Pengertian Komunikasi Interpersonal dan Contohnya

Komunikasi Interpersonal

Komunikasi merupakan keterampilan penting dalam interpersonal skills sebagai kunci sukses pergaulan sosial dan karier. Salah satu jenis komunikasi yang harus dikuasai adalah komunikasi interpersonal atau komunikas antarpribadi.

Berikut ini ulasan tentang pengertian komunikasi interpersonal dan contohnya. Memahami dan menguasai keterampilan komunikasi ini akan membuat kita mampu berkomunikasi secara efektif.

Komunikasi antarpribadi merupakan bagian besar dari kehidupan sehari-hari. Secara umum, keterampilan komunikasi adalah salah satu soft skill yang paling penting, berguna di semua bidang kehidupan, termasuk hubungan, karier Anda, dan negosiasi.

Pengertian Komunikasi Interpersonal

Apa itu komunikasi interpersonal?

Komunikasi interpersonal melibatkan informasi, ide, dan perasaan yang dipertukarkan secara verbal atau non-verbal antara dua orang atau lebih.

Komunikasi tatap muka ini seringkali melibatkan mendengar, melihat, dan merasakan bahasa tubuh, ekspresi wajah, dan gerak tubuh.

Dalam literatur ilmu komunikasi, pengertian komunikasi interpersonal adalah pertukaran informasi, makna, perasaan, dan pendapat antara dua orang atau lebih melalui sarana verbal dan non-verbal.

Meskipun disebutkan komunikasi interpersonal adalah “tatap muka” (face to face communication), teknologi komunikasi saat ini memaksa kita untuk memperluas definisinya untuk memasukkan media, seperti panggilan telepon dan pesan online seperti email dan WhatsApp.

Bahkan jika Anda belum pernah mendengar konsep komunikasi interpersonal, Anda melakukannya setiap hari tanpa harus memikirkannya. Intinya, komunikasi antarpribadi ini adalah proses orang bertukar ide, informasi, perasaan, dan niat melalui pesan dan sinyal.

Komunikasi antarpribadi terdiri dari pertukaran apa pun di antara orang-orang – ini dapat dilakukan secara langsung, tetapi juga dapat terjadi secara online atau melalui telepon.

Pesan yang disampaikan orang satu sama lain dapat berupa verbal dan nonverbal – kita berkomunikasi tidak hanya melalui apa yang kita katakan tetapi juga melalui hal-hal seperti bahasa tubuh, nada suara, ekspresi wajah, dan gerak tubuh.

Empat Prinsip Komunikasi Interpersonal

Ada empat prinsip utama yang harus diperhatikan ketika mempertimbangkan komunikasi interpersonal. Prinsip-prinsip ini membantu menunjukkan sifat hubungan antarpribadi dan seharusnya memberi Anda pemahaman yang lebih dalam.

1. Tak terhindarkan

Komunikasi interpsonal adalah keniscayaan bagi semua orang. Anda tidak bisa hidup sendiri tanpa komunikasi dengan orang lain.

Sangat tidak mungkin untuk menghindari interaksi dengan orang lain. Bahkan, jika Anda lebih suka waktu sendiri, Anda mungkin akan berkomunikasi secara online dengan orang lain secara teratur.

2. Tidak dapat diubah

Kita tidak dapat mengambil kembali hal-hal yang kita katakan atau lakukan selama berinteraksi dengan orang lain. Meskipun kita meminta maaf atau menawarkan penjelasan atas apa yang kita lakukan atau katakan, komunikasi awal kita tidak dapat dibatalkan. Apalagi dalam komunikasi online ada jejak digital.

3. Rumit

Karena ada begitu banyak aspek komunikasi antarpribadi di luar apa yang sebenarnya dikatakan, itu pada dasarnya rumit. Seringkali, hal-hal dapat ditafsirkan dalam berbagai cara – dan itu bisa sangat sulit bagi beberapa orang neurodivergent untuk menangkap isyarat halus.

Demikian pula, banyak orang neurotipikal tidak mengetahui gaya komunikasi yang berbeda, dan ini juga dapat menyebabkan interpretasi yang berbeda.

4. Kontekstual

Mungkin sulit untuk mengontrol bagaimana komunikasi kita diterima karena faktor lain yang terlibat. Siapa yang menerima komunikasi, di mana mereka, dan mengapa mereka merasakannya dengan cara tertentu? Sebagian besar ini tergantung pada konteks.

Macam-macam komunikasi antarpribadi

Komunikasi interpersonal dapat dikategorikan menjadi empat jenis utama.

1. Lisan

Komunikasi lisan adalah komunikasi dengan mengucapkan kata-kata. Ia melibatkan bahasa yang Anda pilih, seberapa persuasif Anda berbicara, dan penggunaan suara afirmatif seperti “uh-huh” dan “Saya mengerti”.

2. Mendengarkan

Mampu mendengarkan dengan penuh perhatian adalah salah satu keterampilan komunikasi yang paling penting, apakah Anda mendengarkan secara fisik dengan telinga atau memperhatikan dengan cara lain. Mendengarkan dapat melibatkan teknik seperti klarifikasi dan refleksi.

3. Komunikasi tertulis

Menjadi semakin penting untuk memiliki komunikasi tertulis yang baik, apakah Anda menggunakannya di tempat kerja atau di media sosial. Ini menggabungkan hal-hal seperti kejelasan, nada, tata bahasa, dan bahkan hal-hal seperti tanda baca dan emoji.

4. Komunikasi nonverbal

Nonverbal adalah bahasa tubuh atau apa pun yang tidak dikatakan dalam percakapan tatap muka. Nonverbal adalah gerak tubuh (gestur), bahasa tubuh (body language), ekspresi wajah (facial expression), dan nada suara (voice tone).

Mampu menggunakan isyarat non-verbal ini dan memperhatikannya pada orang lain bisa bermanfaat. Dalam komunikasi lisan, nonverbal memainkan peran utama dalam penyampaian pesan.

element personal communication

Contoh komunikasi interpersonal

Untuk memberi Anda pemahaman yang lebih luas tentang keempat jenis komunikasi antarpribadi ini, berikut ini beberapa contohnya, selain percakapan langsung tatap muka dua orang atau lebih.

1. Panggilan telepon

Karena Anda hanya dapat mendengar suara selama panggilan telepon, Anda harus mengandalkan keterampilan komunikasi verbal yang kuat.

2. Presentasi

Anda menggunakan keempat jenis komunikasi interpersonal saat menyajikan informasi. Anda perlu berbicara dengan jelas, menggunakan isyarat non-verbal, mendengarkan audiens Anda dan mengacu pada teks tertulis.

3. Surel

Surel atau surat elektronik alias email Anda memerlukan komunikasi tertulis yang baik saat menulis email, terutama di tempat kerja.

4. Pertunjukan dalam sebuah drama

Pelaku perlu menggunakan campuran komunikasi verbal dan non-verbal untuk secara efektif memikat penonton dan menyampaikan pesan mereka.

5. SMS

Short Message Servis (SMS) atau layanan pesan singkat bergantung pada komunikasi tertulis, tetapi tidak seformal email atau surat dan membutuhkan pendekatan yang lebih personal.

Mengapa komunikasi antarpribadi itu penting?

Keterampilan komunikasi antarpribadi yang kuat dapat membuat perbedaan positif di banyak bidang kehidupan. Sebagai contoh, satu studi di Eurasian Journal of Educational Research menemukan bahwa siswa yang menerima pendidikan keterampilan komunikasi menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam kecenderungan empati dan kemampuan untuk mengekspresikan emosinya.

Juga, keterampilan komunikasi yang hebat sering berjalan seiring dengan kerja sama tim dan kemampuan kepemimpinan yang luar biasa, dan hal-hal ini akan membuat Anda lebih menarik bagi pemberi kerja.

Keterampilan komunikasi interpersonal dapat meningkatkan hubungan pribadi dan profesional Anda dengan membantu Anda mengekspresikan pikiran dan menyampaikan maksud Anda dengan jelas.

Selain itu, Anda akan lebih mampu memahami dan berempati dengan orang lain karena keterampilan mendengarkan Anda.

Namun, bergumul dengan aspek komunikasi antarpribadi tidak membuat Anda tidak mampu atau tidak berharga dibandingkan orang lain. Ada banyak alasan mengapa Anda mungkin menemukan bagian komunikasi yang sulit, termasuk berada di spektrum autis, memiliki kecemasan sosial, dan berurusan dengan perbedaan neurologis atau masalah kesehatan mental lainnya.

Tidak seorang pun harus mengubah siapa mereka agar lebih disukai orang lain – tetapi dapat membantu dan bahkan membebaskan untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang berbagai jenis komunikasi antarpribadi.

Hambatan komunikasi interpersonal

Dalam sebuah proses komunikasi ada hambatan atau kendala yang disebut noise (kebisingan).

Proses Komunikasi
Proses Komunikasi

 

Penghalang untuk komunikasi interpersonal adalah sesuatu yang menghalangi pesan diterima. Hal ini dapat menyebabkan kesalahpahaman, ketidaktertarikan, dan bahkan pelanggaran.

Untuk membantu Anda memahami mengapa terkadang kita menghadapi masalah saat berkomunikasi dengan orang lain, berikut ini daftar potensi hambatan komunikasi antarpribadi. Hambatan yang muncul akan tergantung pada situasi dan orang-orang yang terlibat, tetapi ini semua adalah potensi masalah yang harus diperhatikan.

1. Terlalu banyak jargon teknis

Kecuali Anda berbicara dengan pakar tentang topik yang Anda bicarakan, Anda harus mencoba menghindari jargon yang tidak perlu.

Jargon adalah kosakata khusus yang dipergunakan di bidang kehidupan (lingkungan) tertentu. Ini berlaku untuk komunikasi verbal dan tertulis.

Menggunakan terlalu banyak bahasa teknis yang tidak perlu dapat membuat pesan Anda membingungkan atau bahkan tidak dapat dipahami, dan poin yang Anda buat dapat hilang dalam terjemahan. Alih-alih, pertahankan dengan jelas dan ringkas, perhatikan dengan siapa Anda berbicara.

2. Isyarat yang tidak konsisten

Terkadang, Anda mungkin mengatakan sesuatu dengan kata-kata Anda, tetapi menyampaikan sesuatu yang sama sekali berbeda dengan bahasa tubuh Anda. Ini disebut isyarat yang tidak konsisten karena Anda mengirimkan dua sinyal yang berlawanan secara bersamaan.

Misalnya, jika Anda tersenyum saat benar-benar marah, penerima kemungkinan besar akan salah memahami pesan yang ingin Anda sampaikan.

3. Memilih media yang salah

Media atau saluran komunikasi tertentu lebih tepat daripada yang lain untuk percakapan tertentu. Misalnya, percakapan emosional lebih baik dilakukan secara langsung, karena Anda dapat menggunakan isyarat verbal dan non-verbal untuk menyampaikan pesan Anda.

Email bagus untuk menyampaikan informasi rutin, sementara teks atau pesan instan bagus untuk percakapan santai dan pertanyaan singkat.

4. Hubungan yang buruk

Ketika ada kurangnya kepercayaan di antara orang-orang, terutama di lingkungan kerja, masalah komunikasi sering muncul. Ini karena praduga tentang suatu hubungan dapat memengaruhi pesan tertentu yang disampaikan secara efektif – mungkin karena penerima tidak memberikan perhatian yang tepat, atau karena mereka tidak percaya atau menghargai apa yang dikatakan pembicara.

Hal ini dapat diperparah oleh hal-hal seperti perbedaan budaya atau generasi, terutama saat orang sedang on untuk stereotip.

Selain itu, struktur hierarkis di kantor juga dapat menghambat komunikasi antarpribadi, karena karyawan junior mungkin merasa enggan untuk berkomunikasi dengan baik dan menyampaikan pendapatnya kepada seniornya.

5. Faktor eksternal

Seringkali ada beberapa faktor eksternal yang tidak terkendali yang berperan selama komunikasi antarpribadi. Kadang-kadang, ini bisa berupa kebisingan yang memengaruhi pendengaran dan fokus, atau koneksi internet yang buruk yang menghambat percakapan.

Sayangnya, faktor eksternal tidak akan pernah hilang, tetapi penting untuk diingat untuk bersabar dan memperhatikan orang lain atau orang yang Anda ajak berkomunikasi ketika kesulitan tersebut muncul.

Demikian pengertian komunikasi interpersonal dan contohnya, dilengkapi dengan jenis dan hambatannya. (Source).

Jika lembaga Anda akan mengadakan pelatihan komunikasi –jurnalistik, manajemen media internal, public speaking, manajemen website, podcast dan vlogging, silakan kontak Katalisnet.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *