Pengertian Storytelling dan Contohnya, Format Konten yang Paling Disukai

storytelling

Storytelling merupakan format konten yang paling disukai, baik berupa konten tulisan, audio, maupun video. Apa itu storytelling? Berikut ini pengertian storytelling dan contohnya.

Storytelling atau bercerita bukan hanya sekadar mendongeng atau menceritakan kisah. Lebih dari itu, storytelling menjadi sebuah alat yang penting untuk menarik perhatian pendengar.

Pengertian Storytelling

Secara bahasa, storytelling artinya menyampaikan cerita atau menceritakan kisah. Dalam bahasa Indonesia, storytelling adalah mendongeng, sebagaimana dongeng kisah populer si kancil dan buaya.

Menurut Hubspot, storytelling adalah sebuah seni (art). Bukan proses, metode, atau teknik. Storytelling adalah seni bertutur atau bercerita.

Baca Juga

Sebagaimana seni pada umumnya, storytelling membutuhkan kreativitas, visi, keterampilan, dan latihan. Bercerita bukanlah sesuatu yang dapat Anda pahami dalam sekali duduk, setelah satu kursus.

storytelling telah menjadi komponen penting dari strategi pemasaran yang paling sukses saat ini. Storytelling membedakan merek (brand) yang dinamis dari bisnis sederhana dan konsumen setia dari pembeli satu kali yang mampir.

Bercerita adalah alat yang sangat berharga bagi Anda untuk teknik pemasaran. Anda harus menenun kisah yang indah dan menarik bagi audiens.

Storytelling adalah proses menggunakan fakta dan narasi untuk mengomunikasikan sesuatu kepada audiens Anda. Beberapa cerita bersifat faktual, dan beberapa dibumbui atau diimprovisasi untuk menjelaskan pesan inti dengan lebih baik.

Storytelling adalah bentuk seni yang setua waktu dan memiliki tempat di setiap budaya dan masyarakat. Mengapa? Karena cerita adalah bahasa universal yang dapat dipahami oleh semua orang — terlepas dari dialek, kampung halaman, atau warisannya.

Cerita merangsang imajinasi dan gairah dan menciptakan rasa kebersamaan di antara pendengar dan pencerita.

Menceritakan sebuah kisah seperti melukis gambar dengan kata-kata. Sementara setiap orang dapat menceritakan sebuah kisah, orang-orang tertentu menyempurnakan keterampilan mendongeng mereka dan menjadi pendongeng atas nama organisasi, merek, atau bisnis mereka.

Setiap anggota organisasi dapat menceritakan sebuah kisah. Tapi sebelum kita masuk ke caranya, mari kita bicara tentang mengapa kita bercerita — sebagai masyarakat, budaya, dan ekonomi.

Mengapa Harus Storytelling?

Ada berbagai alasan untuk bercerita — untuk menjual, menghibur, mendidik, atau menyombongkan diri.

1. Cerita memperkuat konsep abstrak dan menyederhanakan pesan yang kompleks.

Kita semua pernah mengalami kebingungan ketika mencoba memahami ide baru. Cerita menyediakan jalan keluarnya.

Pikirkan tentang saat-saat ketika cerita telah membantu Anda lebih memahami suatu konsep … mungkin seorang guru menggunakan contoh kehidupan nyata untuk menjelaskan masalah matematika, seorang pengkhotbah menggambarkan situasi selama khotbah, atau seorang pembicara menggunakan studi kasus untuk menyampaikan data yang kompleks.

2. Cerita membantu memperkuat konsep abstrak dan menyederhanakan pesan yang kompleks.

Mengambil konsep yang luhur dan tidak nyata dan menghubungkannya menggunakan ide-ide konkret adalah salah satu kekuatan terbesar dari mendongeng dalam bisnis.

Ambil Apple, misalnya. Komputer dan smartphone adalah topik yang cukup rumit untuk dijelaskan kepada konsumen biasa Anda. Dengan menggunakan kisah nyata, mereka dapat menjelaskan dengan tepat bagaimana produk mereka bermanfaat bagi pengguna … alih-alih mengandalkan jargon teknis yang hanya dipahami oleh sedikit pelanggan.

3. Cerita menyatukan orang.

Cerita adalah sejenis bahasa universal. Kita semua memahami kisah pahlawan, yang tertindas, atau patah hati. Kita semua memproses emosi dan dapat berbagi perasaan gembira, harapan, putus asa, dan marah. Berbagi dalam sebuah cerita bahkan memberi orang yang paling beragam rasa kesamaan dan komunitas.

4. Cerita menyatukan orang dan menciptakan rasa kebersamaan.

Terlepas dari bahasa, agama, preferensi politik, atau etnis kita, cerita menghubungkan kita melalui cara kita merasakan dan menanggapinya … Cerita membuat kita menjadi manusia.

TOMS adalah contoh yang bagus untuk ini. Dengan berbagi cerita tentang pelanggan dan orang-orang yang mereka layani melalui pembelian pelanggan, TOMS secara efektif telah menciptakan gerakan yang tidak hanya meningkatkan penjualan tetapi juga membangun komunitas.

5. Cerita menginspirasi dan memotivasi.

Cerita membuat kita menjadi manusia, dan hal yang sama berlaku untuk merek. Ketika merek menjadi transparan dan autentik, hal itu membuat merek menjadi membumi dan membantu konsumen terhubung dengan mereka dan orang-orang di belakangnya.

Memanfaatkan emosi orang dan menunjukkan yang baik dan yang buruk adalah bagaimana cerita menginspirasi dan memotivasi … dan akhirnya, mendorong tindakan.

Cerita juga mendorong loyalitas merek. Membuat narasi seputar merek atau produk Anda tidak hanya memanusiakannya tetapi juga secara inheren memasarkan bisnis Anda.

Contoh Storytelling

Review atau ulasan termasuk storytelling. Konsumen, pelanggan, atau klien menceritakan pengalamannya membeli dan menggunakan sebuah produk atau jasa.

Ulasan pelanggan lebih disukai daripada deskripsi produk yang dibuat panjual atau produsin. Pasalnya, ulasan adalah fakta dan “jujur”.

Salah satu contoh storytelling marketing adalah Disney.

Disney, tentu saja, tidak asing dengan storytelling, dan iklan untuk Disneyland Paris ini memamerkan keterampilan merek tersebut.

Ini adalah kisah mengharukan dari anak itik kecil yang menemukan buku komik Donald Duck dan menjadi terobsesi dengan pahlawan barunya. Tapi cuaca buruk mendekat dan itik dan keluarganya harus terbang, meninggalkan buku komik kesayangannya.

Keluarga tersebut mengalami malam yang dingin dan basah sebelum matahari muncul kembali dan mereka tiba secara tak terduga di Disneyland Paris, di mana anak itik disambut oleh Donald Duck.

 

Contoh storytelling lainnya adalah podcast dan video berupa monolog yang membahas sebuah topik. Jika dikemas dengan baik, ia menjadi sangat disukai. Contohnya kanal Youtube Prof. Rhenald Kasali yang storytelling-nya sangat bagus dan disukai.

Demikian pengertian storytelling dan contohnya, format konten yang paling Disukai.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.