Tips Public Speaking: Cara Meningkatkan Keterampilan Berbicara di Depan Umum

Public Speaking

Public speaking adalah kegiatan komunikasi lisan yang dilakukan secara langsung di muka umum atau di hadapan banyak orang. Tips public speaking berikut ini membahas bagaimana cara meningkatkan keterampilan berbicara di depan umum –pidato dan presentasi.

Public speaking bukan hal mudah, namun bisa dipelajari dan dilatih. Sebagian orang tidak berani berbicara di depan umum. Dalam sebuah survei, beberapa orang bahkan lebih takut berbicara di depan umum daripada mati!

Banyak dari kita menganggap public speaking adalah hal menakutkan. Namun, berbicara di depan umum adalah keterampilan penting di pasar tenaga kerja saat ini.

Pentingnya memiliki keterampilan public speaking

Berbicara di depan umum adalah keterampilan komunikasi lisan yang kuat sangat penting untuk karier atau bisnis yang sukses.

Menurut sebuah studi oleh Asosiasi Kolese dan Universitas Amerika, mayoritas eksekutif dan manajer perekrutan memprioritaskan keterampilan komunikasi lisan yang kuat.

Baca Juga

Sebagian besar pekerjaan memerlukan beberapa tingkat berbicara di depan umum, apakah itu memberikan presentasi kepada tim atau berbicara di sebuah konferensi.

Berbicara di depan umum mengharuskan Anda untuk mempresentasikan ide-ide Anda dengan jelas. Pada saat yang sama, Anda harus memproyeksikan citra diri Anda yang menginspirasi empati pada audiens Anda.

Tetapi banyak dari kita mengalami kecemasan dalam berbicara di depan umum. Ini dapat menghambat kemampuan Anda untuk menyampaikan pesan dan melibatkan audiens Anda.

Public speaking tidak hanya penting di tempat kerja. Takut berbicara di depan umum juga dapat memengaruhi kehidupan pribadi Anda. Ini dapat menimbulkan kesalahpahaman dengan keluarga atau teman atau menghalangi Anda untuk mengambil bagian dalam kegiatan.

Misalnya, Anda mungkin menghindari berbicara tentang ide atau rencana Anda atau memberikan pidato di pesta pernikahan atau acara sosial.

Ketidakmampuan untuk mengomunikasikan ide-ide Anda menyebabkan perasaan disalahpahami. Hal ini dapat menyebabkan frustrasi, kesepian, dan bahkan kecemasan sosial.

Tetapi jika Anda demam panggung, jangan khawatir — Anda tidak sendirian. Hanya sedikit orang yang dilahirkan dengan bakat alami untuk berbicara di depan umum.

Ini adalah kabar baik, karena ini adalah keterampilan yang dapat Anda pelajari. Jadi, mari selami cara menjadi pembicara publik yang hebat.

Cara meningkatkan keterampilan berbicara di depan umum — 4 faktor yang perlu diingat

Mengembangkan keterampilan public speaking atau berbicara di depan umum memiliki banyak manfaat di lingkungan kerja. Ini juga akan meningkatkan kepercayaan diri Anda.

Bahkan, jika Anda seorang introvert atau menderita kecemasan kronis, mengatasi ketakutan Anda dan belajar menjadi pembicara publik yang hebat adalah mungkin.

Berikut adalah empat faktor yang mempengaruhi kemampuan Anda untuk berkomunikasi secara efektif dalam public speaking.

1. Kontrol suara

Suara Anda adalah alat komunikasi paling dasar yang Anda miliki. Belajar menggunakannya dengan benar adalah kunci untuk meningkatkan kemampuan berbicara di depan umum.

Pernapasan diafragma adalah teknik kontrol suara yang berguna. Ini dapat memberikan kekuatan dan kejelasan suara yang lebih besar dan mencegah sesak napas yang disebabkan oleh kecemasan.

Untuk melakukan teknik ini, rilekskan perut Anda dan biarkan mengembang saat Anda bernapas. Perpanjang tarikan dan embusan napas Anda masing-masing hingga empat hitungan.

Mempraktikkan jenis pernapasan ini tanpa berbicara akan membantu Anda mempersiapkan diri untuk menggunakannya saat berbicara.

Ini juga membantu menenangkan saraf Anda.

Selama acara public speaking, gunakan pernapasan diafragma untuk mengontrol tiga aspek utama suara Anda:

  • Volume
  • Nada
  • Pitch

2. Bahasa tubuh

Bahasa tubuh (body languange) adalah kombinasi dari gerak tubuh, ekspresi wajah, dan gerakan dalam public speaking.

Ini adalah bagian integral dari cara kita berkomunikasi. Bahasa tubuh membantu audiens Anda lebih memahami nuansa pesan Anda.

Jika bahasa tubuh Anda kontras dengan apa yang ingin Anda sampaikan atau tampak tidak koheren, ucapan Anda akan membingungkan.

Begitu Anda membingungkan orang, Anda kehilangan mereka.

Gunakan tips berikut untuk meningkatkan bahasa tubuh Anda dan melibatkan audiens Anda:

  • Berdiri tegak dan hindari membungkuk jika Anda bisa. .
  • Pastikan ekspresi wajah Anda sesuai dengan pesan Anda.
  • Diam. Gerakan konstan dapat mengalihkan perhatian audiens Anda atau mengubah cara mereka menerima pesan Anda.
  • Latih pose kekuatan sebelum acara berbicara Anda. Ini mengurangi stres dan meningkatkan kepercayaan diri Anda. Cobalah berdiri dengan kaki terbuka dan lengan terentang. Ambil beberapa napas dalam-dalam, lalu amati bagaimana perasaan Anda.

3. Penyampaian

Penyampaian adalah cara Anda berbicara. Penyampaian yang baik sangat penting bagi audiens Anda untuk memahami materi atau pesan dalam pidato Anda.

Ikuti tips berikut untuk meningkatkan penyampaian dalam public speaking Anda:

  • Bicaralah dengan kecepatan percakapan normal. Hindari berbicara terlalu cepat karena orang akan tersesat dalam apa yang Anda katakan. Tetapi jangan berbicara terlalu lambat, karena mereka akan bosan.
  • Jeda secara teratur. Ini memberi orang waktu untuk menyerap konsep dan ide. Itu juga membuat Anda tampil lebih percaya diri.
  • Jangan menggumamkan atau memakan kata-kata Anda—artikulasikan dengan jelas.
  • Hindari membuat suara seperti “eee” atau “umm” di antara kata-kata. Jika Anda membutuhkan waktu untuk berpikir, ambil jeda sejenak. Tidak ada yang salah dengan keheningan beberapa detik.

4. Kontak dengan audiens

Jika Anda ingin audiens Anda mendengarkan Anda, Anda perlu melibatkan mereka untukdari awal.

Berikut ini adalah cara untuk terhubung dengan audiens Anda dalam public speaking:

  • Tersenyum dan menyapa penonton. Terima mereka untuk berada di sana. Ini akan memanusiakan Anda dan membentuk nada percakapan.
  • Cari orang-orang di antara hadirin yang tampak aktif terlibat dalam pidato Anda. Bayangkan berbicara hanya kepada mereka.
  • Lakukan kontak mata (eye contact) dengan sebanyak mungkin orang. Ini akan membantu membangun hubungan pribadi dengan audiens Anda.

8 Tips Public Speaking

Berbicara di depan umum atau public speaking adalah keterampilan yang dapat dikembangkan oleh siapa saja.

Kiat-kiat untuk berbicara di depan umum ini akan membantu Anda mengatasi rasa takut Anda dan tampil dengan percaya diri pada keterlibatan berbicara di depan umum berikutnya.

1. Siapkan diri!

Memberikan pidato atau presentasi yang bagus dimulai dengan perencanaan.

  • Identifikasi pesan inti yang ingin Anda sampaikan.
  • Cari fakta dan statistik menarik untuk mendukung pendapat Anda. Persiapkan kemungkinan pertanyaan yang mungkin muncul.
  • Mempersiapkan juga mencakup perencanaan logistik. Kunjungi lokasi acara terlebih dahulu untuk mengenal lingkungan sekitar. Gunakan kesempatan ini untuk mengidentifikasi persyaratan teknis, seperti mikrofon atau proyektor.
  • Pertimbangkan untuk menggunakan alat bantu visual, seperti presentasi PowerPoint. Tetapi jika itu akan memberi Anda lebih banyak kecemasan dan stres karena khawatir mengklik slide, maka jangan lakukan. Tidak ada aturan keras dan cepat pada visual.

2. Latihan

Berlatihlah di depan cermin atau rekam diri Anda berbicara, lalu perhatikan kembali.

Analisis kecepatan, nada, bahasa tubuh, dan ekspresi wajah Anda untuk mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan.

Cari peluang berbicara di depan umum — apakah itu memberikan presentasi di tempat kerja atau bergabung dengan klub Toastmasters lokal.

Latih pidato Anda sebanyak mungkin sebelum keterlibatan berbicara di depan umum. Anda bisa melakukannya di depan cermin, merekam diri sendiri, atau berlatih di depan teman dan keluarga.

3. Memiliki pola pikir yang positif

Semua orang menjadi gugup sebelum pertunjukan. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa jumlah kegugupan yang sehat meningkatkan kinerja.

Tapi jangan biarkan saraf Anda menyedot Anda ke dalam spiral pikiran negatif. Sebaliknya, rangkul mereka dan gunakan sebagai bahan bakar roket kinerja.

Untuk menumbuhkan pola pikir positif, visualisasikan diri Anda memberikan pidato terbaik dalam hidup Anda. Performa terbaik menggunakan visualisasi untuk meningkatkan hasil mereka.

Baca juga tips public speaking sebelumnya tentang cara mengatasi takut public speaking.

4. Libatkan audiens Anda

Ini tidak hanya menarik perhatian mereka, tetapi juga cara untuk mengalihkan perhatian Anda.

Berbagi peran utama dengan anggota audiens Anda akan membantu Anda menjalin hubungan dengan mereka dan mengurangi rasa gugup.

5. Mulailah dengan sebuah cerita

Manusia terprogram untuk memperhatikan cerita. Ini mengaktifkan bagian yang sama dari otak kita yang akan aktif jika kita mengalami kejadian tersebut secara langsung.

Kita semua menanggapi cerita dengan cara ini. Tidak ada perbedaan antar budaya. Ini berarti Anda dapat memanfaatkan kekuatan mendongeng untuk menjalin hubungan dengan siapa pun.

Ketika Anda memulai pidato Anda, Anda hanya memiliki satu menit untuk membuat kesan yang baik pada audiens Anda.

Sebuah cerita, anekdot, atau pertanyaan dapat membangkitkan rasa ingin tahu mereka dan membuat mereka ingin terus mendengarkan.

6. Busana yang tepat

Ketika Anda terlihat baik, Anda merasa baik. Dan merasa baik adalah kunci untuk memberikan kinerja terbaik.

Pikirkan tentang itu. Apakah Anda merasa lebih percaya diri dengan setelan atau gaun favorit Anda atau dengan piyama Anda?

Berpakaianlah untuk mengesankan, tetapi pastikan Anda merasa nyaman. Jangan memakai apa pun yang bukan gaya Anda yang biasa.

Hindari mengenakan apa pun yang harus Anda sesuaikan terus-menerus karena akan membuat Anda tidak nyaman dan mengganggu.

7. Jadilah diri sendiri

Anda mungkin tergoda untuk meniru pembicara publik yang kuat yang Anda kagumi. Tapi ini adalah sebuah kesalahan.

Kita semua unik, dan meskipun Anda tidak pernah bisa menjadi orang lain, Anda hebat dalam menjadi diri sendiri.

Mungkin Anda berharap Anda lebih lucu, tetapi Anda bukan pelawak alami. Tidak apa-apa. Jangan mulai melontarkan lelucon segera setelah Anda naik ke atas panggung.

Alih-alih, rangkul kebiasaan Anda yang lain — kita semua memilikinya — dan biarkan mereka bersinar dalam pidato Anda. Anda tidak pernah tahu berapa banyak anggota audiens yang mungkin beresonansi dengan Anda.

8. Mintalah umpan balik

Mintalah teman atau kolega tepercaya untuk menonton presentasi Anda dengan pandangan kritis dan memberi Anda umpan balik. (Anda juga dapat memfilmkan atau merekam diri Anda sendiri.)

Minta mereka untuk sespesifik mungkin. Beritahu mereka untuk menganalisis apa yang Anda lakukan dengan baik, serta apa yang dapat ditingkatkan.

Anda mungkin sudah memiliki beberapa kekuatan dan kelemahan yang dirasakan mengenai keterampilan presentasi Anda. Mintalah umpan balik teman Anda untuk memperhatikan hal-hal tersebut secara khusus. (BetterUp).*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.