Pengertian Interpersonal Skills, Penentu Sukses Karier

Interpersonal skill adalah kemampuan seseorang secara efektif untuk berinteraksi dengan orang lain maupun dengan rekan kerja. Berikut ini pengertian interpersonal skills, jenis-jenis, dan contohnya.

Interpersonal Skills

Keterampilan interpersonal (interpersonal skills) adalah keterampilan yang kita gunakan setiap hari ketika kita berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain, baik secara individu maupun kelompok.

Bierman (2006) dan Suchy (2000) menyatakan, kompetensi interpersonal adalah salah satu faktor penting bagi keberhasilan individu dalam meniti kehidupan.

Keterampilan interpersonal terkadang disebut keterampilan kerja. Kata “kelayakan kerja” adalah petunjuk tentang pentingnya keterampilan interpersonal.

Kerampilan ini mencakup berbagai macam kemampuan, tetapi khususnya keterampilan komunikasi (communicatoon skilss), seperti mendengarkan dan berbicara secara efektif, juga mencakup kemampuan untuk mengontrol dan mengelola emosi.

Baca Juga

Tidaklah berlebihan jika dikatakan bahwa keterampilan interpersonal adalah fondasi kesuksesan dalam hidup.

Orang dengan keterampilan interpersonal yang kuat cenderung dapat bekerja dengan baik dengan orang lain, termasuk dalam tim atau kelompok, baik secara formal maupun informal.

Mereka berkomunikasi secara efektif dengan orang lain, baik keluarga, teman, kolega, pelanggan, atau klien. Mereka juga memiliki hubungan yang lebih baik di rumah dan di tempat kerja.

Anda dapat meningkatkan keterampilan interpersonal Anda dengan mengembangkan kesadaran Anda tentang bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain dan melatih keterampilan Anda.

Berikut ini gambaran umum tentang keterampilan interpersonal dan bagaimana keterampilan itu dikembangkan dan digunakan.

Artikel ini menjelaskan keterampilan ini penting, termasuk pekerjaan tertentu yang mungkin membutuhkan keterampilan interpersonal yang sangat baik.

Apa Keterampilan Interpersonal?

Keterampilan interpersonal terkadang disebut sebagai keterampilan sosial, keterampilan bersosialisasi, keterampilan lunak (soft skill), atau keterampilan hidup (life skills).

Namun, istilah-istilah ini dapat digunakan secara lebih sempit dan lebih luas daripada “keterampilan interpersonal”.

Dalam postingan ini, yang dimaksud keterampilan interpersonal adalah “keterampilan yang Anda butuhkan dan gunakan untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain.”

Definisi ini berarti bahwa keterampilan interpersonal meliputi:

  1. Keterampilan komunikasi (communication skills)
  2. Kecerdasan emosional – mampu memahami dan mengelola emosi Anda sendiri dan orang lain.
  3. Kerja tim – mampu bekerja dengan orang lain dalam kelompok dan tim, baik formal maupun informal.
  4. Keterampilan negosiasi, persuasi, dan memengaruhi – bekerja dengan orang lain untuk menemukan hasil (Menang / Menang) yang disepakati bersama. Ini dapat dianggap sebagai bagian dari komunikasi, tetapi sering diperlakukan secara terpisah.
  5. Resolusi dan mediasi konflik – bekerja dengan orang lain untuk menyelesaikan konflik dan ketidaksepakatan antarpribadi dengan cara yang positif, yang sekali lagi dapat dianggap sebagai bagian dari komunikasi.
  6. Pemecahan masalah dan pengambilan keputusan – bekerja dengan orang lain untuk mengidentifikasi, mendefinisikan, dan memecahkan masalah, termasuk membuat keputusan tentang tindakan terbaik.

Keterampilan komunikasi meliputi:

  1. Komunikasi Verbal – apa yang kita katakan dan bagaimana kita mengatakannya;
  2. Komunikasi Non-Verbal – apa yang kita komunikasikan tanpa kata-kata, misalnya melalui bahasa tubuh, atau nada suara; dan
  3. Keterampilan Mendengarkan – bagaimana kita menafsirkan pesan verbal dan non-verbal yang dikirim oleh orang lain.

Interpersonal Skills

Jenis-Jenis Keterampilan Personal

1. Komunikasi

Salah satu keterampilan interpersonal terpenting dalam pekerjaan apa pun adalah komunikasi. Baik Anda bekerja di bidang TI, layanan pelanggan, konstruksi, atau industri lainnya, Anda harus dapat berkomunikasi secara jelas dan efektif dengan orang lain baik secara lisan maupun tertulis.

Beberapa pekerjaan juga membutuhkan keterampilan berbicara di depan umum yang efektif.

2. Manajemen konflik

Apakah Anda seorang manajer atau karyawan, Anda mungkin perlu menyelesaikan konflik di beberapa titik dalam pekerjaan Anda.

Ini mungkin melibatkan penyelesaian masalah antara dua anggota staf, antara Anda dan rekan kerja, atau antara klien dan perusahaan Anda. Anda harus dapat mendengarkan kedua belah pihak dengan adil dan menggunakan pemecahan masalah secara kreatif untuk mendapatkan solusi.

3. Empati

Bagian dari menjadi manajer, karyawan, atau kolega yang baik adalah kemampuan untuk memahami dan menunjukkan empati kepada orang lain.

Misalnya, jika pelanggan atau kolega menelepon untuk menyampaikan keluhan, Anda perlu mendengarkan dengan cermat kekhawatiran orang tersebut dan mengungkapkan rasa iba atas masalah mereka. Empati adalah keterampilan penting yang akan membantu Anda bergaul dengan semua orang di tempat kerja.

4. Kepemimpinan

Meskipun Anda bukan seorang manajer, penting untuk memiliki pengalaman dan kemampuan kepemimpinan. Kepemimpinan membutuhkan kemampuan untuk memotivasi dan mendorong orang lain dan membantu tim mencapai kesuksesan.

5. Mendengarkan

Mendengarkan adalah keterampilan yang sejalan dengan komunikasi yang baik. Meskipun Anda harus bisa mengekspresikan ide Anda sendiri, Anda juga perlu mendengarkan ide orang lain dengan penuh pertimbangan. Ini akan membantu klien, pemberi kerja, kolega, dan karyawan Anda merasa dihormati dan dihargai.

6. Perundingan/Negosiasi

Negosiasi adalah keterampilan penting untuk banyak posisi. Bergantung pada pekerjaan tertentu, ini mungkin melibatkan pembuatan perjanjian formal (atau kontrak) antara klien atau membantu rekan kerja memecahkan masalah dan menentukan solusi.

Untuk menjadi negosiator yang baik, Anda harus bisa mendengarkan orang lain, menggunakan pemecahan masalah yang kreatif, dan sampai pada hasil yang memuaskan semua orang.

7. Sikap positif

Pengusaha ingin mempekerjakan karyawan yang menjadikan kantor tempat yang lebih cerah. Mereka menginginkan orang-orang dengan sikap ramah dan positif.

Ini tidak berarti Anda harus menjadi orang yang paling sosial di kantor, tetapi Anda harus bersedia mengembangkan semacam hubungan yang positif dengan kolega Anda.

8. Kerja tim

Sekalipun pekerjaan Anda melibatkan banyak pekerjaan mandiri, Anda tetap harus bisa berkolaborasi dengan orang lain. Kerja tim melibatkan beberapa keterampilan yang telah disebutkan: Anda harus bisa mendengarkan orang lain, mengkomunikasikan tujuan Anda sendiri, memotivasi tim Anda, dan menyelesaikan setiap konflik yang mungkin timbul.

Pentingnya Keterampilan Interpersonal

Keterampilan interpersonal penting karena kita harus berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain setiap hari –jika tidak setiap jam, dan terkadang lebih sering.

Keterampilan interpersonal yang baik ‘memoles roda’ dari interaksi ini, membuatnya lebih mulus dan menyenangkan bagi semua yang terlibat. Mereka memungkinkan kita membangun hubungan yang lebih baik dan tahan lama, baik di rumah maupun di tempat kerja.

Keterampilan interpersonal di rumah

Keterampilan interpersonal yang baik membantu Anda berkomunikasi lebih efektif dengan keluarga dan teman.

Ini mungkin sangat penting dengan pasangan Anda. Misalnya, mampu memberi dan menerima umpan balik secara efektif dengan pasangan Anda dapat membantu menyelesaikan masalah kecil di antara Anda sebelum menjadi masalah besar.

Ada lebih banyak tentang ini, dan aspek lain dari penggunaan keterampilan interpersonal di rumah, di halaman kami tentang Keterampilan Hubungan Pribadi dan Romantis dan Keterampilan Pengasuhan.

Keterampilan interpersonal di tempat kerja

Anda mungkin tidak suka memikirkannya dalam istilah ini, tetapi Anda hampir pasti menghabiskan lebih banyak waktu dengan kolega Anda daripada pasangan Anda.

Di tempat kerja, Anda diharuskan untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan berbagai macam orang, dari pemasok dan pelanggan hingga kolega langsung Anda, kolega lebih jauh, tim Anda dan manajer Anda.

Kemampuan Anda untuk melakukannya secara efektif dapat membuat perbedaan antara kehidupan kerja yang sukses, dan orang bertanya-tanya apa yang salah.

Tentu saja ada beberapa pekerjaan di mana keterampilan interpersonal sangat penting.

Peran yang berhubungan dengan pelanggan, seperti penjualan dan manajemen hubungan pelanggan, cenderung menentukan keterampilan interpersonal yang baik sebagai prasyarat.

Namun, ada sejumlah pekerjaan dan karier lain yang kurang jelas di mana keterampilan interpersonal juga sangat penting. Ini termasuk:

1. Penyediaan perawatan kesehatan.

Ini termasuk dokter, perawat, dan profesional perawatan kesehatan lainnya.  Mampu mendengarkan, dan berbicara dengan, pasien dan keluarganya adalah keterampilan yang penting, karena mampu memberikan kabar buruk dengan cara yang sensitif.

Kita hampir menerima keterampilan ini begitu saja pada profesional perawatan kesehatan — tetapi kita juga tahu betapa menghancurkan situasinya ketika para profesional ini memiliki keterampilan yang buruk dan gagal berkomunikasi secara efektif.

2. Nasihat keuangan dan perantara.

Penasehat keuangan dan brokers harus bisa mendengarkan dengan cermat pelanggan mereka, dan memahami apa yang mereka katakan, dan apa yang tidak mereka ucapkan. Ini memungkinkan mereka untuk memberikan rekomendasi yang sesuai dengan kebutuhan klien mereka.

Keterampilan interpersonal yang buruk berarti mereka akan lebih sulit membangun hubungan pelanggan yang baik, dan untuk memahami kebutuhan pelanggan.

3. Pemrograman dan pengembangan komputer.

Area ini sering dianggap sebagai wilayah pamungkas bagi ‘geek’, dengan asumsi bahwa keterampilan interpersonal tidak penting.

Namun, pengembang teknis semakin membutuhkan keterampilan interpersonal yang baik untuk memahami pelanggan mereka, dan untuk dapat ‘menerjemahkan’ antara teknis dan praktis.

Cara Mengembangkan Keterampilan Interpersonal

Keterampilan interpersonal yang baik adalah dasar untuk kerja yang baik dan hubungan sosial, dan juga untuk mengembangkan banyak bidang keterampilan lainnya.

Oleh karena itu, perlu menghabiskan waktu untuk mengembangkan keterampilan interpersonal yang baik.

Kita semua telah mengembangkan keterampilan interpersonal kita sejak masa kanak-kanak, biasanya secara tidak sadar.

Keterampilan interpersonal sering menjadi begitu alami sehingga kita menganggapnya biasa, tidak pernah memikirkan bagaimana kita berkomunikasi dengan orang lain.

Jika Anda telah mengembangkan kebiasaan baik, ini bagus. Namun, tentu saja juga mungkin untuk mengembangkan kebiasaan buruk, dan kemudian gagal untuk memahami mengapa komunikasi atau hubungan Anda terganggu.

Meningkatkan dan mengembangkan keterampilan interpersonal Anda paling baik dilakukan dalam langkah-langkah, dimulai dengan yang paling dasar, tetapi penting:

1. Identifikasi area untuk perbaikan

Langkah pertama untuk meningkatkan diri adalah mengembangkan pengetahuan Anda tentang diri sendiri dan kelemahan Anda.

Anda mungkin sudah memiliki ide bagus tentang area yang perlu Anda kembangkan. Namun, ada baiknya mencari umpan balik dari orang lain, karena mudah untuk mengembangkan ‘titik buta’ tentang diri Anda.

2. Fokus pada keterampilan komunikasi dasar Anda

Komunikasi lebih dari sekadar kata-kata yang keluar dari mulut Anda.

Beberapa bahkan akan melangkah lebih jauh dengan menyarankan bahwa ada alasan mengapa Anda memiliki dua telinga dan satu mulut, dan karena itu Anda harus mendengarkan dua kali lebih banyak daripada Anda berbicara!

3. Mendengarkan sudah pasti tidak sama dengan mendengar.

Mungkin salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk orang lain adalah meluangkan waktu untuk mendengarkan dengan cermat apa yang mereka katakan, dengan mempertimbangkan komunikasi verbal dan non-verbal mereka.

Menggunakan teknik seperti bertanya dan refleksi menunjukkan bahwa Anda mendengarkan sekaligus tertarik.

Saat Anda berbicara, perhatikan kata-kata yang Anda gunakan. Mungkinkah Anda salah paham atau mengacaukan masalahnya?

Berlatih kejelasan dan belajar mencari umpan balik atau klarifikasi untuk memastikan pesan Anda telah dipahami.

Dengan menggunakan pertanyaan secara efektif, Anda dapat memeriksa pemahaman orang lain, dan juga belajar lebih banyak dari mereka.

Anda mungkin berpikir bahwa memilih kata-kata adalah bagian terpenting untuk menyampaikan pesan, tetapi komunikasi non-verbal sebenarnya memainkan peran yang jauh lebih besar daripada yang kita sadari.

Beberapa ahli menyarankan bahwa sekitar tiga perempat dari ‘pesan’ dikomunikasikan oleh sinyal non-verbal seperti bahasa tubuh, nada suara, dan kecepatan bicara Anda.

Sinyal non-verbal ini memperkuat atau bertentangan dengan pesan dari kata-kata kita, dan jauh lebih sulit untuk dipalsukan daripada kata-kata.

Oleh karena itu, sinyal tersebut jauh lebih andal. Belajar membaca bahasa tubuh adalah bagian penting dari komunikasi.

3. Tingkatkan keterampilan komunikasi Anda yang lebih maju

Setelah Anda yakin dalam mendengarkan dasar dan komunikasi verbal dan non-verbal, Anda dapat beralih ke area yang lebih maju di sekitar komunikasi, seperti menjadi lebih efektif dalam cara Anda berbicara, dan memahami mengapa Anda mungkin mengalami masalah komunikasi.

Komunikasi jarang sekali sempurna dan bisa gagal karena sejumlah alasan. Memahami lebih banyak tentang kemungkinan hambatan untuk komunikasi yang baik berarti Anda dapat menyadari — dan mengurangi kemungkinan — komunikasi dan kesalahpahaman antarpribadi yang tidak efektif.

Masalah komunikasi dapat muncul karena beberapa alasan, seperti:

  • Penghalang fisik, misalnya, tidak dapat melihat atau mendengar pembicara dengan baik, atau kesulitan bahasa;
  • Hambatan emosional, seperti tidak ingin mendengar apa yang dikatakan, atau terlibat dengan topik itu; dan
  • Harapan dan prasangka yang memengaruhi apa yang dilihat dan didengar orang.

Ada juga keadaan di mana komunikasi menjadi lebih sulit: misalnya, ketika Anda harus melakukan percakapan yang tidak menyenangkan dengan seseorang, mungkin tentang standar pekerjaannya. Percakapan ini mungkin direncanakan atau tidak.

Cenderung ada dua masalah yang membuat percakapan menjadi lebih sulit: emosi, dan perubahan.

Berbagai emosi dapat menghalangi komunikasi, termasuk kemarahan dan agresi, atau stres. Hanya sedikit dari kita yang mampu berkomunikasi secara efektif saat kita berjuang untuk mengelola emosi kita, dan terkadang hal terbaik yang bisa dilakukan adalah menunda percakapan sampai semua orang lebih tenang.

Percakapan yang sulit seringkali tentang perlunya perubahan. Banyak dari kita merasa perubahan sulit untuk dikelola, terutama jika dikaitkan dengan kritik tersirat terhadap cara kerja yang ada.

4. Lihat ke dalam (Look inwards)

Keterampilan interpersonal mungkin tentang bagaimana Anda berhubungan dengan orang lain, tetapi keterampilan itu dimulai dari Anda. Banyak yang akan meningkat secara dramatis jika Anda melatih keterampilan pribadi Anda.

Misalnya, orang akan lebih tertarik kepada Anda jika Anda dapat mempertahankan sikap positif. Sikap positif juga diterjemahkan ke dalam peningkatan kepercayaan diri.

Anda juga cenderung tidak dapat berkomunikasi secara efektif jika Anda sangat stres tentang sesuatu. Oleh karena itu, penting untuk belajar mengenali, mengelola, dan mengurangi stres pada diri Anda dan orang lain.

Mampu tetap tegas, tanpa menjadi pasif atau agresif, juga merupakan kunci komunikasi yang efektif.

Mungkin, keterampilan pribadi yang paling penting adalah mengembangkan kecerdasan emosional (emotional intelligence, emotional quotient).

Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk memahami emosi Anda sendiri dan orang lain, dan pengaruhnya terhadap perilaku dan sikap.

Oleh karena itu, mungkin paling baik dianggap baik sebagai pribadi maupun interpersonal, tetapi tidak ada keraguan bahwa meningkatkan kecerdasan emosional Anda akan membantu dalam semua bidang keterampilan interpersonal.

Daniel Goleman, penulis sejumlah buku tentang kecerdasan emosional, mengidentifikasi lima bidang utama, tiga di antaranya adalah pribadi, dan dua antarpribadi.

  • Keterampilan pribadi (the personal skills), atau ‘bagaimana kita mengelola diri kita sendiri’, adalah kesadaran diri (self-awareness), pengaturan diri (self-regulation), dan motivasi. Dengan kata lain, langkah pertama untuk memahami dan mengelola emosi orang lain adalah mampu memahami dan mengelola emosi kita sendiri, termasuk memahami apa yang memotivasi kita.
  • Keterampilan sosial (the social skills), atau ‘bagaimana kita menangani hubungan dengan orang lain’, adalah empati dan keterampilan sosial. Ini berarti memahami dan merasakan orang lain, dan kemudian dapat berinteraksi secara efektif dengan mereka.

Oleh karena itu, meningkatkan kecerdasan emosional Anda akan meningkatkan pemahaman Anda bahwa orang lain memiliki sudut pandang yang berbeda. Ini membantu Anda untuk mencoba melihat sesuatu dari sudut pandang mereka.

Dengan melakukan itu, Anda mungkin belajar sesuatu sambil mendapatkan rasa hormat dan kepercayaan dari orang lain.

5. Gunakan dan latih keterampilan interpersonal Anda dalam situasi tertentu

Ada sejumlah situasi di mana Anda perlu menggunakan keterampilan interpersonal. Secara sadar menempatkan diri Anda pada posisi tersebut, dan mempraktikkan keterampilan Anda, kemudian merefleksikan hasilnya, akan membantu Anda untuk meningkat.

Sebagai contoh: Keterampilan interpersonal sangat penting saat bekerja dalam kelompok.

Kerja kelompok juga merupakan situasi yang umum, baik di rumah maupun di tempat kerja, memberi Anda banyak kesempatan untuk melatih keterampilan Anda.

Mungkin akan membantu untuk memahami lebih lanjut tentang dinamika kelompok dan cara kerja, karena ini dapat memengaruhi perilaku Anda dan orang lain.

Keterampilan interpersonal mungkin juga sangat membantu jika Anda harus bernegosiasi, membujuk, dan memengaruhi orang lain.

Negosiasi yang efektif — yaitu, di mana Anda mencari hasil menang-menang, bukan menang-kalah — akan membuka jalan untuk saling menghormati, percaya, dan hubungan interpersonal yang langgeng.

Hanya dengan mencari solusi yang berhasil untuk kedua belah pihak, daripada berusaha untuk menang dengan segala cara, barulah Anda dapat membangun hubungan yang baik yang akan memungkinkan Anda untuk bekerja sama berulang kali.

Mampu membujuk dan mempengaruhi orang lain — sekali lagi, untuk keuntungan bersama — juga merupakan blok bangunan utama menuju hubungan interpersonal yang kuat.

Menyelesaikan dan memediasi skenario konflik dapat menjadi ujian nyata bagi keterampilan interpersonal

Terkadang negosiasi dan persuasi tidak cukup untuk menghindari konflik. Jika ini terjadi, Anda memerlukan resolusi konflik yang kuat dan bahkan kemungkinan keterampilan mediasi.

Konflik dapat muncul dari komunikasi antarpribadi yang tidak ditangani dengan baik, dan dapat diatasi hanya dengan mendengarkan kedua belah pihak dengan cermat, dan menunjukkan bahwa Anda telah melakukannya.

Menemukan situasi menang-menang sama pentingnya di sini, karena ini menunjukkan bahwa Anda menghormati kedua belah pihak.

Keterampilan ini dapat dianggap sebagai keterampilan komunikasi tingkat lanjut. Namun, jika Anda sering diminta untuk mengelola situasi seperti itu, beberapa pelatihan spesialis mungkin dapat membantu.

Akhirnya, pemecahan masalah dan pengambilan keputusan biasanya lebih baik jika melibatkan lebih dari satu orang

Pemecahan masalah dan pengambilan keputusan adalah kunci kecakapan hidup. Meskipun keduanya bisa dilakukan sendiri, sering kali lebih baik karena melibatkan lebih banyak orang.

Ini berarti bahwa mereka juga sering melibatkan elemen interpersonal, dan tidak diragukan lagi bahwa keterampilan interpersonal yang lebih baik akan membantu keduanya.

6. Renungkan pengalaman Anda dan tingkatkan

Unsur terakhir dalam mengembangkan dan meningkatkan keterampilan interpersonal Anda adalah mengembangkan kebiasaan refleksi diri.

Meluangkan waktu untuk memikirkan percakapan dan interaksi antarpribadi akan memungkinkan Anda untuk belajar dari kesalahan dan kesuksesan Anda, dan terus berkembang.

Anda mungkin, misalnya, merasa terbantu dengan membuat buku harian atau jurnal pembelajaran dan menulis di dalamnya setiap minggu. (Sumber1/Sumber2)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *