Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), Pengertian dan Sejarahnya

Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), Pengertian dan Sejarahnya
medium.com

Katalisnet — Kawasan ekonomi khusus (KEK) adalah kawasan di suatu negara yang tunduk pada peraturan perekonomian yang berbeda dengan kawasan lain dalam negara yang sama.

Peraturan ekonomi KEK cenderung kondusif untuk dan menarik  penanaman modal asing (Foreign Direct Invesment-FDI).

FDI mengacu pada investasi apa pun yang dilakukan oleh perusahaan atau individu di satu negara ke dalam kepentingan bisnis yang berlokasi di negara lain.

Ketika suatu negara atau individu menjalankan bisnis di Kawasan Ekonomi Khusus, biasanya terdapat keuntungan ekonomi tambahan bagi mereka, termasuk insentif pajak dan kesempatan untuk membayar tarif yang lebih rendah.

Memahami Zona Ekonomi Khusus (KEK)

KEK biasanya dibuat untuk memfasilitasi pertumbuhan ekonomi yang cepat di wilayah geografis tertentu.

Pertumbuhan ekonomi ini dicapai dengan memanfaatkan insentif pajak sebagai cara untuk menarik dolar asing dan kemajuan teknologi.

KEK juga dapat meningkatkan tingkat ekspor untuk negara pelaksana dan negara lain yang memasok produk setengah jadi.

Namun, ada risiko bahwa negara dapat menyalahgunakan sistem dan menggunakannya untuk mempertahankan batasan proteksionis (dalam bentuk pajak dan biaya).

KEK juga dapat menciptakan birokrasi tingkat tinggi karena persyaratan regulasi mereka. Ini dapat berdampak pada penyaluran uang dari sistem, membuatnya kurang efisien.

Meskipun ada manfaat bagi bisnis, individu, atau entitas yang beroperasi di dalam KEK, manfaat makroekonomi dan sosial ekonomi untuk negara yang menggunakan strategi KEK masih diperdebatkan.

KEK pertama muncul pada akhir 1950-an di negara-negara industri. Mereka dirancang untuk menarik investasi asing dari perusahaan multinasional.

Yang pertama di Bandara Shannon di Clare, Irlandia Pada tahun 1970-an, KEK juga didirikan di negara-negara Amerika Latin dan Asia Timur.

Cina

Sementara banyak negara telah mendirikan KEK, Cina paling berhasil dalam menggunakan KEK untuk menarik modal asing.

Empat KEK pertama di Cina dibuat pada tahun 1979 di wilayah pesisir Tenggara: Shenzhen, Zhuhai dan Shantou di provinsi Guangdong, dan Xiamen di provinsi Fujian.

Cina menambahkan Pulau Hainan ke dalam daftar KEKnya pada tahun 1983. Keberhasilan KEK asli mendorong pemerintah untuk menciptakan 14 “kota pantai terbuka” pada tahun 1984.

Kota-kota ini menikmati manfaat yang sama seperti KEK seperti kekuasaan untuk menyetujui proyek investasi, menawarkan insentif kepada investor asing dan peralatan impor dan teknologi bebas pajak.

Di Cina, KEK pada dasarnya bertindak sebagai lingkungan ekonomi liberal yang mendorong inovasi dan kemajuan.

Pemerintah China terus mengizinkan daerah-daerah tersebut untuk menawarkan insentif pajak kepada investor asing sebagai cara untuk mengembangkan lebih lanjut infrastruktur daerah tersebut.

Dalam kasus China, ekonom arus utama setuju bahwa KEK negara itu membantu meliberalisasi negara yang sebelumnya tradisional.

Tanpa KEK, Cina mungkin tidak akan berhasil melaksanakan reformasi nasional pada tingkat yang sama.

Indonesia

Selama kurang lebih satu dekade terakhir, klaster ekonomi Indonesia, kawasan ekonomi khusus (KEK) dan kawasan industri telah tumbuh berlipat ganda, baik dari segi jumlah maupun luasnya.

Pada 2014, terdapat sekitar 74 kawasan industri dengan luas 36.300 hektar di Tanah Air. Pada 2017, jumlah kawasan industri bertambah menjadi 87 dengan luas 59.700 hektar.

Begitu pula dengan jumlah KEK di dalam negeri yang meningkat menjadi 12. Dari jumlah tersebut, empat saat ini beroperasi, mewakili kegiatan ekonomi di berbagai sektor industri.

Mengingat keunggulan lokasi Indonesia serta sumber daya alam yang kaya dan iklim yang kondusif untuk berbagai bentuk pertanian, kluster ini menawarkan peluang yang semakin besar untuk investasi di industri manufaktur, pertanian, kelautan, infrastruktur, dan pariwisata.

Apalagi Indonesia memiliki kawasan hutan yang luas, endapan batubara, timah, bauksit, tembaga, nikel, dan mineral lainnya.

Negara ini juga memiliki sektor minyak dan gas yang signifikan dan merupakan salah satu pemasok utama karet alam.

Untuk memfasilitasi investasi di kawasan ini, pemerintah Indonesia telah memberikan sejumlah insentif yang menargetkan investor yang didirikan di dalam KEK dan kawasan industri.

Zona Ekonomi Khusus (Kawasan Ekonomi Khusus atau KEK)

KEK di Indonesia terbuka untuk investasi asing dan menawarkan akses kepada investor ke infrastruktur peraturan dan perpajakan preferensial dalam upaya untuk menyalurkan investasi ke lokasi tertentu.

Berikut ada beberapa KEK industri yang ada di Indonesia :

KEK Sei Mangkei

Industri utama yang didirikan di Sei Mangkei meliputi industri kelapa sawit dan karet. Selain itu, terdapat industri pendukung yang didirikan di wilayah tersebut seperti logistik, energi, elektronik, dan pariwisata.

Produk utama yang diproduksi di sini adalah asam lemak, alkohol lemak, surfaktan, biodiesel, dan biogas.

KEK Tanjung Api-Api

KEK ini merupakan pusat industri hilir dari sektor berbasis sumber daya seperti karet benih, kelapa sawit, dan batu bara dan memiliki potensi pasokan air yang baik dari Banyuasin dan Sungai Telang di dekatnya.

Letaknya sangat strategis di dekat Jalur Kepulauan Indonesia (ALKI 1) dan Selat Malaka.

KEK Maloy Batuta Trans Kalimantan (MBTK)

KEK MBTK terletak di Kabupaten Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur dan terdiri dari kawasan industri, logistik, dan pengolahan ekspor.

Wilayah ini kaya akan sumber daya alam seperti kelapa sawit, minyak bumi, gas, mineral, dan batu bara. KEK dapat berfungsi sebagai pusat pengolahan minyak sawit dan turunannya, industri mineral, gas, batu bara, pariwisata.

KEK Palu

Palu menyediakan lokasi yang strategis untuk pengembangan industri berbasis sumber daya alam. Ini termasuk pertanian dan perkebunan karet, kakao, rotan, lamun, serta pertambangan nikel, emas, bijih besi, dan timbal.

KEK Bitung

Terletak di Kabupaten Sulawesi Utara, KEK Bitung dibangun di atas lahan seluas 534 Ha dan berlokasi strategis dengan akses internasional ke Asia Timur dan Pasifik.

Industri utama meliputi perikanan, industri minyak, dan dukungan logistik lainnya.

KEK Morotai

Pulau Morotai memiliki bandara Perang Dunia II yang terkenal – Bandara Leo Wattimena yang memiliki kapasitas landasan pacu yang sangat besar.

Bandara tersebut berpotensi menjadi infrastruktur pendukung di KEK dan meningkatkan akses Indonesia Timur ke pasar internasional.

Pulau ini terletak di antara Asia dan Australia dan memiliki penerbangan singkat dari Singapura dan Taipei.

KEK Sorong

Terletak di Distrik Mayamuk, KEK Sorong dibangun di atas lahan seluas 523,7 Ha pada lintasan perdagangan internasional Asia Pasifik dan Australia.

KEK memberikan beberapa keunggulan geoekonomi yaitu potensi di bidang perikanan dan transportasi laut. Lokasinya juga sangat strategis untuk pengembangan industri logistik, agroindustri, pertambangan, dan industri galangan kapal.

Tantangan

Perkembangan lahan industri yang lambat dikombinasikan dengan permintaan yang meningkat telah meningkatkan biaya properti di kawasan industri Indonesia.

Selain itu, sebagian besar kawasan industri di Indonesia masih dalam tahap pembangunan primer dan infrastruktur yang kurang memadai.

Meskipun konektivitas jalan dan kereta api yang buruk dapat meningkatkan biaya transportasi bagi produsen di beberapa wilayah, pasokan listrik dan air yang tidak konsisten dapat membatasi tingkat pemanfaatan pabrik – meningkatkan keseluruhan biaya produksi di zona khusus.

Selain biaya, investor perlu mempertimbangkan aspek lain dari zona khusus – seperti jarak dari pelabuhan, kualitas infrastruktur, ketersediaan tenaga kerja – secara hati-hati, saat menilai potensi investasi mereka di negara tersebut.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *