatu kemampuan dalam memahami, mengoperasikan, menggunakan, dan memanfaatkan teknologi untuk mengakses dan mengelola informasi. Kita perlu menguasai digital skills karena tanpa disadari saat ini hampir seluruh aktivitas kita dilakukan secara digital.

Definisi UNESCO tentang keterampilan digital atau skill digital adalah “berbagai kemampuan untuk menggunakan perangkat digital, aplikasi komunikasi, dan jaringan untuk mengakses dan mengelola informasi. Mereka memungkinkan orang untuk membuat dan berbagi konten digital, berkomunikasi dan berkolaborasi, dan memecahkan masalah untuk pemenuhan diri yang efektif dan kreatif dalam kehidupan, pembelajaran, pekerjaan, dan aktivitas sosial.”

Mengapa Mempelajari Skill Digital?

Transformasi digital sedang meningkat dan mempengaruhi setiap industri yang bisa dibayangkan. Petani tidak lagi sekadar menabur benih dan memanen; mereka menggunakan sensor dan teknologi informasi untuk mengotomatisasi, memantau, dan mengatur sistem mereka menjadi lebih menguntungkan, efisien, dan berkelanjutan.

Aplikasi pengiriman makanan membantu restoran menyediakan pilihan menu untuk pelanggan yang lapar tanpa harus meninggalkan rumah. Ini menambah lapisan tanggung jawab yang kompleks bagi pekerja restoran yang sekarang harus mengelola pesanan melalui perangkat digital, serta interaksi langsung apa pun.

Bahkan real estat, industri tatap muka tradisional, bergantung pada keterampilan digital. Panduan virtual tersedia untuk prospek yang ingin pindah, dan menandatangani dokumen dari jarak jauh dengan layanan seperti DocuSign adalah cara cepat dan nyaman untuk menyelesaikan kesepakatan.

Pergeseran massal ke operasi bisnis online karena pandemi COVID-19 semakin mempercepat kebutuhan akan pekerja yang melek digital yang dapat membantu bisnis tradisional berhasil bertransisi ke dunia e-commerce.

Tanpa penguasaan keterampilan digital yang kuat, tidak ada cara untuk mendorong inovasi dan tetap kompetitif. Pengusaha menyadari hal ini, sehingga mereka memprioritaskan kandidat yang dapat menunjukkan literasi digital mereka.

Dengan mengembangkan keterampilan digital yang lebih baik, karyawan memiliki kesempatan untuk berkontribusi pada komunitas mereka, membuktikan karir mereka di masa depan, dan menjelajahi berbagai peluang profesional.

Berikut adalah beberapa statistik yang menunjukkan meningkatnya permintaan akan profesional yang melek digital:

  • 54% dari semua karyawan akan membutuhkan pelatihan ulang yang signifikan pada tahun 2022. Khususnya untuk keterampilan teknis seperti pemrograman dan pengembangan aplikasi.
  • Selama lima tahun ke depan, tenaga kerja global dapat menyerap sekitar 149 juta pekerjaan berorientasi teknologi.
  • 85% orang Amerika percaya bahwa keterampilan digital akan penting untuk kesuksesan di tempat kerja saat ini.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tentang keterampilan digital untuk kemajuan karier, “jumlah pekerjaan yang membutuhkan keterampilan digital diperkirakan akan meningkat 12 persen pada tahun 2024.”

Ketika Anda menonjol di tempat kerja modern, Anda meningkatkan peluang Anda untuk unggul dalam karier Anda. Apapun jalur karir yang Anda pilih, ingatlah bahwa selalu ada keterampilan baru untuk dipelajari dan teknologi baru untuk dikuasai.

Untuk posisi entry-level, keterampilan digital minimum yang diperlukan mencakup kemampuan untuk melakukan tugas, seperti:

  • Berkomunikasi melalui email
  • Meneliti informasi secara online
  • Menangani informasi sensitif di ekosistem virtual
  • Menggunakan alat kolaborasi berbasis cloud dengan aman seperti Google Drive, DropBox, dan Microsoft Teams
  • Membuat dan mengelola spreadsheet dan dokumen online
  • Manajemen perangkat dasar seperti menghubungkan ke internet atau menginstal pembaruan perangkat lunak
  • Berbagi layar selama panggilan video
  • Menggunakan kalender online dan mengelola jadwal Anda secara efisien (dan mungkin orang lain dalam tim)

9 Skill Digital yang Dibutuhkan

Menurut Co-Founder GMC Group, Lendy Yustena, saat ini terdapat sedikitnya 9 skill digital yang sangat dibutuhkan di dunia industri.

Kesembilan skill digital yang dibutuhkan itu adalah coding, web development, UI/UX design, project management, app development, SEO, excel, copywriitng, dan social media marketing.

Ia mengatakan, minimal kita memiliki lebih dari satu keahlian digital tersebut.

“Skill tersebut dibutuhkan di industri saat ini. Kita harus melihat kesempatan perubahan yang ada. Misalnya saat pandemi kita jadi enggak bisa kemana-mana dan solusinya ada di menguasai digital skills karena bisa menembus ruang dan waktu,” ujar Lendy dalam sebuah Webinar Literasi Digital.

Ditegaskan, kita harus kreatif agar bisa beradaptasi di era ini. Menjadi kreatif dimulai dengan sistem ATM (Amati, Tiru, dan Modifikasi). Namun, kita juga perlu memperhatikan bahwa ATM ini tidak boleh meniru. Kita harus mengembangkan hal baru dari sesuatu yang telah ada sebelumnya.

“Kita harus menanamkan mindset digital. Mau enggak mau, suka enggak suka digital menjadi satu-satunya jalan supaya bisa sukses atau berhasil,” tuturnya.

Untuk menciptakan midset digital tersebut, kita bisa memperluas networking atau relasi kita dalam dunia digital. Perbanyak ikut komunitas, forum, atau organisasi yang positif di ruang digital. Kemudian, terus belajar hal-hal baru agar bisa meningkatkan nilai atau value diri.

Di era ini telah banyak tersedia platform-platform belajar. Tanamkan juga mindset bahwa apa yang dipelajari hari ini mungkin tidak akan relevan dengan kondisi 3-5 tahun mendatang. Oleh karena itu kita harus mempelajari hal-hal baru.

“Di era ini juga, kompetisi bukan menjadi hal utama untuk bersaing. Ia menuturkan bahwa era ini merupakan era kolaborasi di mana orang-orang menggabungkan idenya untuk mendapatkan ide terbaik,” jelasnya.

Sudahkah Anda melek digital? Katalisnet bisa membantu lembaga Anda melakukan literasi digital melalui workshop ataupun pelatihan.

Sumber: Digital Skills, DMI

Video: Digital Meaning

Related posts