Jenis-Jenis Public Speaking

Jenis Public Speaking

Public speaking dipahami sebagai berbicara di depan orang banyak atau di depan umum (publik), seperti pidato dan presentasi.

Public speaking termasuk komunikasi lisan, dengan elemen vokal, verbal, dan visual (3V). Berikut ini berbagai jenis public speaking berdasarkan acara dan tujuannya.

1. Ceremonial Speaking

Apa yang dimaksud dengan pembicaraan seremonial? Pidato seremonial adalah pidato yang berlangsung dalam acara resmi, seperti peresmian, peringatan hari besar, dan pidato pernikahan.

2. Demonstrative Speaking

Apa itu berbicara demonstratif? Pidato demonstrasi adalah bentuk pidato dengan tujuan menyampaikan informasi. Tujuan utama pembicara adalah untuk mengajarkan audiens tentang suatu teknik, tips, atau cara menyelesaikan sesuatu, seperti guru atau dosen saat mengajar di kelas.

3. Informative Speaking 

Apa itu berbicara informatif? Pembicaraan informatif umumnya berpusat pada pembicaraan tentang orang, peristiwa, proses, tempat, atau benda.  Pembicara memberi tahu audiens tentang salah satu subjek. Contohnya presentasi.

Dalam pidato informatif, pembicara menjabarkan topik tertentu didukung dengan fakta-fakta. Beberapa jenis public speaking informatif adalah presentasi bisnis, sidang skripsi di kuliah, dan presentasi materi di kelas.

4. Persuasif Speaking

Apa berbicara persuasif? Pidato persuasif adalah jenis pidato tertentu di mana pembicara memiliki tujuan untuk memuaskan pendengarnya menerima sudut pandangnya.

Public speaker berusaha membujuk atau mengubah opini pendengar mengenai suatu ide atau produk. Pidato persuasif biasanya dibawakan oleh orang-orang marketing untuk menjual produk-produk mereka. Pidato-pidato terkait politik juga termasuk ke dalam jenis ini.

Pelatihan Public Speaking

Jenis-Jenis Public Speaking Lainnya

Masih berdasarkan tujuannya, public speaking juga dibedakan menjadi 4 jenis berikut ini sebagaimana dikutip Katalisnet dari Live Speech.

1. Informative Speaking

Speaking to Inform (berbicara untuk menyampaikan informasi). Ketika Anda memberikan pidato di depan audiens untuk menyampaikan informasi tentang topik atau masalah tertentu, itu dikatakan sebagai pidato informatif.

Presentasi bisnis, seminar di perguruan tinggi, presentasi kelas di sekolah adalah beberapa contoh pidato informatif.

Seseorang yang mempersiapkan pidato informatif harus meneliti subjek atau topik dengan sangat baik. Pidato harus singkat dan tepat karena pidato informatif yang panjang (misalnya kuliah) dapat dengan mudah membuat audiens Anda bosan.

Keberhasilan pidato informatif akan tergantung pada seberapa banyak audiens dapat memahami dari pidato tersebut, juga keakuratan isi pidato, dan kredibilitas Anda sebagai pembawa pesan. Orang harus bisa mempercayai informasi yang mereka dapatkan dari Anda.

2. Persuasive Speaking

Speaking to persuade (pidato untuk persuasi). Pidato persuasif adalah pemicaraan yang mencoba mengubah cara audiens Anda memandang sebuah ide atau produk atau orang dan sebagainya.

Pidato-pidato ini bertujuan untuk mempengaruhi dan mengubah pendapat mereka untuk mendukung atau tidak menyukai subjek. Ini bisa menjadi tugas yang sulit, karena Anda mungkin menghadapi sekelompok orang yang mungkin memiliki pandangan yang sangat berbeda dari Anda sendiri.

Jika Anda ingin memengaruhi pandangan dan ide orang lain, hal terpenting yang perlu diingat di sini adalah Anda harus menunjukkan antusiasme saat berbicara. Namun, Anda harus ingat bahwa Anda tidak berada di sana untuk berperang sehingga Anda harus berbicara tanpa menyakiti perasaan mereka.

Pidato persuasif sering diberikan oleh tenaga penjualan dan pemasaran untuk menarik minat terhadap produk mereka. Mereka juga digunakan untuk mempengaruhi pandangan politik dan agama.

3. Speaking to Actuate

Berbicara untuk menggerakkan adalah tingkat berbicara persuasif yang lebih tinggi. Di sini, pembicara melangkah melampaui persuasi dan meyakinkan. Tujuannya adalah untuk cukup memotivasi orang untuk mengambil langkah tertentu—bertindak.

Ini adalah tingkat berbicara yang kuat. Sangat sedikit orang yang telah mencapai tingkat penguasaan seni persuasi ini di mana mereka bisa begitu meyakinkan orang untuk bergerak ke dalam tindakan.

Jenis pidato ini berguna dalam situasi konflik seperti perang. Hal ini juga terlihat dalam tindakan ketika seorang pembicara tidak hanya mencoba untuk mengumpulkan dukungan untuk suatu tujuan atau advokasi tetapi juga ingin orang-orang yang dia ajak bicara untuk bergabung dengannya dalam mengaktualisasikannya melalui tindakan nyata.

Hal ini ditandai dengan pertunjukan karisma, kata-kata yang sangat jelas, daya tarik kuat untuk pemicu emosional, dan tampilan keyakinan pribadi.

Pidato untuk bertindak biasanya tidak bergantung pada fakta dan angka, meskipun mungkin ditawarkan. Tujuan pembicara adalah untuk membuat pendengarnya begitu gelisah secara emosional sehingga mereka sepenuhnya mengadopsi idenya, prinsipnya, alasannya, sebagai milik mereka, dan benar-benar memikul salib dan berbagi bebannya.

Kadang-kadang, pendengar mungkin begitu tergerak sehingga mereka menganggap masalahnya lebih serius daripada orang yang mengundang mereka ke dalamnya! Ini adalah puncak dari berbicara persuasif dan, memang, berbicara di depan umum.

4. Speaking to Entertain

Berbicara untuk Menghibur. Pidato seremonial adalah bentuk lain dari berbicara di depan umum yang biasanya diberikan pada pernikahan, pemakaman, pesta kelulusan, pesta pensiun, dll. Salah satu faktor yang sangat penting untuk membuat pidato ini efektif adalah menambahkan sentuhan pribadi.

Anda mungkin akan memberikan pidato seremonial untuk orang yang Anda kenal. Jika itu adalah upacara untuk menghormati seseorang, seperti pernikahan atau pesta ulang tahun atau pesta perpisahan untuk rekan yang pensiun, akan berguna untuk membawa cerita pribadi atau mengingat peristiwa tentang selebran.

Pidatonya bisa lucu atau emosional, sesuai dengan suasana acara. Anda harus berhati-hati untuk tidak menyakiti perasaan dengan membuat komentar sinis pada kesempatan ini. Ingat, audiens Anda berkumpul untuk bersenang-senang. Jangan merusak suasana.

Demikian jenis-jenis public speaking. Lembaga Anda berminat mengadakan pelatihan public speaking? Kontak saja Katalisnet. (RT/Katalisnet)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *