7 Skill Digital PR yang Harus Dimiliki Praktisi Humas Saat Ini

Pengertian Skill Digital dan Keterampilan yang Dibutuhkan Saat Ini

Katalisnet.com — Dunia humas atau Public Relations (PR) dan komunikasi berubah secara dramatis dalam dekade terakhir berkat munculnya teknologi baru dan keterampilan PR Digital atau humas online.

Era digital saat ini adalah waktu yang menyenangkan bagi humas profesional (PR pro) karena ada begitu banyak alat, teknik, dan proses baru yang membuat mereka lebih baik sebagai praktisi kehumasan dan mencapai hasil yang lebih terukur.

Namun, para praktisi humas –terutama humas lembaga pemerintahan– relatif lambat dalam merangkul teknologi baru ini dan memperluas skill di luar PR tradisional untuk mengembangkan skill PR Digital.

Pada saat yang sama, pemasar dan ahli SEO telah menyadari nilai keahlian praktisi humas, terutama jika disesuaikan dengan digital, dan menggabungkan keterampilan PR Digital ke dalam pekerjaan mereka.

Skill  digital telah menghasilkan lebih banyak konten yang dihasilkan dalam beberapa tahun terakhir daripada di hampir seluruh sejarah umat manusia. Pada gilirannya, ini telah menciptakan lebih banyak kompetisi dari sebelumnya untuk menarik perhatian audiens.

Mengembangkan keterampilan PR Digital sangat penting bagi para praktisi humas dan kelangsungan bidang kehumasan secara umum.

Read More

Seni Humas selalu berpusat pada penyampaian cerita yang otentik, manajemen reputasi, dan membangun kepercayaan dengan audiens.

Kabar baiknya adalah, sebagai praktisi PR, keterampilan inti PR tidak pernah lebih relevan dan diminati daripada saat ini. Kampanye PR yang sukses (tradisional dan digital) mengandalkan penceritaan cerita yang otentik untuk membangun kepercayaan dan ada begitu banyak peluang yang tersedia.

Keindahan digital adalah memungkinkan kita untuk berkomunikasi dengan audiens melalui begitu banyak media yang berbeda daripada hanya mengandalkan media konvensional dan media internal.

Namun, era digital ini mengharuskan praktisi PR untuk bekerja lebih luas, lebih dari sekadar PR tradisional (yaitu hubungan media dan sosial). Humas sekarang perlu merangkul sejumlah keterampilan, alat, dan saluran PR Digital baru untuk meningkatkan kegiatan kehumasan.

Contents

Apa itu PR Digital?

Hubungan masyarakat selalu berpusat pada reputasi dan manajemen masalah, keterlibatan pemangku kepentingan, hubungan media, dan komunikasi berkualitas yang menceritakan sebuah kisah. Tak satu pun dari itu berubah.

Namun, yang berubah adalah perilaku audiens dan sekarang praktisi humas perlu membangun kampanye yang ditayangkan kepada audiens online, pengguna internet, atau wargaet (netizen).

Menyesuaikan keterampilan humas konvensional dengan PR Digital memberi sejumlah besar alat dan teknik digital baru yang membantu humas lebih memahami audiens sehingga dapat memenuhi kebutuhan mereka dengan lebih baik.

Humas dapat melakukan ini dengan menciptakan kemahiran menggunakan data, konten yang lebih baik, dan strategi saluran PR terintegrasi yang menjangkau orang-orang dalam mode ‘Jelajahi’ dan ‘Telusuri’.

Tidak lagi hanya tentang media atau media sosial yang terisolasi. Media yang dimiliki, diperoleh, dibagikan, dan diperkuat, semuanya sekarang perlu bekerja sama agar komunikasi Anda berhasil di dunia digital.

Konten Anda juga perlu dirancang dan diarahkan dengan cara yang benar agar dapat ditemukan dalam mode ‘Jelajahi’ dan ‘Telusuri’.

Kita tidak bisa lagi hanya membuat konten untuk media jangka pendek atau keuntungan sosial tanpa memastikannya dapat peringkat dan bersaing, dalam jangka panjang, online.

PR digital juga membuat pekerjaan kita lebih mudah diukur daripada sebelumnya. Sentimen dan kolom inci tidak bisa lagi menjadi ukuran kesuksesan. PR digital dengan jelas menunjukkan kepada Anda dampak pekerjaan Anda, bagaimana audiens Anda terlibat dengannya, dan tindakan apa yang mereka ambil sebagai hasilnya.

Mari kita hadapi itu – digital telah mengubah cara kita, sebagai manusia, sekarang hidup dan berperilaku. Sebagian besar dari kita sedang online, sangat terhubung, dan sekarang sepenuhnya mengendalikan dari mana dan dari siapa kita mendapatkan informasi.

Kita memiliki kekuatan untuk menemukan suku kita sendiri dengan digital dan memilih siapa yang dapat dipercaya berdasarkan nilai dan pandangan kami sendiri. Kisah otentik terbaik menang.

Akibatnya, masyarakat ‘pencarian dan gulir’ yang berubah-ubah telah muncul. Penelitian menunjukkan rentang perhatian kita telah menurun dalam dekade terakhir dari 12 detik menjadi hanya 2,8 detik – itu kurang dari ikan mas!

Jadi, meskipun kita memiliki lebih banyak saluran daripada sebelumnya untuk berkomunikasi dengan audiens atau publik, lebih sulit dari sebelumnya untuk menjangkau dan menahan mereka.

Terlebih lagi, digital telah meningkatkan humas dan pemasaran tradisional. Audiens tidak lagi ingin diajak bicara atau dijual dengan teknik jadul. Mereka menginginkan komunikasi yang relevan, berkualitas, dan otentik yang mendapatkan kepercayaan dan tempatnya di feed mereka.

Penelitian menunjukkan, orang perlu menghubungi merek Anda setidaknya 7 – 8 sebelum mereka mulai mempercayai Anda – ini tidak dapat dicapai hanya dengan tindakan konten acak.

Kita tidak lagi dapat mengandalkan hanya satu media (yaitu media tradisional) untuk menafsirkan dunia kita bagi kita. Ini hanya satu saluran dalam campuran.

Fakta: Lebih dari 80% orang sekarang melakukan riset online mereka sendiri sebelum membuat keputusan apa pun, membeli, atau mengambil tindakan pada hampir semua hal.

Selain itu, semakin tinggi titik harga, semakin banyak orang melakukan penelitian.

Secara tradisional, PR pro hanya menggunakan komunikasi langsung, media, dan media sosial untuk berkomunikasi dengan audiens. Tapi ada masalah dengan ini – itu hanya menjangkau orang-orang dalam apa yang didefinisikan sebagai mode ‘Jelajahi’.

Terlebih lagi, kita telah mengabaikan salah satu properti media terbesar dan tepercaya di dunia sebagai bagian dari pekerjaan humas – Google. Ahli komunikasi tidak pernah benar-benar mendalami dunia penelusuran dan SEO.

Karena mode ‘Pencarian’ sekarang adalah tempat Anda akan menemukan audiens tertarget yang paling berkualitas.

Apa itu mode ‘Jelajahi’?

Mode ‘Jelajahi’ dalam PR Digital adalah menangkap audiens pada saat ini melalui media tradisional (baik cetak maupun online) dan saluran media sosial.

Mode ‘Jelajahi’ menargetkan audiens yang luas (terutama jika tidak dibayar) yang biasanya kurang terlibat. Mereka yang berada dalam mode ‘Jelajahi’ biasanya merupakan audiens yang dingin karena mereka tidak mengharapkan Anda di feed mereka atau ketika mereka mengunjungi situs berita. Namun, mereka akan berhenti menggulir jika konten Anda relevan atau cukup menarik bagi mereka.

Harapan adalah strategi utama di sini karena bergantung pada hukum rata-rata agar orang yang tepat berada di saluran yang tepat, pada waktu yang tepat untuk mengonsumsi cerita Anda. Itu juga bergantung pada pekerjaan Anda yang cukup beresonansi dengan persentase dari mereka yang telah menemukan Anda untuk berhenti dan mengambil tindakan.

Apa itu mode ‘Pencarian’?

Mode ‘Pencarian’ adalah tempat Anda menemukan audiens yang paling memenuhi syarat dengan PR Digital karena mereka sebenarnya berada di pasar untuk apa yang Anda katakan.

Orang-orang dalam mode ‘Penelusuran’ secara khusus meneliti online untuk apa yang ditawarkan (dijual) atau dikatakan merek Anda (kepemimpinan pemikiran/pengaruh terhadap tindakan) dan mereka menginginkan konten otentik yang berkualitas daripada iklan berbayar.

  • 90% dari semua permintaan pencarian melalui Google.
  • Rata-rata, ada 5,6 miliar kueri penelusuran di Google setiap hari – itu sekitar 63.000 penelusuran setiap detik.
  • 80% orang yang menggunakan Google hanya mengklik hasil pencarian organik daripada iklan berbayar.
  • 67% dari semua klik pada P1 Google ada di lima hasil organik pertama.
  • Hanya 4% orang yang berhasil mencapai halaman kedua hasil pencarian mereka.

Ini jelas memberi tahu kita bahwa orang (secara global) menginginkan konten berkualitas dan otentik yang mendapatkan tempatnya di hasil pencarian mereka. Ini adalah berita bagus untuk humas dan komunikasi pro karena kita menemukan reputasi yang diperoleh!

Namun, kalangan praktisi humas sebagian besar mengabaikan ‘Penelusuran’ sebagai saluran media dan tidak menyadari seberapa besar Google dipengaruhi oleh pekerjaan humas dengan media, pemberi pengaruh, dan organisasi lain.

Namun, pemasar digital, konten, dan SEO pro menyadari nilai keahlian humas (bercerita dan bagaimana media membantu mendapatkan otoritas online dan tempat peringkat teratas) dengan Google beberapa tahun yang lalu dan sekarang melakukannya untuk diri mereka sendiri.

Jika Anda tidak mengarahkan konten Anda untuk mendapat peringkat di ‘Penelusuran’ dan ditemukan secara online ketika audiens terpanas Anda mencarinya, Anda merugikan merek/klien Anda.

Bahkan, jika Anda mendapatkan artikel media yang bagus, Anda sekarang hanya melakukan setengah dari pekerjaan yang dibutuhkan di era digital.

Jadi bagaimana PR Digital menyelesaikan ini untuk PR pro?

Sebagai profesional komunikasi, humas sekarang perlu beradaptasi dan melakukan berbagai hal secara berbeda – di situlah PR Digital berperan.

Tapi itu melibatkan mempelajari keterampilan baru dan melakukan sesuatu secara berbeda.

PR Digital membantu Anda membuat kampanye berkualitas yang menangkap audiens Anda dalam mode ‘Jelajahi’ dan ‘Telusuri’.

Begitulah cara humas sekarang dapat membangun kepercayaan dan otoritas online untuk merek (brand) di dunia digital.

Ini melibatkan penelitian, perencanaan, dan pembuatan kampanye berkualitas tinggi yang memanfaatkan konten di semua saluran dan juga dibangun untuk mendapat peringkat di P1 Mesin Pencari.

Ini juga mengharuskan Anda untuk melakukan promosi ke media secara berbeda dan menciptakan keterlibatan online dengan cara yang membangun otoritas online untuk merek Anda.

Menjangkau audiens dalam mode ‘Penelusuran’ berarti Anda dapat membuat persimpangan sempurna antara memberikan sesuatu yang Anda tahu benar-benar diinginkan audiens Anda dan mengirimkan konten berkualitas tinggi tepat saat mereka mencarinya.

Mempersiapkan strategi komunikasi Anda untuk mode ‘Cari’ serta ‘Jelajahi’ melibatkan penggunaan data, alat digital baru, dan juga PR-SEO untuk memastikannya dapat bersaing dan menempati peringkat teratas secara online.

Ini hanya mungkin dengan Humas Digital.

Ketika Anda melakukannya dengan benar, itu menguntungkan seluruh otoritas dan reputasi online merek Anda karena menciptakan kemahahadiran PR Digital di seluruh saluran Anda dan hasil nyata yang terukur untuk merek Anda.

Dunia berubah dengan cepat dan sebagai komunikator, kita harus mengikuti perubahan kebutuhan dan perilaku audiens kita. Hal ini mengharuskan kita untuk bekerja lebih luas.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak bukti tentang seberapa cepat dunia kita berubah, laporan Deloitte baru-baru ini menyatakan:

“Lebih dari 65% anak usia 5 tahun memasuki sekolah dasar hari ini akan memiliki pekerjaan yang bahkan belum ditemukan.”

Lupakan Milenial – kita sekarang harus mulai fokus pada perubahan kebutuhan audiens kita saat ini secara keseluruhan serta generasi berikutnya dari digital native yang tumbuh dengan digital.

Mereka terbiasa memiliki Google di ujung jari mereka, memiliki kesabaran yang lebih sedikit daripada generasi Milenial dalam hal mencari informasi dan mengandalkan digital untuk semua yang mereka lakukan.

Kabar baiknya adalah PR Digital membantu kami berkembang dan menyediakan kebutuhan audiens yang berubah. Tapi kita perlu mengembangkan keterampilan PR Digital kita – dan cepat!

7 keterampilan PR Digital utama

Berikut ini 7 Skill Digital PR yang Harus Dimiliki Praktisi Humas Saat Ini.

1. Data

Data telah menjadi kata kunci nyata bagi perusahaan, besar dan kecil, selama lima tahun terakhir. Ini menawarkan begitu banyak kesempatan untuk memahami audiens Anda dengan lebih baik dan memberikan pengalaman menarik dan relevan yang mereka inginkan – daripada apa yang Anda pikir mereka inginkan.

Digital memberikan begitu banyak wawasan baru tentang audiens Anda (tanpa menyeramkan) dan sebagian besar dapat diakses secara gratis.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda perlu menggunakan data karena Anda mungkin sudah memiliki perasaan yang baik untuk audiens Anda. Menebak bukan pilihan lagi.

Jika Anda melihat beberapa perusahaan terbesar dan tersukses di dunia (Amazon, Facebook, Uber, Spotify, Netflix) mereka semua dibangun di atas data dan memberikan pengalaman yang relevan kepada audiens mereka yang membuat mereka kembali lagi.

Data membantu mereka mengetahui audiens mereka di dalam dan di luar. Akibatnya, kita semua menjadi sedikit dimanjakan dan jika kita merasa tidak mengerti atau mendapatkan apa yang kita butuhkan dari suatu merek, kita akan segera pindah ke merek lain.

Sebagai komunikator, kita harus benar-benar memahami audiens kita dan menyampaikan apa yang mereka cari – bukan apa yang Anda pikir mereka inginkan atau apa yang ingin disampaikan oleh tim eksekutif Anda kepada mereka.

Audiens atau publik sekarang sepenuhnya mengendalikan informasi mereka dan jika kita ingin membangun kepercayaan, kita perlu memenuhi kebutuhan mereka.

Data dengan jelas menunjukkan kepada kita apa yang secara aktif ditelusuri dan ingin diketahui orang sehingga kita dapat membuat kampanye yang menghasilkan hal tersebut.

2. Alat Digital

Ada begitu banyak alat digital baru yang membantu praktisi humas menjadi lebih baik dalam bekerja. Dari memahami di mana audiens berkumpul, apa yang mereka inginkan, bagaimana mereka terlibat, membuat konten yang menarik, mengukur kesuksesan, hingga tindakan.

Alat digital – seperti rangkaian alat gratis Google (Keyword Planner, Search Console/Webmaster Tool, Analytics, Google Sheets, Google Docs, Google Trends, dll)– mempermudah perencanaan dan pelaksanaan komunikasi berkualitas karena tidak perlu menebak-nebak pekerjaan humas.

Triknya adalah memahami apa yang tersedia dan kemudian menggunakannya dalam kegiatan kehumasan secara efisien.

3. Riset Kata Kunci

Riset kata kunci (keywords research) adalah bagian mendasar dalam menciptakan komunikasi yang menjangkau orang-orang dalam mode ‘Penelusuran’.

Ini memungkinkan Anda untuk memahami apa yang diinginkan audiens Anda dan apakah Anda benar-benar dapat bersaing untuk itu secara online atau tidak berdasarkan otoritas online Anda saat ini.

Tidak ada rencana PR Digital yang dapat beroperasi secara efisien tanpanya. Riset kata kunci memungkinkan Anda membuat kampanye yang sesuai untuk merek/klien Anda dalam jangka panjang di area dan di halaman tempat Anda memiliki peluang untuk memeringkat dan menangkap audiens Anda.

4. PR-SEO

Kita tidak bisa lagi lolos hanya dengan menulis konten berkualitas untuk manusia. Sekarang harus dirancang untuk beresonansi dengan manusia dan spider mesin pencari.

Banyak waktu dan sumber daya yang digunakan untuk membuat konten berkualitas, tetapi jika tidak diarahkan untuk mendapatkan peringkat yang benar atau ditemukan oleh mesin pencari, Anda praktis membuang-buang waktu.

Media dan sosial adalah taktik komunikasi jangka pendek – konten Anda keluar dan mendapatkan peningkatan keterlibatan awal, tetapi kemudian menurun. Sedangkan ‘Search’ memberikan manfaat jangka panjang untuk brand Anda.

Konten Anda perlu disesuaikan dengan persyaratan algoritme mesin telusur dan SEO, depan dan belakang, untuk memberikan peluang terbaik untuk ditemukan secara online dan, pada akhirnya, mendapatkan tempat organik teratas di halaman 1 Google.

5. Konten yang Dimiliki

Konten telah berkembang pesat dalam beberapa tahun yang singkat. Video meledak dan orang-orang lebih memilih potongan informasi pendek serta konten yang berguna atau memberi mereka semacam nilai dalam sejumlah format.

Tidak lagi hanya tentang membuat siaran pers atau blog dan mendapatkan perhatian media dan sosial jangka pendek dan berpikir bahwa pekerjaan Anda sudah selesai.

Konten perlu dibuat secara konsisten dengan cara tertentu tentang topik tertentu yang mewakili merek Anda. Itu juga perlu memberikan nilai dan alasan mengapa orang harus mempercayai merek Anda daripada orang lain.

Anda perlu membuat badan konten untuk membangun otoritas dan semuanya perlu saling memberi masukan dan bekerja sama. Google dan mesin telusur lainnya mencari cara Anda membuat konten dan tingkat keterlibatan yang Anda peroleh darinya untuk mengangkat (atau menurunkan) Anda ke (atau dari)

Anda perlu memahami bagaimana mengembangkan konten dengan cara strategis yang memenuhi kebutuhan audiens Anda serta memuaskan kebutuhan mesin pencari. Ini mengharuskan Anda untuk memasukkan campuran seni dan sains ke dalam pekerjaan Anda.

6. Aktivasi saluran media terintegrasi

Untuk membuat merek Anda ada di mana-mana, Anda perlu menggunakan konten di berbagai saluran (dimiliki, diperoleh, dibagikan, dan diperkuat) dengan cara yang menjangkau dan menciptakan keterlibatan dengan orang-orang dalam mode ‘Jelajahi’ dan ‘Telusuri’. Di sinilah rencana saluran media terintegrasi berperan.

Google mengawasi keterlibatan ini dan akan berupaya meningkatkan otoritas Anda jika Anda dapat menunjukkan, dengan konten, dukungan, dan keterlibatan, bahwa Anda adalah ahli di bidang Anda.

Meskipun media yang diperoleh biasanya adalah media tradisional, pekerjaan humas juga perlu merangkul influencer dan situs otoritas lebih tinggi lainnya yang dapat membantu menumbuhkan otoritas online merek Anda.

Mencapai cerita media yang berkualitas atau konten yang disumbangkan masih merupakan bagian mendasar dari campuran PR Digital, tetapi itu juga mengharuskan Anda untuk memperluas lebih jauh dengan sudut dan konten Anda dan Anda juga perlu menawarkan kepada Editor dengan cara yang berbeda untuk membantu meningkatkan otoritas online Anda.

Ini membutuhkan keterampilan tambahan baik dalam hal strategi konten dan pemahaman bagaimana media dapat bermanfaat bagi jejak digital Anda secara keseluruhan.

7. Pengukuran Digital

Tidak ada waktu yang lebih baik untuk menunjukkan nilai pekerjaan Anda selain sekarang. Digital menyediakan begitu banyak cara berbeda untuk menunjukkan dampak pekerjaan kami, melebihi sentimen dan kolom inci.

Kedua teknik pengukuran ini selalu membuat saya bingung karena tidak benar-benar mengukur apa yang dilakukan orang dengan liputan Anda setelah dirilis – hanya kesan yang mungkin dibuatnya.

Tapi apa pengaruhnya terhadap merek Anda? Apakah itu memaksa orang untuk mengambil tindakan, apakah itu meningkatkan prospek atau penjualan?

Demikian keterampilan humas digital atau digital PR skills yang harus dikuasai praktisi humas saat ini. Mengelola website dan media sosial, termasuk mengisinya dengan konten berkualitas, merupakan tugas humas modern. Karenanya, humas sekarang harus menguasai skill digital.  (Digi PR)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *