Tren dan Peluang Bisnis Saat Ini dan Masa Depan

Tren dan Peluang Bisnis Saat Ini dan Masa Depan

Katalisnet.com — Perkembangan teknologi internet memunculkan tren dan peluang bisnis baru. Belum lama ini marketplace Tokopedia merilis trend dan peluang bisnis 2021.

Tokopedia membagikan beberapa temuan menarik terkait tren penjualan produk yang dapat menjadi inspirasi bisnis saat ini dan masa datang.

“Memahami tren pasar merupakan hal yang sangat penting,” jelas External Communications Senior Lead Tokopedia, Ekhel Chandra Wijaya.

Tren dan Peluang Bisnis 2021

Berikut ini temuan Tokopedia seperti yang dilansir Kontan dari siaran pers yang dirilis Jumat (5/3/2021).

1. Bisnis makanan dan minuman

Baca Juga

Kategori F&B menjadi salah satu kategori yang paling populer di Tokopedia menjelang akhir 2020 dengan peningkatan transaksi mencapai lebih dari tiga kali lipat.

Beberapa produk makanan dan minuman yang paling dicari masyarakat belakangan ini antara lain madu, buah-buahan, telur, kopi lokal, keripik dan beras.

Berjualan makanan siap masak juga dapat dijadikan peluang usaha saat ini. Tokopedia melihat adanya peningkatan penjualan makanan siap masak menjadi lebih dari 3,5x lipat di akhir tahun 2020.

2. Bisnis alat kecantikan dan perawatan tubuh

Pandemi mendorong terciptanya tren dan peluang baru, termasuk di bidang kecantikan dan perawatan tubuh.

Tokopedia mencatatkan adanya peningkatan transaksi pada kategori kecantikan mencapai hampir dua kali lipat menjelang akhir 2020.

Gentle Hour, salah satu pegiat usaha lokal di kategori Kecantikan Tokopedia yang memulai bisnisnya di tengah pandemi, turut mencatat kenaikan transaksi hingga 13 kali lipat dan berhasil menjangkau pelanggan bahkan hingga ke Papua.

3. Tanaman dan alat berkebun

Menurut Ekhel, berkebun menjadi salah satu hobi yang banyak digemari masyarakat sepanjang pandemi.

Adanya kenaikan transaksi lebih dari empat kali lipat pada sub kategori Taman sepanjang 2020 jika dibandingkan 2019 di Tokopedia, dapat menjadi inspirasi usaha di 2021.

4. Produk olahraga

Produk olahraga yang digemari selama 2020 berdasarkan pembelian di Tokopedia yaitu olahraga sepeda, fitness, memancing, mendaki dan berkemah, serta sepakbola atau futsal.

5. Alat lukis

Di tengah pandemi, melukis menjadi salah satu hobi yang digemari masyarakat, contohnya aktivitas paint by numbers. Hal ini terlihat dari kenaikan jumlah penjualan produk-produk seperti perlengkapan melukis pada subkategori Office & Stationery di Tokopedia yang naik mencapai hampir dua kali lipat selama 2020. Ini juga bisa menjadi peluang usaha.

5 Tren Bisnis 2021

Dilansir FunBox, tahun 2020 adalah tahun disrupsi dan transisi bagi usaha kecil (small business). Tahun 2021 akan menjadi tahun evolusi yang berkelanjutan.

Berikut adalah lima tren dan perubahan bisnis yang harus diperhatikan:

1. Pekerjaan jarak jauh akan menjadi normal baru

Jumlah pekerja jarak jauh di seluruh dunia terus bertambah selama bertahun-tahun, tetapi tahun 2020 mengalami peningkatan yang tajam. Saat ini, 42% tenaga kerja AS bekerja dari rumah penuh waktu, menurut laporan tahun 2020 dari Universitas Stanford.

“Saya melihat langkah permanen menuju pekerjaan online dan jarak jauh,” kata Michelle Diamond, CEO Elevate Diamond Strategy.

“Banyak bisnis telah menemukan cara untuk menjalankan perusahaan mereka dengan sukses dalam paradigma baru ini. Dan karena itu, model akan tetap ada setelah COVID-19 dan seterusnya.”

Pekerjaan jarak jauh dapat menjadi tantangan dalam hal kolaborasi dan komunikasi, tetapi sebagian besar pekerja jarak jauh menghargai fleksibilitas yang diberikan bekerja dari rumah.

Ditambah, pekerjaan jarak jauh berarti lebih sedikit biaya overhead. Tanpa ruang kantor untuk membayar, Anda dapat membangun tabungan perusahaan Anda atau menginvestasikan kembali uang kembali ke bisnis Anda dengan meningkatkan perangkat lunak Anda atau meningkatkan pemasaran digital Anda.

2. Digitalisasi akan mempercepat

Banyak bisnis dipaksa untuk mendigitalkan operasi dan layanan mereka tahun ini untuk mengakomodasi pelanggan, tetapi standarnya akan lebih tinggi pada tahun 2021.

Baca Juga: Digitalisasi Bisnis

“Berputar secara online bukan lagi hanya ide yang bagus — itu benar-benar penting,” kata Jeremy Moser, pakar pemasaran dan salah satu pendiri uSERP, sebuah perusahaan yang membantu bisnis mendapatkan penyebutan merek dan tautan balik.

Pelanggan tidak hanya mengharapkan bisnis memiliki kehadiran online yang lebih besar pada tahun 2021, mereka juga mengharapkan pengalaman digital yang mulus.

Enam puluh delapan persen pelanggan yang disurvei dalam laporan Salesforce’s State of the Connected Customer mengatakan COVID-19 meningkatkan ekspektasi mereka terhadap kemampuan digital bisnis. Hal itu terutama berlaku untuk milenial dan Gen-Z, yang sebagian besar memprioritaskan kenyamanan daripada merek, menurut laporan tersebut.

Untuk menciptakan pengalaman yang nyaman bagi pelanggan Anda pada tahun 2021, sangat penting untuk beroperasi dengan mentalitas yang mengutamakan digital dan memberikan opsi. Bergantung pada bisnis dan industri Anda, Anda dapat:

  • Menawarkan pemesanan seluler dan pengiriman tanpa kontak
  • Tawarkan penjemputan di dalam toko dan tepi jalan
  • Tambahkan chatbot layanan pelanggan ke situs web Anda
  • Bangun platform e-commerce untuk produk Anda
  • Perluas opsi pembayaran langsung untuk menyertakan dompet digital seperti ApplePay
  • Menawarkan layanan virtual
  • Buat situs web yang ramah seluler (mobile friendly)
  • Kembangkan aplikasi untuk bisnis Anda
  • Buat portal akun swalayan
  • Tambahkan sistem penjadwalan online ke situs web bisnis Anda
  • Perluas bantuan layanan pelanggan di luar panggilan telepon

3. Empati adalah standar emas

Setelah stres dan ketidakpastian di tahun 2020, pelanggan mencari lebih dari sekadar produk dan layanan berkualitas dari bisnis — mereka mencari belas kasih dan empati.

“Jika merek Anda kurang empati, visi, dan tujuan, konsumen tidak akan selaras dengan tujuan Anda, dan akan secara aktif mencari pesaing,” kata Moser.

Faktanya, pelanggan empat kali lebih mungkin untuk membeli dan merekomendasikan bisnis yang memiliki tujuan yang kuat dan dapat diidentifikasi, menurut studi The 2020 Zeno Strength of Purpose. Tujuan bisnis mencakup nilai inti, praktik bisnis, filosofi layanan pelanggan, dan dukungan untuk tujuan sosial.

Untuk membangun kepercayaan dengan pelanggan dan menciptakan loyalitas merek, Anda harus terhubung dengan pikiran dan hati mereka, kata Diamond. “Koneksi pelanggan adalah satu-satunya cara bisnis masa depan akan bertahan dan berkembang.”

Menempa koneksi itu berarti menunjukkan empati, dan menunjukkan empati berarti mengatasi kebutuhan dan ketakutan pelanggan Anda. Untuk melakukan itu, Anda mungkin harus menyesuaikan produk atau layanan Anda, memeriksa kembali kebijakan layanan pelanggan Anda, atau menggunakan suara yang lebih welas asih dalam materi pemasaran Anda.

4. Fokus keuangan akan bergeser dari pertumbuhan ke profitabilitas

Ketika bisnis pulih dari kerugian pendapatan dan pemotongan anggaran pada tahun 2020, banyak pemilik bisnis akan mengambil pendekatan yang lebih konservatif terhadap keuangan mereka pada tahun 2021.

“Pada tahun-tahun sebelumnya, sebagian besar pekerjaan saya dengan klien berpusat pada inisiatif pertumbuhan,” kata Diane Davidson, pemilik Clever Fox Advisory, sebuah firma penasihat keuangan independen.

“Perusahaan memiliki keinginan untuk mengambil proyek yang tidak segera memiliki ROI yang positif. Sekarang, mereka fokus pada operasi mereka dan mengambil stok di mana mereka dapat mengoptimalkan proses untuk menghemat uang.”

Proyek transformasi keuangan, katanya, dapat membantu mengurangi biaya dan menjaga arus kas tetap stabil. Pikirkan: mengotomatiskan tugas-tugas administratif, mengkonsolidasikan sistem perangkat lunak, menegosiasikan ulang kontrak vendor, atau melakukan outsourcing layanan yang membosankan.

“Perusahaan juga akan lebih selektif dalam memilih proyek dan program yang akan dijalankan pada 2021,” kata Davidson. Untuk tetap gesit

le dan menguntungkan, Anda mungkin harus mengurangi penawaran Anda dan hanya fokus pada layanan atau produk yang menghasilkan pendapatan terbesar.

5. Lebih banyak konsumen akan mengutamakan belanja kecil

“Salah satu tren utama sejak pandemi dan mengarah ke 2021 adalah dorongan konsumen untuk mendukung usaha kecil dan pertumbuhan ekonomi lokal,” kata Moser.

Setelah menyaksikan begitu banyak perusahaan lokal tercinta berjuang atau menutup pintunya pada tahun 2020, banyak pelanggan telah mengubah prioritas mereka. Sekarang, 59% konsumen yang disurvei dalam laporan Salesforce lebih suka membeli dari bisnis kecil daripada perusahaan besar.

“Konsumen menyadari kemampuan mereka untuk mengubah ekonomi lokal mereka sendiri di negara bagian, kabupaten, dan kota,” kata Moser.

Untuk pemilik bisnis, memanfaatkan tren ini membutuhkan investasi dalam pemasaran lokal dan pertumbuhan komunitas, tambahnya.

Selain meningkatkan kehadiran media sosial Anda dengan tagar dan kampanye lokal, pertimbangkan untuk menyumbang untuk tujuan lokal atau berpartisipasi dalam penggalangan dana atau acara komunitas virtual.

11 Trend dan Peluang Bisnis

Dilansir Compare Camp, industri dan pasar telah mengalami perubahan yang dinamis dan monumental bahkan sebelum pandemi COVID-19 melanda.

Tren bisnis utama berkisar seputar teknologi dan perilaku konsumen. Ini termasuk adopsi analitik, penargetan uber, dan komunikasi dan dukungan pemasaran omnichannel.

Kemudian, virus corona baru datang, bertindak baik sebagai akselerator dan penguat bagi sebagian orang. Bagi yang lain, itu merupakan pukulan besar.

Faktanya, 88% konsumen mengkhawatirkan dampak keseluruhan pandemi terhadap perekonomian. Sebuah survei menemukan lebih dari enam dari 10 bisnis di Los Angeles, California, dapat ditutup jika pembatasan berlangsung hingga Hari Buruh. Apalagi perusahaan besar seperti JCPenny dan Virgin Australia sudah mengajukan pailit.

Pasar sangat fluktuatif, dan tren bisnis masa depan dibentuk oleh preferensi dan perilaku konsumen real-time yang cepat.

Berikut ini ringkasan tren bisnis ini dan penggeraknya, termasuk kemungkinan tren bisnis dalam dekade mendatang.

1. Pergeseran Ekonomi Sesuai Permintaan

On-demand, atau ekonomi aplikasi seperti yang orang lain menyebutnya, dimulai jauh tahun 2008. Dan, ini adalah salah satu tren bisnis terbesar yang meningkat pada tahun 2020.

Orang ingin mendapatkan produk dan layanan segera, lebih dan lebih. Dan, karena COVID-19 dengan cepat memengaruhi perilaku pelanggan dalam hitungan minggu, solusi berdasarkan permintaan mengalami lonjakan.

Saat ini, sekitar 49% konsumen dewasa menghindari meninggalkan rumah mereka. Selain itu, 50% dari mereka bekerja seluruhnya atau sebagian dari rumah. Jarak sosial diamati oleh sekitar 57% konsumen.

Solusi digital digunakan untuk membeli persediaan penting. Faktanya, pasar mencatat peningkatan 27% dalam penjualan dari bahan makanan yang tidak mudah rusak dan 25% untuk makanan beku dan juga dalam rumah tangga dan perlengkapan kebersihan. Selanjutnya, peningkatan 12% tercatat dalam penjualan bahan makanan yang mudah rusak juga.

Pembelian online dengan pengiriman ke rumah meningkat. Dan, begitu pula pembelian online untuk pengambilan di toko.

Faktanya, peningkatan 20% dalam pembelanjaan tercatat untuk pengiriman makanan beku sementara peningkatan 7% dalam pembelanjaan online untuk penjemputan. Ada peningkatan 17% dalam pembelanjaan online untuk pengiriman bahan makanan yang mudah rusak, serta peningkatan 9% dalam pembelanjaan online untuk pengambilan.

Perilaku konsumen telah berubah secara dramatis. Saat ini, orang menghabiskan lebih banyak waktu untuk bermain game, mengikuti berita, dan hobi mereka. Dan, umumnya, lebih banyak waktu dihabiskan untuk belanja online dan media sosial.

Perubahan prioritas ini dapat menghasilkan efek jangka panjang karena 50% konsumen mencoba produk baru, 48% memperoleh kebiasaan kesehatan dan kebugaran, dan 28% melakukan hobi baru.

2. Penerapan Opsi Pembayaran Nirkontak

Sejarawan mengatakan, virus COVID-19 akan memiliki dua jenis akhir: medis dan sosial. Flu Spanyol 1918, yang menewaskan 50 hingga 100 juta orang, berakhir dengan cara yang sama.

  • Akhir medisnya adalah ketika ia berkembang menjadi versi yang lebih jinak, flu musiman.
  • Akhir sosialnya adalah ketika orang siap untuk meninggalkan trauma yang ditinggalkannya.

Virus corona kemungkinan tidak akan pernah hilang. Dan akhirnya, secara sosial, mungkin bertahun-tahun lagi.

Untuk mengatasi ini, peraturan ditempatkan pada bisnis untuk membatasi kontak langsung untuk memperlambat penyebarannya. Salah satunya adalah penerapan opsi pembayaran nirsentuh (contactless payment).

Pembayaran nirsentuh telah melonjak 40%, menurut MasterCard. Karena konsumen takut akan kontaminasi, penggunaan opsi seperti pembayaran seluler dan ketuk untuk bayar telah meningkat.

Sebagai perbandingan, pembayaran seluler di AS terus-menerus di bawah tingkat adopsi global. Itu secara konsisten sedikit di bawah 10%. Ini mungkin karena uang tunai dan kartu kredit merupakan sistem warisan yang tertanam. Juga, kartu hadiah dan promosi serupa ada di mana-mana dalam budaya Amerika.

Di China, 80% konsumen membayar melalui seluler pada tahun sebelumnya. Pasar global untuk terminal pembayaran nirsentuh bernilai $ 13,2 miliar pada tahun 2019. Ini diperkirakan akan naik secara eksponensial.

Dalam beberapa minggu setelah pandemi, pembayaran tanpa kontak telah menjadi norma. Dan, banyak ahli merasa bahwa tren ini tidak akan kehilangan kekuatannya bahkan ketika pandemi berakhir secara medis dan sosial.

3. Locavore Amerika

Salah satu perubahan pasar selama pandemi adalah munculnya locavores. Pada 2019, komitmen locavore telah meningkat di AS. Lima negara bagian teratas dengan pergerakan locavore yang kuat adalah (1) Vermont, (2) California, (3) Hawaii, (4) Washington, dan (5) Maine.

Nilai makanan yang dijual melalui kios pertanian, online, pasar petani, dan pertanian yang didukung masyarakat berlipat ganda dalam periode yang mencakup 2012 ($ 1,3 miliar) hingga 2017 ($ 2,81 miliar).

Dengan coronavirus baru, lebih banyak orang Amerika beralih ke pertanian lokal untuk pilihan makanan.

Pembelian dan pengiriman online juga mengalami peningkatan selama beberapa minggu terakhir. Bahkan orang-orang besar, seperti Amazon, Walmart, dan Instacart, mengalami peningkatan setidaknya 65% dalam penjualan dari layanan pengiriman bahan makanan.

Namun, mereka mengalami penundaan rantai pasokan dan bahkan pemogokan pekerja. Di sisi lain, banyak produk lokal dan produsen daging tidak mengalami hambatan seperti itu. Dengan demikian, mereka menjadi pilihan yang lebih layak bagi banyak orang Amerika.

Namun, tidak semua peternakan lokal telah mengalihkan bisnis mereka ke model pengiriman langsung ke konsumen.

Para ekonom memperkirakan, pasar pertanian dan makanan regional dan lokal akan kehilangan sekitar $700 juta dalam penjualan sepanjang Mei. Tapi, saat ini, dan masa depan akan cerah bagi pengguna awal model pengiriman.

Banyak orang Amerika selama penguncian menghabiskan lebih banyak waktu untuk memasak dan menjadikannya kebiasaan untuk makan. Sekali lagi, karena kebiasaan sulit dihilangkan, banyak yang percaya bahwa ini hanyalah salah satu tren bisnis baru pasca-COVID yang akan bertahan.

4. Dominasi E-commerce dan Pertumbuhan Perdagangan Sosial

Dapat dibayangkan dan jelas bahwa pandemi seperti COVID-19 akan mempercepat pertumbuhan e-commerce. E-niaga, secara umum, sangat bagus.

Secara umum, pengecer AS telah mengalami pertumbuhan pendapatan tahun-ke-tahun sebesar 68% pada pertengahan April. Ini melampaui puncak sebelumnya sebesar 49% pada awal Januari.

ShipBob, layanan pemenuhan pesanan e-niaga untuk merek langsung ke konsumen, melaporkan peningkatan pengiriman game dan mainan sebesar 66,51% setiap bulan. Mereka juga mencatat bahwa pengiriman produk kecantikan meningkat 64,57% dari bulan ke bulan, dan produk kebugaran meningkat 112,23% dari bulan ke bulan.

Di sisi lain, perdagangan sosial juga dipercepat oleh pandemi. Karena orang Amerika telah meningkatkan penggunaan media sosial mereka secara moderat, situs-situs seperti TikTok, Instagram, Twitter, dan Facebook menjadi jalan yang lebih kuat untuk pemasaran sosial.

Ditemukan bahwa 87% pembeli e-commerce percaya bahwa mereka bisa mendapatkan wawasan pembelian dari media sosial. Dan, tampaknya semakin muda orang, semakin besar kemungkinan mereka menemukan inspirasi dari platform ini.

Dalam salah satu survei pembelian fesyen, ditemukan bahwa 55% pembelian fesyen Gen Z terinspirasi oleh penjelajahan media sosial, sekitar 50,6% generasi Milenial, 38,1% oleh Gen X, dan 27,5% generasi baby boomer.

Apalagi, 40% pedagang sudah menggunakan Facebook untuk menghasilkan penjualan. Dan, selama penguncian, konsumen membentuk hubungan baru dengan merek, dan kemungkinan besar ikatan ini akan bertahan bahkan setelah pandemi.

Persentase Pembelian Fashion Terbaru yang Terinspirasi oleh Media Sosial (menurut generasi)

  • Gen Z 55,2%
  • Milenial 50,6%
  • Gen X 38,1%
  • Baby boomer
  • 27,5%

5. Peningkatan Kolaborasi dengan Influencer

Ketika penggunaan media sosial menjadi merajalela, jejaring sosial ini berkembang menjadi minoritas yang berbeda yang sedikit banyak mempengaruhi persepsi merek dan keputusan pembelian. Inilah para influencer.

Mereka belum tentu selebritas; mereka mulai sebagai pengguna media sosial biasa yang membuat konten menarik dengan banyak penggunaan terkait merek.

Jadi, mereka tampaknya lebih disukai daripada selebritas. Mereka menumbuhkan pengikut mereka ke titik di mana pembuatan konten mereka disponsori oleh merek yang mereka gunakan dan percayai. Dan, mereka juga ditemukan dan disponsori oleh merek yang ingin menembus komunitas mereka.

Ini adalah cara promosi yang sangat halus, dan data mencerminkan bahwa orang-orang menyukai pemasaran yang halus. Orang-orang sangat membenci iklan sehingga mereka membayar untuk menghindarinya. Ini benar dalam ruang digital, mulai dari konten video hingga game.

Dengan demikian, pemasaran influencer telah menjadi strategi yang sangat layak untuk berbagai merek di luar sana.

Dengan hampir tidak ada apa-apa selain media sosial untuk tetap berhubungan dengan dunia, pandemi meningkatkan kekuatan influencer.

Industri pemasaran influencer (jika boleh disebut demikian) sedang booming. Tahun lalu, 380 agensi dan platform pemasaran baru yang berfokus pada influencer didirikan.

Ada 300% lebih banyak mikro-influencer (dengan 1000 hingga 1 juta pengikut) yang digunakan oleh perusahaan besar dibandingkan tahun 2016. Itu tumbuh begitu besar sehingga penipuan influencer mulai menjadi masalah, dengan 66% perusahaan mengalaminya dalam beberapa cara atau bentuk. . Ya, ukuran pasar untuk tahun 2020 diperkirakan $ 9,7 miliar. Itu sebesar itu.

Dengan demikian, sektor ini diharapkan tumbuh lebih dan lebih. Dan, pemasaran influencer tidak hanya digunakan oleh merek komersial tetapi juga dalam politik. Mereka adalah selebritas baru, intelektual publik, dan pakar. Dan, ini adalah salah satu tren masa depan terbesar tahun 2020 dan seterusnya.

6. Investasi dalam Teknologi Ritel

Pemberdayaan teknologi bukan lagi sekadar kata kunci. Sudah menjadi kebutuhan. Banyak proses masuk ke bisnis retail. Ini termasuk pemasaran, CRM, inventaris, akuntansi, dan SDM, sampai ke manajemen logistik.

Melakukan ini secara manual dan tanpa bantuan komputer meningkatkan kemungkinan ketidakakuratan. Juga, dengan munculnya e-commerce, konsep ritel sedang diubah.

Tahun 2024, para ahli memperkirakan bahwa penjualan fisik dan penjualan e-commerce akan mencapai $ 600 juta. Kemudian, mereka percaya bahwa e-niaga akan melampaui penjualan fisik dan seterusnya. Ini adalah prediksi yang berani.

Tapi, satu hal yang jelas. Angka-angka tersebut menunjukkan kepada kita tren perilaku pembelian konsumen: lebih banyak e-commerce, lebih sedikit penjualan fisik.

Dengan demikian, bisnis harus menemukan perpaduan yang seimbang antara operasi fisik dan e-niaga mereka. Dan ini menimbulkan kesulitan logistik dan teknologi. Namun, perusahaan tampak antusias dengan adopsi teknologi digital.

Baru-baru ini, sekitar 72% pengecer mengklaim memiliki rencana untuk berinvestasi dalam visibilitas waktu nyata dan otomatisasi untuk mengoptimalkan rantai pasokan mereka.

Selain itu, 87% akan berinvestasi dalam perangkat point-of-sale seluler pada tahun 2021, memberdayakan pekerja mereka. Keunggulan ini dapat diperkuat menggunakan alat seperti VoiceSage’s Two Way SMS Messaging, yang dikenal untuk meningkatkan tingkat keterlibatan pelanggan dan mengotomatiskan komunikasi pelanggan.

Namun, ada begitu banyak lagi untuk pergi. Beberapa tahun yang lalu, sebuah penelitian menemukan bahwa rata-rata operasi ritel AS memiliki akurasi inventaris hanya 63%. Dengan asumsi bahwa hal ini kurang lebih masih terjadi dan mengingat bahwa total inventaris bisnis / rasio penjualan berada pada 1,45 pada Maret 2020, akuntansi di bawah standar ini menghalangi penjualan. Faktanya, ditemukan bahwa 34% bisnis terlambat mengirimkan pesanan karena mereka menjual produk yang sudah habis.

7. Pekerjaan Jarak Jauh Meningkat

Bukan hanya aspek bisnis yang menghadap pelanggan yang berubah. Konfigurasi internal pun memasuki era transformasi. Salah satu perubahan besar di sini adalah pengaturan kerja jarak jauh. Ini bukan hal baru karena sudah ada jauh sebelum pandemi COVID dimulai. Langkah-langkah penguncian hanya mempercepatnya menjadi adopsi.

Ini juga sangat populer di kalangan karyawan. Peneliti menemukan bahwa 67% akan meninggalkan pekerjaan mereka jika fleksibilitas kerja dikurangi atau dihilangkan. Ini juga dapat menghemat uang perusahaan karena sekitar 50% hingga 60% meja dan peralatan kantor di lokasi tidak digunakan. Mereka dapat menghemat listrik dan biaya penyusutan, antara lain.

Para ahli memperkirakan, adopsi kerja jarak jauh dalam lima tahun terakhir mencapai 44%. Pertumbuhan pekerjaan jarak jauh selama 10 tahun terakhir adalah 91%.

Karena perusahaan dan karyawan telah merasakan hasil dari pekerjaan jarak jauh yang dilakukan selama penguncian, mereka kemungkinan akan mempertahankannya sampai taraf tertentu setelah pandemi berakhir. Momentum ada di sisi tren ini.

Namun, ada juga bahaya ketika datang ke pekerjaan jarak jauh. Banyak manajer tidak terlatih untuk mengelola operasi sehari-hari dengan cara ini. Juga, yang lain memiliki masalah produktivitas.

Selain itu, beberapa pekerjaan memerlukan penampilan di tempat seperti dalam pekerjaan layanan. Jadi, pekerjaan jarak jauh kemungkinan akan lebih banyak digunakan di mana-mana, tetapi kami tidak sepenuhnya menghilangkan pekerjaan di tempat.

8. Lebih Banyak Kantor Cerdas

Pasar kantor pintar global siap mencapai $ 49,7 miliar pada tahun 2024. Dengan nilai $ 21,2 miliar pada tahun 2017, itu akan tumbuh sedikit di atas 12,98% dalam periode enam tahun, kata para ahli. Ini mungkin salah satu tren bisnis terkuat selama 10 tahun ke depan. Dan, ini terutama didorong oleh teknologi, seperti internet of things (IoT) dan kecerdasan buatan (AI).

IoT memungkinkan perangkat fisik untuk terhubung dan “sadar” satu sama lain. Dengan cara ini, mereka dapat digunakan secara terintegrasi dan bahkan dengan pemicu if-then. AI dan pembelajaran mesin, di sisi lain, dapat membantu perangkat ini “mempelajari” preferensi pengguna dan bahkan mengoptimalkan proses tertentu sendiri.

Teknologi smart office berkisar dari pencahayaan cerdas hingga ventilasi cerdas dan sistem konferensi AV hingga sistem kontrol HVAC cerdas.

Beberapa perusahaan cenderung mengikuti rute pembangunan yang cerdas, mengintegrasikan fungsi gedung, bisnis, dan keamanan. Perusahaan lain hanya bertindak “pintar” dalam skala yang lebih kecil, seperti ruang rapat yang cerdas.

Mungkin, pendorong terbesar dari tren ini adalah fakta bahwa produsen menghapus sistem lama dan membuat sistem pintar baru dengan konektivitas. Jadi, perusahaan dan bahkan konsumen akhir tidak akan memiliki banyak pilihan selain mengadopsi sistem ikat cerdas. Dengan demikian, kantor pintar adalah masa depan. Mereka hampir tak terhindarkan.

9. Fokus yang Lebih Baik pada Kebahagiaan Karyawan

Ada satu kebenaran mendasar tentang hubungan karyawan-majikan — kedua belah pihak ingin mendapatkan lebih banyak dengan harga lebih sedikit.

Namun, kita telah sampai sejauh ini sejak perjuangan untuk delapan jam sehari atau 40 jam seminggu. Kapitalisme, seperti yang kita ketahui, tidak seburuk dulu. Banyak tim manajemen perusahaan tidak hanya memberikan hak dan hak istimewa kepada karyawan mereka. Mereka melampaui dan melampaui dengan menemukan cara untuk meningkatkan kebahagiaan karyawan.

Para peneliti menemukan bahwa karyawan paling bahagia ketika mereka merasa berkontribusi pada pekerjaan yang bermakna.

Dengan demikian, ini mengharuskan mereka untuk memiliki visi misi dan visi perusahaan yang jelas. Tentu saja, faktor-faktor lain seperti gaji yang kompetitif dan tunjangan yang besar juga berperan.

Selain itu, kerja jarak jauh juga menambah kebahagiaan karyawan. Jadi, fleksibilitas pekerjaan dan keseimbangan hidup-kerja tidak boleh dianggap remeh.

Lebih penting lagi, karyawan perlu merasa bahwa mereka membuat kemajuan setiap hari. Oleh karena itu, tonggak, tujuan, dan sasaran yang jelas harus ditetapkan.

Banyak perusahaan sekarang berfokus pada bagaimana menyeimbangkan peluang pertumbuhan karyawan, kebahagiaan, dan produktivitas. Dengan demikian, mereka menarik loyalitas, pekerja keras, dan mengurangi churn karyawan. Selain itu, sebuah penelitian menunjukkan bahwa pekerja yang bahagia sekitar 12% lebih produktif.

Di antara perusahaan di AS, lima teratas dengan karyawan paling bahagia adalah (1) Netflix, (2) Bloomberg, (3) ServiceNow, (4) Google, dan (5) Tesla.

Lainnya yang memecahkan 10 besar termasuk Lyft, Facebook, dan Pinterest. Selain itu, lima perusahaan teratas dengan peluang pertumbuhan karyawan terbaik adalah (1) Bloomberg, (2) JUUL, (3) Cruise Automation, (4) Facebook, dan (5) Spotify. Dan, fokus pada kebahagiaan karyawan telah menjadi bagian dari kesuksesan mereka.

Oleh karena itu, lebih banyak perusahaan ingin mengikuti jalur ini. Dengan demikian, pasar kerja akan semakin kompetitif, tidak hanya untuk karyawan tetapi juga untuk bisnis di masa depan.

10. Peningkatan Pengalaman Multisaluran Pribadi

Saat ini, semakin banyak merek membangun hubungan yang lebih baik dengan konsumen mereka melalui personalisasi dan kehadiran serta dukungan omnichannel. Mereka mengurangi contoh interaksi penjualan tradisional dan meningkatkan interaksi pribadi. Bisnis sekarang menjadi kurang formal dan lebih pribadi.

Kata kunci utama dalam gerakan ini adalah (1) personalisasi dan (2) omnichannel. Pelanggan ingin dipanggil sebagai orang yang unik dengan kebutuhan yang unik. Mereka juga ingin dapat menerima layanan apa pun saluran yang mereka pilih.

Para peneliti menemukan bahwa 72% konsumen mengharapkan perusahaan memiliki riwayat pembelian mereka, terlepas dari saluran mana yang mereka gunakan. Mereka menginginkan hubungan pribadi yang unik daripada transaksi penjualan anonim tradisional.

Kegagalan untuk melakukan ini dapat menyebabkan churn pelanggan yang lebih tinggi. Ingat, 79% pelanggan akan berhenti berbisnis dengan merek hanya setelah satu pengalaman buruk. Tapi pembeli omnichannel terlihat setia.

Konsumen juga menggunakan saluran yang berbeda untuk berbelanja, mulai dari tampilan seluler hingga fisik. Mereka menjadi semakin banyak pembeli omnichannel. Dan, dalam satu penelitian, pembeli omnichannel mencatat 23% lebih banyak perjalanan belanja dan lebih cenderung merekomendasikan merek kepada keluarga dan teman daripada pembeli single-channel. Jadi, melayani mereka secara konsisten adalah anugerah yang terus diberikan.

Dengan demikian, dengan permintaan pelanggan ini, gerakan untuk memberikan pengalaman pribadi yang real-time di semua saluran yang tersedia menjadi tren bisnis yang sangat kuat. Gabungkan ini dengan pengembangan 5G dan AI, harapkan peningkatan pengalaman merek omnichannel yang dipersonalisasi di masa depan. Dan, mungkin, beberapa yang menyeramkan.

11. Jaringan 5G dan AI

Bisnis sekarang sedang mempersiapkan peluncuran jaringan 5G, dan AI adalah bagian besar dari rencana tersebut. Jaringan 5G dianggap sebagai versi yang lebih besar dan lebih baik dari 4G LTE kami.

Beroperasi di tiga pita bukan satu spektrum, jaringan yang lebih baru menawarkan bandwidth yang lebih tinggi dan latensi yang lebih rendah. Dengan demikian, ini membuka lebih banyak kemungkinan untuk penerapan AI baru di seluruh industri. Dan, kombinasi ini membuka jalan baru dalam hal IoT.

Banyak yang percaya bahwa kekuatan komputasi dan pembelajaran mesin yang ditingkatkan adalah bagian dari masa depan ini. Itu karena AI tidak hanya akan tersedia di cloud tetapi akan lebih didistribusikan di perangkat IoT.

Sensor AI akan dimasukkan ke dalam segala hal mulai dari sistem keamanan, masa pakai baterai, kamera, kantor pintar, dan perangkat game. Dengan demikian, industri akan memiliki lebih banyak peluang untuk mengumpulkan data dan menghasilkan wawasan melalui pemrosesan jaringan saraf ini.

Banyak juga yang percaya pada potensi kecerdasan buatan (AIoT) di mana perangkat cukup pintar untuk mengenali, mengkategorikan, dan merekomendasikan solusi untuk situasi yang mereka rasakan. Ini dapat mengurangi contoh positif palsu dan negatif palsu, di antara banyak contoh lainnya.

Kemungkinan AIoT berkisar dari menciptakan “manusia digital” untuk konseling jarak jauh hingga peringatan komunikasi yang lebih cepat, hingga layanan publik seperti pemadam kebakaran untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa.

Tentu saja, kemungkinan tren ini tidak terbatas. Mereka tidak hanya menawarkan kemampuan menguntungkan yang luas tetapi juga kekhawatiran yang serius. Hal ini terutama berlaku dalam privasi dan keamanan data. Namun, tidak ada jalan keluar untuk beralih ke teknologi yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih cerdas. Tren bisnis ini hanya memerlukan lebih banyak masalah moral dan pragmatis untuk direnungkan dan ditindaklanjuti.

Para ahli memperkirakan bahwa jaringan 5G akan memiliki penetrasi global 40% pada 2024, menangani 25% dari semua data seluler. Di AS, diperlukan investasi sekitar $130 hingga $150 miliar untuk menyediakan konektivitas yang diperlukan.

Masa depan bisnis berkisar pada pelepasan dan adopsi teknologi yang sesuai dengan persyaratan untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan. Sistem dan pemikiran warisan harus dilepaskan.

Teknologi dan konsep yang lebih baru akan disambut. Dan, ini tidak hanya terkait dengan kebutuhan operasional tetapi juga menyangkut sumber daya manusia.

Di sisi pelanggan, bisnis cenderung mengadopsi pendekatan yang sangat dipersonalisasi untuk membangun hubungan yang lebih baik dengan pelanggan mereka. Dan, ini akan dimungkinkan oleh teknologi dengan kemampuan omnichannel.

Di sisi karyawan, bisnis cenderung fokus pada pemberdayaan, memberi karyawan lebih banyak fleksibilitas dan fokus pada kebahagiaan mereka.

Demikian tren dan peluang bisnis 2021 terkait perkembangan teknologi, khususnya digitalisasi, dan pandemi Covid-19 atau era new normal.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *