Daftar Hard Skills dan Soft Skills yang Dibutuhkan Dunia Kerja Saat Ini

Hard Skills dan Soft Skills yang Dibutuhkan Dunia Kerja Saat Ini

Dunia kerja memerlukan pekerja yang memiliki hard skills dan soft skills yang baik. Hard skills adalah keterampilan yang bisa dipelajari lewat pelatihan, kursus, sekolah, atau kuliah.

Soft skills adalah kepribadian, atribut personal, serta kemampuan komunikasi yang dibutuhkan untuk sukses dalam sebuah pekerjaan.

Hard skills merupakan kemampuan teknis dan sesuatu yang bisa diraih dan dipelajari. Soft skills merupakan kemampuan nonteknis. Ia atribut “bawaan” kita sebagai individu.

Soft skill bisa dipelajari, namun tidak dengan cara belajar layaknya pelatihan atau kuliah, namun dengan lebih banyak berinteraksi dengan orang lain serta melatih kepekaan terhadap lingkungan.

Contoh Soft Skills antara lain:

  • Komunikasi
  • Kerja tim
  • Penyelesaian masalah
  • Kepemimpinan
  • Tanggung jawab

Soft skills atau “keterampilan lunak” kadang-kadang disebut sebagai keterampilan yang dapat dialihkan atau keterampilan profesional.

Skills ini adalah keterampilan yang kurang terspesialisasi, kurang berakar pada panggilan khusus, dan lebih selaras dengan watak umum dan kepribadian seseorang.

Keterampilan lunak berhubungan dengan sikap dan intuisi Anda. Karena soft skill kurang tentang kualifikasi Anda dan lebih berorientasi pada kepribadian, penting untuk mempertimbangkan apa itu soft skill Anda dan bagaimana Anda dapat menunjukkan buktinya sebelum Anda melamar pekerjaan.

Hal ini terutama berlaku untuk proses perekrutan untuk program pascasarjana, di mana keterampilan dan potensi yang dapat dialihkan sering kali lebih diutamakan daripada pengalaman profesional.

Mengapa Soft Skills Penting?

Soft skill adalah pembeda antara pekerja kompeten dan pekerja ideal. Hard skills membuat seorang pekerja mampu mengerjakan tugasnya dengan baik, namun ia bukan pekerja ideal jika tidak memiliki soft skills.

Di sebagian besar pasar kerja yang kompetitif, kriteria rekrutmen tidak terbatas pada kemampuan teknis dan pengetahuan khusus.

Setiap peran pekerjaan membutuhkan beberapa interaksi dengan orang lain, baik itu kolega atau pelanggan, jadi soft skill akan menjadi penting bagi sebagian besar pemberi kerja.

Di awal karier Anda, perekrut akan mencari orang-orang yang berpotensi menjadi pemimpin.

Mereka tidak akan mengharapkan Anda memiliki semua kualifikasi dan pengalaman sejak hari pertama, tetapi mereka perlu tahu bahwa Anda memiliki kualitas yang memungkinkan Anda untuk belajar dan tumbuh dalam peran tersebut.

Berikut beberapa contoh perbedaan yang dibuat oleh soft skill:

Seorang dokter diharuskan memiliki daftar keterampilan keras yang ekstensif, terutama kemampuan untuk mendiagnosis dan meresepkan perawatan untuk berbagai penyakit.

Tetapi seorang dokter yang tidak memiliki soft skill kecerdasan emosional, dapat dipercaya dan mudah didekati sepertinya tidak akan dihargai oleh pasiennya.

Seorang wiraniaga, yang mungkin memiliki pengetahuan yang tak tertandingi dan lengkap tentang pasar mereka, akan mengalami kesulitan untuk menutup kesepakatan dan mempertahankan klien mereka jika mereka tidak memiliki keterampilan lunak keterampilan interpersonal dan negosiasi.

Seorang profesional layanan pelanggan dengan keterampilan organisasi yang luar biasa hanya akan berhasil jika mereka juga mampu berinteraksi secara profesional dengan pelanggan, dan memiliki empati dan keterampilan mendengarkan.

Soft skill tidak hanya penting saat menghadapi pelanggan dan klien eksternal. Mereka sama pentingnya saat berinteraksi dengan rekan kerja.

Pengusaha menghargai soft skill karena mereka memungkinkan orang untuk berfungsi dan berkembang dalam tim dan organisasi secara keseluruhan.

Lingkungan kerja yang produktif dan sehat bergantung pada soft skill. Bagaimanapun, tempat kerja adalah ruang antarpribadi di mana hubungan harus dibangun dan dipupuk, perspektif harus dipertukarkan dan, terkadang, konflik harus diselesaikan.

10 Soft Skills Utama

Berikut ini 10 soft skills utama yang dibutuhkan dunia kerja. Pemberi kerja akan mengutamakan kandidat pekerja yang memilikinya.

1. Komunikasi

Komunikasi adalah salah satu soft skill terpenting. Komunikator yang andal dapat menyesuaikan nada dan gaya mereka sesuai dengan audiens mereka, memahami dan bertindak secara efisien atas instruksi, dan menjelaskan masalah yang kompleks kepada kolega dan klien.

Kunci keterampilan komunikasi –yang sering dilupakan– adalah mendengarkan (listening).

Apakah Anda berurusan dengan keluhan pelanggan atau bekerja dengan kolega Anda, keterampilan mendengarkan yang baik akan membantu Anda belajar dan merespons dengan benar keadaan yang Anda hadapi.

Sama pentingnya adalah keterampilan verbal dan non-verbal Anda.

Keterampilan verbal adalah kunci untuk membina hubungan yang kolaboratif dan saling menghormati, dan pada akhirnya, produktif. Ini juga berlaku untuk komunikasi tertulis Anda.

Banyak komunikasi bisnis sekarang dilakukan melalui email, jadi penting untuk mengetahui etiket email yang baik dan memberikan instruksi dengan jelas dan ringkas.

2. Motivasi Diri

Memiliki sikap positif dan inisiatif untuk bekerja dengan baik tanpa pengawasan sepanjang waktu merupakan soft skill yang penting bagi setiap karyawan.

Tidak hanya menunjukkan keandalan dan komitmen, tetapi juga menunjukkan bahwa Anda dapat menyesuaikan diri secara efisien ke dalam struktur organisasi tanpa perlu pengawasan konstan.

Untuk mendemonstrasikan motivasi Anda, pikirkan tentang keterampilan kunci berikut:

  1. Positif
  2. Ambisi
  3. Komitmen
  4. Prakarsa

3. Kepemimpinan

Kepemimpinan (leadership) adalah soft skill yang dapat Anda tunjukkan meskipun Anda tidak secara langsung mengelola orang lain.

Mereka yang memiliki keterampilan kepemimpinan yang kuat akan memiliki kemampuan untuk menginspirasi orang lain dan memimpin tim menuju kesuksesan. Inilah mengapa ini adalah keterampilan yang sangat dicari.

Orang dengan keterampilan kepemimpinan yang baik akan memiliki berbagai keterampilan yang berguna di tempat kerja, termasuk:

  • Sikap dan pandangan yang positif
  • Kemampuan untuk membuat keputusan yang cepat dan efektif
  • Keterampilan pemecahan masalah atau manajemen konflik yang patut dicontoh
  • Kemampuan berkomunikasi secara efektif
  • Bakat untuk memotivasi diri sendiri dan memotivasi orang lain

Jika Anda sedang melamar peran tingkat pemula, jangan takut untuk menunjukkan potensi Anda dengan menunjukkan bagaimana Anda telah memengaruhi orang lain secara positif untuk membawa proyek menuju sukses.

4. Tanggung jawab

Tanggung jawab adalah soft skill yang jarang dibicarakan, tetapi sangat dihargai.

Rekan kerja yang gagal mengambil tanggung jawab atas pekerjaan mereka akan menjadi kurang produktif dan kurang berhasil secara keseluruhan.

Untuk menunjukkan tingkat tanggung jawab yang tinggi, pastikan Anda dapat menguasai soft skills ini:

  • Dapat dipercaya
  • Disiplin
  • Motivasi
  • Kehati-hatian
  • Akuntabilitas

Mengambil tanggung jawab berarti memiliki tidak hanya tujuan Anda tetapi juga tujuan perusahaan yang lebih luas. Ini berarti mengambil inisiatif untuk melakukan perbaikan, menerima tanggung jawab atas kegagalan apa pun, dan benar-benar peduli tentang cara Anda menuju kesuksesan.

5. Kerja tim

Seperti kepemimpinan, kerja tim yang baik melibatkan kombinasi keterampilan lunak lainnya.

Bekerja dalam tim untuk mencapai tujuan bersama membutuhkan intuisi dan kecerdasan interpersonal untuk mengetahui kapan menjadi pemimpin dan kapan menjadi pendengar.

Anggota tim yang baik tanggap, serta menerima kebutuhan dan tanggung jawab orang lain.

6. Pemecahan Masalah

Pemecahan masalah (problem solving) tidak hanya membutuhkan keterampilan analitis, kreatif dan kritis, tetapi pola pikir tertentu; mereka yang dapat mendekati suatu masalah dengan pikiran yang dingin dan tenang sering kali akan mencapai solusi dengan lebih efisien daripada mereka yang tidak bisa.

Ini adalah keterampilan lunak yang sering kali dapat mengandalkan kerja tim yang kuat juga. Masalah tidak selalu bisa diselesaikan sendiri.

Kemampuan untuk mengetahui siapa yang dapat membantu Anda mencapai solusi, dan bagaimana mereka dapat melakukannya, dapat menjadi keuntungan besar.

7. Ketegasan

Ketegasan dicirikan oleh kemampuan untuk membuat keputusan yang cepat dan efektif. Itu tidak berarti kecerobohan atau impulsif.

Ketegasan menggabungkan beberapa kemampuan berbeda:

  • Kemampuan untuk meletakkan segala sesuatu ke dalam perspektif
  • Pertimbangkan opsinya
  • Nilai semua informasi yang relevan
  • Antisipasi segala akibatnya, baik dan buruk

Seorang karyawan yang tegas akan mengambil tindakan yang efektif dan dipertimbangkan dengan cepat, terutama saat berada di bawah tekanan.

Mereka bertanggung jawab atas konsekuensi keputusan mereka dan dapat beradaptasi saat kesalahan dibuat. Ini memastikan bahwa peluang tidak terlewatkan oleh analisis atau debat yang panjang.

8. Kemampuan untuk Bekerja di Bawah Tekanan dan Manajemen Waktu

Banyak pekerjaan datang dengan tenggat waktu yang menuntut dan, terkadang, taruhannya tinggi. Para perekrut menghargai kandidat yang menunjukkan sikap tegas, kemampuan berpikir jernih yang tak tergoyahkan, dan kemampuan untuk memisahkan dan mengesampingkan stres.

Manajemen waktu terkait erat dengan kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan, serta dalam tenggat waktu yang ketat.

Karyawan yang mengelola waktu mereka dengan baik dapat secara efisien memprioritaskan tugas dan mengatur buku harian mereka sambil mengadopsi sikap yang memungkinkan mereka untuk mengambil tugas dan tenggat waktu baru.

9. Fleksibilitas

Fleksibilitas adalah soft skill yang penting, karena menunjukkan kemampuan dan kemauan untuk menerima tugas baru dan tantangan baru dengan tenang dan tanpa keributan.

Karyawan yang fleksibel bersedia membantu jika diperlukan, mengambil tanggung jawab tambahan, dan dapat beradaptasi dengan cepat saat ada perubahan rencana.

Pengusaha mencari kandidat yang dapat menunjukkan sikap bersedia dan optimis, dan yang tidak terpengaruh oleh perubahan.

10. Negosiasi dan Resolusi Konflik

Ini adalah salah satu dari soft skill yang dicari pemberi kerja pada calon pemimpin.

Menjadi negosiator yang mahir adalah mengetahui bagaimana menjadi persuasif dan menggunakan pengaruh, sambil secara sensitif mencari solusi yang akan menguntungkan semua pihak.

Demikian pula, resolusi konflik bergantung pada keterampilan interpersonal yang kuat dan kemampuan untuk menjalin hubungan baik dengan kolega dan klien.

Bagaimana Mendorong Soft Skills Anda dalam Resume dan Wawancara?

Seperti halnya hard skill, Anda harus meluangkan waktu untuk mempertimbangkan apa itu soft skill Anda (mungkin akan membantu jika bertanya kepada orang-orang yang mengenal Anda dengan baik) dan menyoroti mereka dalam resume Anda dan dalam wawancara kerja.

Keterampilan keras dapat ditunjukkan melalui kualifikasi, tetapi keterampilan lunak lebih licin.

Penting untuk sepenuhnya meneliti perusahaan tempat Anda melamar dan mengidentifikasi soft skill mana yang paling relevan dengan peran tersebut.

Setelah Anda mengidentifikasi soft skill yang paling relevan dengan peran yang Anda lamar, pastikan Anda bersiap untuk membicarakannya saat wawancara dan memasukkannya sebagai kata kunci dalam resume atau surat lamaran Anda.

Karena soft skill itu abstrak, Anda harus memperkuat klaim apa pun dengan contoh kapan Anda dapat menggunakannya untuk mencapai hasil yang positif.

Contoh-contoh ini dapat diambil dari pengalaman profesional, pribadi atau akademis:

  • Jika Anda pernah menjadi mahasiswa sarjana, Anda mungkin akan memiliki pengalaman menangani berbagai tenggat waktu dan tanggung jawab ekstra-kurikuler.
  • Jika sebelumnya Anda pernah bekerja dalam pekerjaan apa pun dengan elemen layanan pelanggan, Anda mungkin harus menggunakan keterampilan komunikasi dan resolusi konflik untuk mengelola keluhan apa pun.
  • Di resume Anda, cara termudah dan paling penting untuk menunjukkan soft skill komunikasi dan perhatian terhadap detail, mengoreksi tanpa ampun, dan menghilangkan kesalahan ketik apa pun.
  • Dalam wawancara Anda, tunjukkan keterampilan interpersonal Anda dengan bersikap profesional, melakukan kontak mata, berjabat tangan, mendengarkan pertanyaan dengan cermat dan menjawabnya dengan lengkap.

Bisakah saya Mempelajari Soft Skills?

Meskipun soft skill tidak semudah dipelajari seperti kemampuan teknis atau lulus ujian, mereka pasti dapat dikembangkan dan ditingkatkan dari waktu ke waktu.

Meningkatkan soft skill Anda bisa jadi rumit karena ini membutuhkan cukup banyak introspeksi, yang bisa jadi sulit atau tidak nyaman jika Anda belum pernah melakukannya sebelumnya.

Jika Anda ingin meningkatkan soft skill Anda atau memiliki beberapa yang perlu Anda kembangkan untuk bekerja dalam peran tertentu, berikut beberapa tips untuk membantu:

  • Berpartisipasilah dalam refleksi diri. Untuk meningkatkan diri, pertama-tama Anda harus jujur ‚Äč‚Äčtentang kekurangan Anda. Ini tidak selalu mudah. Jika Anda bergumul, mintalah seorang teman atau anggota keluarga untuk membantu Anda mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan Anda yang sebenarnya.
  • Carilah pelatihan online. Setelah Anda mengidentifikasi area yang perlu Anda tingkatkan, carilah beberapa kursus online yang akan membantu Anda mempelajari keterampilan yang akan berguna di tempat kerja.
  • Amati orang lain. Lihat orang lain yang menunjukkan soft skill yang ingin Anda tingkatkan. Jika Anda memiliki hubungan dengan mereka, mintalah nasihat atau bimbingan mereka.
  • Praktik. Semua soft skill akan meningkat dengan latihan. Setelah Anda memperoleh pelatihan atau pembinaan, berlatihlah menggunakan keterampilan yang baru Anda temukan dengan teman atau keluarga sebelum wawancara Anda. Ini akan memberi Anda kepercayaan diri untuk membawa keterampilan ini ke tempat kerja.

Demikian soft skills yang dibutuhkan di dunia kerja saat ini dan masa depan. Di halaman berikutnya adalah pengertian dan daftar hard skills.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *