Surplus Konsumen, Definisi dan Penjelasannya

Surplus Konsumen, Definisi dan Penjelasannya
freevector

Katalisnet.com — Surplus konsumen (Consumer Surplus) adalah ukuran ekonomi dari manfaat konsumen.

Surplus konsumen terjadi ketika harga yang dibayar konsumen untuk suatu produk atau jasa kurang dari harga yang bersedia mereka bayarkan. Ini adalah ukuran dari manfaat tambahan yang diterima konsumen karena mereka membayar lebih sedikit untuk sesuatu daripada yang bersedia mereka bayar.

Consumer Surplus terjadi ketika konsumen bersedia membayar lebih untuk produk tertentu daripada harga pasar saat ini.

Dasar-dasar Consumer Surplus

Konsep Consumer Surplus dikembangkan pada tahun 1844 untuk mengukur manfaat sosial dari barang publik seperti jalan raya nasional, kanal, dan jembatan. Ini telah menjadi alat penting di bidang ekonomi kesejahteraan dan perumusan kebijakan perpajakan oleh pemerintah.

Surplus konsumen didasarkan pada teori ekonomi utilitas marjinal, yang merupakan kepuasan tambahan yang diperoleh konsumen dari satu unit barang atau jasa lagi. Kegunaan suatu barang atau jasa bervariasi dari individu ke individu berdasarkan preferensi pribadi mereka.

Biasanya, semakin banyak barang atau jasa yang dimiliki konsumen, semakin sedikit mereka bersedia untuk membelanjakan lebih banyak, karena utilitas marjinal yang semakin berkurang atau manfaat tambahan yang mereka terima.

Baca Juga

Bagaimana Menghitung Consumer Surplus

Consumer Surplus adalah pengukuran ekonomi untuk menghitung keuntungan (yaitu, surplus) dari apa yang bersedia dibayar konsumen untuk barang atau jasa versus harga pasarnya. Rumus surplus konsumen didasarkan pada teori ekonomi utilitas marjinal.

Teori tersebut menjelaskan bahwa perilaku belanja bervariasi dengan preferensi individu. Karena orang yang berbeda bersedia membelanjakan secara berbeda untuk barang atau jasa yang diberikan, surplus tercipta. Metrik ini digunakan di berbagai karir keuangan perusahaan.

Formula Kelebihan Konsumen

Ada rumus ekonomi yang digunakan untuk menghitung surplus konsumen dengan mengambil selisih antara harga tertinggi yang akan dibayar konsumen dan harga yang sebenarnya mereka bayarkan.

Berikut rumus surplus konsumen:

Consumer Surplus Formula

consumer surplus formula

Dalam praktik

Berikut adalah contoh untuk mengilustrasikan poin tersebut. Seorang pembelanja bertekad untuk membeli laptop dengan CPU 1.9GHz dan layar 15 dan bersedia menghabiskan hingga 10 juta.

Saat dia menjelajahi berbagai toko elektronik, dia menemukan satu untuk 6 juta yang memenuhi semua kriteria yang tepat (1.9GHz CPU dan layar 15″), menghemat $ 400 dibandingkan dengan apa yang dia ingin belanjakan. Sisa 4 juta adalah surplus konsumennya, yang sekarang dapat dia simpan atau belanjakan untuk barang atau jasa lain.

Consumer Surplus pada Skala yang Lebih Besar

Kurva permintaan sangat berharga dalam mengukur surplus konsumen dalam kaitannya dengan pasar secara keseluruhan.

Kurva permintaan pada grafik permintaan-penawaran menggambarkan hubungan antara harga suatu produk dan kuantitas produk yang diminta pada harga tersebut.

Karena hukum utilitas marjinal yang semakin berkurang, kurva permintaan miring ke bawah. Bagian yang diarsir oranye pada grafik bergambar yang disajikan di atas mewakili surplus konsumen.

Formula Surplus Konsumen yang Diperluas

Extended Consumer Surplus Formula

Qd = Quantity demanded at equilibrium, where demand and supply are equal (Kuantitas yang diminta pada ekuilibrium, di mana permintaan dan penawaran sama)
ΔP = Pmax – Pd
Pmax = Price the buyer is willing to pay (Harga yang bersedia dibayar pembeli)
Pd = Price at equilibrium, where demand and supply are equal (Harga pada ekuilibrium, di mana permintaan dan penawaran sama)

Produser Surplus

Di sisi lain persamaan tersebut adalah surplus produsen. Seperti yang Anda perhatikan pada grafik di atas, ada metrik ekonomi lain yang disebut surplus produsen, yaitu selisih antara harga minimum yang akan diterima produsen untuk barang / jasa dan harga yang mereka terima.

Dalam dunia yang sempurna, mungkin ada harga ekuilibrium di mana konsumen dan produsen sama-sama memiliki surplus (yaitu, mereka berdua lebih baik, berlawanan dengan situasi di mana hanya satu sisi yang diuntungkan).

Aplikasi praktis

Dalam pasar teoritis untuk air kemasan, pelanggan bersedia membayar 10 ribu untuk air kemasan, yang merupakan yang tertinggi di antara pelanggan lainnya.

Sebagian besar pelanggan hanya bersedia membayar 5 ribu, yang secara kebetulan merupakan harga yang ditetapkan saat permintaan memenuhi penawaran dengan tepat. (sumber)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *