Terbuka Kemungkinan Pandemi Covid-19 Berlangsung Permanen

Kita harus mulai merencanakan Pandemi Covid-19 Permanen. Dengan mutasi virus korona yang diadu dengan vaksinasi, kita mungkin tidak akan pernah kembali normal. Pandemi bisa saja tidak berakhir.

Covid-19

Selama setahun terakhir, sebuah asumsi – terkadang eksplisit, seringkali diam-diam – telah menginformasikan hampir semua pemikiran kita tentang pandemi: Pada titik tertentu, pandemi Covid-19 akan berakhir, dan kemudian kita akan “kembali normal”.

Premis ini hampir pasti salah. Prediksi pandemi corona berakhir dalam 3-6 bulan meleset. Demikian pula prediksi pademi berakhir dalam setahun.

SARS-CoV-2, protean dan sulit dipahami, dapat menjadi musuh permanen kita, seperti flu, tetapi lebih buruk. Bahkan jika itu mereda pada akhirnya, hidup dan rutinitas kita pada saat itu akan berubah secara permanen.

“Kembali” tidak akan menjadi pilihan; satu-satunya jalan adalah maju. Tapi untuk apa sebenarnya?

Baca Juga

Sebagian besar epidemi menghilang begitu populasi mencapai kekebalan kawanan dan patogen memiliki terlalu sedikit tubuh rentan yang tersedia sebagai inang untuk berkembang biak sendiri.

Perlindungan kawanan ini terjadi melalui kombinasi kekebalan alami pada orang yang telah pulih dari infeksi dan vaksinasi populasi yang tersisa.

Namun, dalam kasus SARS-CoV-2, perkembangan terakhir menunjukkan bahwa kita mungkin tidak akan pernah mencapai kekebalan kelompok.

Bahkan AS, yang memimpin sebagian besar negara lain dalam vaksinasi dan sudah mengalami wabah besar, tidak akan sampai ke sana. Itulah hasil analisis Christopher Murray dari Universitas Washington dan Peter Piot di London School of Hygiene and Tropical Medicine.

Muncul Varian Baru

Alasan utamanya adalah munculnya varian baru yang berperilaku hampir seperti virus baru. Uji coba vaksin klinis di Afrika Selatan menunjukkan bahwa orang-orang dalam kelompok plasebo yang sebelumnya telah terinfeksi satu jenis tidak memiliki kekebalan terhadap keturunannya yang bermutasi dan menjadi terinfeksi kembali.

Ada laporan serupa dari beberapa bagian Brasil yang mengalami wabah besar-besaran dan kemudian mengalami epidemi baru.

Itu hanya menyisakan vaksinasi sebagai jalan menuju kekebalan kawanan yang langgeng. Dan memang, beberapa bidikan yang tersedia saat ini masih cukup efektif melawan beberapa varian baru. Namun seiring waktu mereka akan menjadi tidak berdaya melawan mutasi yang akan datang.

Tentu saja, pembuat vaksin sudah dengan tergesa-gesa membuat suntikan baru. Secara khusus, inokulasi yang didasarkan pada teknologi mRNA revolusioner yang telah saya jelaskan sebelumnya dapat diperbarui lebih cepat daripada vaksin mana pun dalam sejarah.

Tapi serum tetap perlu dibuat, dikirim, didistribusikan dan ditusuk.

Dan proses itu tidak dapat terjadi cukup cepat, atau menutupi planet secara cukup luas. Ya, beberapa dari kita mungkin memenangkan satu atau dua putaran regional melawan virus, dengan memvaksinasi satu populasi tertentu – seperti yang telah dilakukan Israel, misalnya.

Tetapi evolusi tidak peduli di mana ia bekerja, dan virus bereplikasi di mana pun ia menemukan tubuh yang hangat dan tidak divaksinasi dengan sel yang memungkinkannya mereproduksi RNA-nya.

Saat menyalin dirinya sendiri, itu membuat kesalahan pengkodean sesekali. Dan beberapa dari kesalahan kebetulan itu berubah menjadi lebih banyak mutasi.

Avatar viral ini bermunculan di mana pun terjadi banyak penularan dan seseorang ingin melihat lebih dekat. Seorang Inggris, Afrika Selatan, dan setidaknya satu strain Brasil telah menjadi terkenal, tetapi saya juga melihat laporan tentang sepupu dan keponakan yang viral muncul di California, Oregon, dan tempat lain.

Jika kita mengurutkan sampel di lebih banyak tempat, kita mungkin akan menemukan lebih banyak kerabat.

Oleh karena itu, kita harus berasumsi bahwa virus tersebut telah bermutasi dengan cepat di banyak negara miskin yang sejauh ini tidak menerima suntikan sama sekali, bahkan jika populasi mereka yang masih muda dapat mengendalikan kematian dan dengan demikian menutupi tingkat keparahan wabah lokal.

Bulan lalu, Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengingatkan dunia bahwa 75% dari semua tembakan telah dilakukan hanya di 10 negara, sementara 130 negara lainnya tidak menggunakan satu pun jarum suntik.

Evolusi patogen tidak mengejutkan atau secara otomatis mengkhawatirkan. Salah satu pola yang sering terjadi adalah bahwa serangga dari waktu ke waktu menjadi lebih menular tetapi tidak begitu mematikan.

Lagi pula, tidak membunuh tuan rumah Anda terlalu efisien memberikan keuntungan dalam seleksi alam. Jika SARS-CoV-2 mengikuti rute ini, pada akhirnya penyakit itu hanya akan menjadi flu biasa.

Tapi bukan itu yang baru-baru ini dilakukan. Varian yang kita ketahui menjadi lebih menular, tetapi tidak kalah mematikan. Dari sudut pandang epidemiologi, itu adalah berita terburuk.

Pertimbangkan dua jalur evolusi alternatif. Di satu sisi, virus menjadi lebih parah tetapi tidak lebih mudah menular. Ini akan menyebabkan lebih banyak penyakit dan kematian, tetapi pertumbuhannya linier.

Di jalur lain, virus yang bermutasi menjadi tidak lebih atau kurang ganas tetapi lebih menular. Ini akan menyebabkan peningkatan penyakit dan kematian yang bersifat eksponensial daripada linier. Adam Kucharski dari London School of Hygiene and Tropical Medicine menjelaskan matematika di sini.

Jika ini adalah lintasan evolusi SARS-CoV-2, kita berada dalam siklus wabah dan remisi yang tampaknya tak ada habisnya, pembatasan dan relaksasi sosial, penguncian dan pembukaan kembali.

Setidaknya di negara kaya, kami mungkin akan divaksinasi beberapa kali setahun, terhadap varian terbaru yang beredar, tetapi tidak pernah berpuasa atau cukup komprehensif untuk mencapai kekebalan kawanan.

Saya tidak memperdebatkan kekalahan di sini. Dalam sapuan besar sejarah, Covid-19 masih merupakan pandemi yang relatif ringan.

Cacar membunuh sembilan dari 10 penduduk asli Amerika setelah Spanyol membawanya ke Amerika pada abad ke-16. Black Death membawa sekitar setengah dari populasi Mediterania ketika pertama kali datang ke Eropa pada abad keenam.

Di seluruh dunia, sejauh ini virus korona telah membunuh kurang dari empat dari 10.000 orang. Dan dengan sains dan teknologi kami, kami dipersenjatai seperti nenek moyang kami sebelumnya. (Bloomberg)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *