Cara Zoom Meeting yang Baik dan Etis

Ketika mengikuti Zoom Meeting atau Webinar, perhatikan posisi kamera, gunakan headset, dan nyalakan video Anda! Itu sebagian Etika Zoom Meeting.

Etika Zoom Meeting

Katalisnet.com — Penggunaan Zoom menjadi “new normal” dalam belajar, bekerja, dan bertemu di era pandemi. Orang-orang melakukan konferensi video Zoom Meeting dalam jumlah besar.

Webinar, pelatihan online, rapat online, diskusi, atau sekadar ngobrol banyak dilakukan melalui Zoom Video Communication.

Alat terus berkembang, tetapi ada banyak hal yang dapat dilakukan oleh masing-masing peserta untuk membuat rapat menjadi lebih baik.

Aplikasi Zoom merupakan aplikasi komunikasi dengan menggunakan video. Aplikasi tersebut dapat digunakan dalam berbagai perangkat seluler, desktop, hingga telepon dengan sistem ruang.

Baca Juga

Penggunaan video konferensi (vicon) ini secara umum dapat dibagi dua, yaitu Meeting Online dan Webminar.

Meeting online atau pertemuan daring adalah diskusi dan kolaborasi melalui web menggunakan audio, video, dan berbagi layar. Acara ini diselenggarakan oleh host, dan dihadiri oleh peserta yang diundang oleh host.

Setiap orang dalam rapat dapat mendengarkan dan berbicara satu sama lain dan dapat melakukan interupsi suara/gambar. Posisi penyelenggara sangat penting untuk mengatur lalu lintas suara dan gambar yang akan muncul.

Webinar atau seminar web adalah sesi informatif yang disiarkan melalui web untuk mengedukasi individu yang tertarik untuk mempelajari subjek tertentu. Selama webinar, penyelenggara menyampaikan presentasi kepada audiens. Peserta tetap dalam mode hanya mendengarkan.

Mereka dapat mengetik dan mengajukan pertanyaan kepada penyelenggara menggunakan opsi Tanya Jawab di jendela webinar. Sementara peserta meeting online dapat aktif berkomunikasi satu sama lain, peserta webinar tidak berkomunikasi di antara mereka sama sekali.

Berikut ini Cara Zoom Meeting yang Baik

Berikut ini Cara Zoom Meeting yang Baik. Di dalamnya termasuk etika Zoom Meeting sehingga kita akan menjadi peserta pertemuan Zoom yang baik dan santun.

1. Jadilah peserta, bukan pengecut

Di masa lalu, Anda akan mengemudi atau terbang ke rapat dan memberikan sebagian besar perhatian Anda saat rapat atau sesi. Jangan menganggap rapat online sebagai alasan untuk tidak hadir.

2. Nyalakan video Anda, bahkan hanya untuk menonton.

Biarkan orang melihat Anda. Ya, ini membutuhkan bandwidth. Ya, lebih sulit bagi Anda untuk melakukan kesalahan tanpa orang lain sadari. Itu bagian dari intinya. Hari ini, orang-orang pergi sepanjang hari tanpa melihat siapa pun.

3. Jangan biarkan itu terjadi.

Zoom memiliki dua mode, yang Anda aktifkan dengan tombol di sudut kanan atas. “Speaker view” menunjukkan speaker (pembicara) saat ini besar, dan 4-5 lainnya di atas. Ada baiknya untuk melihat lebih dekat pada pembicara tetapi kurang sosial.

Mode lainnya, “Tampilan Galeri” akan menampilkan hingga 20 peserta lainnya. Bahkan ketika seseorang berbicara, itu membuat Anda lebih menjadi bagian dari ruangan.

Disarankan untuk sering menggunakannya — selama orang mengikuti aturan menyalakan video. Jika Anda memiliki beberapa monitor, “Mode Tampilan Ganda” dalam pengaturan dapat memberi Anda dua dunia.

Di “Pengaturan Video” (klik panah “^” kecil di sebelah ikon kamera Anda), Anda dapat mencentang kotak “Sembunyikan Peserta Non-Video” sehingga real estat layar Anda dikhususkan untuk orang-orang yang cukup peduli untuk mengirim video.

Jika ada kurang dari 20 panggilan dan Anda menggunakan mode galeri, Anda dapat mematikannya kembali dengan tombol yang muncul di bagian atas layar Anda.

Coba juga buka jendela Obrolan dan/atau Peserta. Saat Anda memilikinya sebagai bilah sisi, Anda dapat mengeklik “Keluar” untuk menjadikannya jendela khusus, yang mungkin lebih berguna.

4. Maaf, “Latar Belakang Virtual” berbasis perangkat lunak tidak benar-benar berfungsi

Zoom menawarkan kemampuan untuk mengganti latar belakang (virtual background) Anda dengan gambar. Jika Anda memiliki layar hijau fisik di belakang Anda, itu berfungsi.

Jika tidak, tampaknya berhasil, tetapi sebenarnya cukup cacat dan karenanya terlihat mengganggu dan jelek. Hindari menggunakannya, kecuali jika Anda malu orang mungkin melihat kamar Anda.

5. Gunakan Headphone/Headset!

Ikuti aturan utama untuk audio dan video. Dapatkan headphone, headset, atau earphone dan gunakan! Jangan tertipu oleh fakta bahwa mode speakerphone tampaknya cukup baik dalam percakapan satu lawan satu. Itu tidak berlaku untuk pertemuan kelompok.

Headset kabel murahan jelek apa pun lebih baik daripada mikrofon di laptop Anda!

Memiliki mikrofon di tubuh Anda — Headset dengan mikrofon, earbud, atau mikrofon lavalier di kerah Anda — memberikan suara yang jauh lebih baik.

Headphone (terutama yang terisolasi) menghentikan suara yang masuk agar tidak keluar melalui mikrofon. Jika Anda tidak melakukan ini, perangkat lunak mencoba untuk mengkompensasi tetapi gagal, dan Anda tidak dapat mengalahkan fisika headset.

Sayangnya, headset Bluetooth dapat mengurangi kualitas audio Anda menjadi kualitas panggilan telepon. Hindari alat itu!

Jika Anda tidak mendapatkan headset, matikan audio Anda setiap saat dan nyalakan untuk berbicara dan matikan kembali setelah selesai.

6. Cahaya diri Anda dengan baik.

Jangan memiliki bola lampu atau jendela di latar belakang. Letakkan cahaya yang menyebar di belakang kamera Anda, mungkin memantulkannya ke dinding.

7. Gunakan koneksi Ethernet kabel.

Ambil upaya untuk mendapatkan satu. Wifi kehilangan paket, yang OK untuk penjelajahan web, tetapi tidak dalam audio dan video.

8. Usahakan menggunakan laptop atau desktop, bukan ponsel.

Jika Anda harus menggunakan ponsel atau tablet, letakkan di dudukan, setinggi mata, dalam mode lanskap. Jangan pernah memegangnya. Menggunakan telepon umumnya melanggar aturan ethernet kabel.

9. Pertimbangkan untuk mendapatkan webcam eksternal.

Tidak hanya yang murah seringkali sangat bagus, tetapi Anda dapat menempatkannya di tempat yang lebih baik.

Jika Anda memiliki layar besar, letakkan webcam eksternal di depan layar, sehingga Anda secara inheren melakukan kontak mata saat melihat layar. Sayangnya, hampir setiap webcam eksternal yang bagus terjual habis selama krisis virus!

10. Posisi kamera: letakkan setinggi mata!

Jangan biarkan peserta Zoom lain melihat (lubang) hidungmu!  Letakkan laptop Anda di atas dudukan laptop atau tumpukan buku.

Posisikan laptop Anda setinggi wajah Anda! Menumpuknya di tumpukan buku tidak masalah. Itu membuat mengetik lebih sulit, tetapi tidak terlalu mengganggu daripada melihat ke atas hidung Anda.

Dengan memosisikan laptop setinggi wajah Anda (dan kamera di dalamnya) secara instan membuat Anda terlihat lebih tinggi dan lebih elegan.

11. Jangan masuk lewat telepon.

Dalam satu contoh ini, temukan data yang bagus dan gunakan aplikasi Zoom di ponsel Anda, dengan headset, dan pasang ponsel Anda di dudukan (phone holder/tripod HP).

Tidak peduli berapa banyak orang mendengar aturan ini, mereka sering tidak mematuhinya. Itu karena speakerphone dan WiFi dan kamera internal “kebanyakan berfungsi.”

Sebagian besar pekerjaan baik-baik saja dalam panggilan satu lawan satu. Dalam sebuah kelompok, setiap masalah berlipat ganda, jadi setiap orang perlu melangkah untuk orang lain.

Mengapa headset sangat penting dalam Zoom?

Ada dua nilai besar dari sebuah headset atau earphone. Memiliki mikrofon beberapa inci dari dudukan Anda membuat perbedaan besar.

headphone headset

2 inci vs 2 kaki (untuk mikrofon di laptop Anda) berarti suaranya 100 kali lebih keras pada skala linier, dan itu berarti komputer dapat mengurangi kebisingan dari dunia — latar belakang noise, gema suara Anda dari dinding, pesawat terbang di atas kepala – hingga 100 kali lipat.

Nilai kedua adalah headphone — terutama jika headphone ini adalah jenis isolasi dan bukan jenis terbuka — dapat mengurangi suara rapat yang bergema kembali ke mikrofon Anda.

Ketika suara datang seperti itu, komputer harus membisukan atau mengubah mikrofon Anda untuk menghentikannya agar tidak kembali sebagai gema (echo), dan itu membuat percakapan menjadi satu arah, bukan dua arah.

Dalam percakapan satu lawan satu, menjadi satu arah cocok dengan dinamika. Anda mentolerir kesalahan aneh, telepon berdering, pesawat terbang, blower daun. Ketika 10 orang sedang menelepon, kebisingan mengganggu 10 kali lebih sering. Dan suara Anda terdengar hampa daripada kaya.

Headset Bluetooth akan baik-baik saja jika orang-orang Bluetooth tidak dengan bodohnya memutuskan bahwa itu hanya untuk panggilan telepon. Mereka sengaja mengurangi kualitas sinyal mikrofon ke kualitas telepon saat Anda menggunakan speaker dan mikrofon secara bersamaan.

Mereka dapat melakukan kualitas tinggi bila digunakan hanya sebagai headphone. Jika Anda perlu nirkabel, Anda dapat menggunakan headphone Bluetooth dan mikrofon nirkabel profesional, jenis speaker yang digunakan di atas panggung atau kru TV yang digunakan untuk wawancara. Jika tidak, Anda harus tahan dengan kabel itu.

Mikrofon lavalier yang dijepitkan ke kerahnya bagus, dipadukan dengan beberapa headphone berkabel atau nirkabel.

Jika Anda menghadiri rapat besar di mana semua orang memakai headset, perbedaannya cukup dramatis. Ini lebih seperti berada di sebuah ruangan, orang dapat berinteraksi seperti manusia nyata. Siapa pun yang tetap menggunakan speakerphone menjadi peserta kelas dua.

Apple Airpods memang tampak lebih baik daripada kebanyakan headset Bluetooth, tetapi suaranya masih tidak sebagus headset berkabel. Dapatkan yang berkabel.

Jika Anda sedang melakukan presentasi, audio dan video yang bagus bahkan lebih penting. Cobalah untuk menghindari slide karena Anda lebih penting daripada slide. Pertimbangkan untuk berdiri (dengan kamera setinggi mata) Dapatkan kabel panjang untuk headset Anda. (Sumber)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *