WhatsApp vs Telegram, Bagus Mana?

Telegram vs WhatsApp Bagus Mana

Katalisnet.com — Beberapa pengguna WhatsApp (WA) telah menerima pembaruan kebijakan privasi. Data pengguna dibagikan ke Facebook. Ada indikasi pengguna WA beralih ke Telegram. Apakah Telegram lebih baik dan aman daripada WhatsApp?

WhatsApp dan Telegram adalah dua platform perpesanan terpopuler di dunia. Jadi, aplikasi obrolan mana yang terbaik untuk Anda?

Raksasa media sosial yang dimiliki Facebook, WhatsApp, adalah aplikasi perpesanan sosial yang paling terlibat di dunia. Namun, orang yang paham teknologi seharusnya lebih memilih Telegram daripada Whatsapp. Mengapa?

Satu perbedaan utama antara pasangan ini adalah Telegram dan WhatsApp memiliki sikap yang berbeda terhadap privasi dan data pengguna.

Jika masalah privasi menjadi prioritas atau pengguna ingin menghindari arus utama, maka Telegram harus menjadi pilihan yang baik.

Baca Juga

Baik WhatsApp dan Telegram memiliki banyak fitur serupa seperti tampilan gambar-dalam-gambar dan dukungan untuk stiker. Namun pada saat yang sama, kedua platform perpesanan tersebut memiliki fitur yang berbeda.

Telegram vs WhatsApp: Keamanan dan FiturĀ 

Alasan mengapa Telegram lebih baik dari WhatsApp:

Fitur obrolan enkripsi ujung-ke-ujung memungkinkan pengguna menyetel pengatur waktu pada pesan untuk dihancurkan sendiri setelah waktu tertentu.

Pengguna Telegram juga menerima pemberitahuan untuk tangkapan layar yang diambil dan obrolan rahasia tidak dapat diteruskan.

Unik untuk Telegram, Bot adalah program berbasis AI dan pembelajaran mesin yang mampu melakukan banyak tugas secara efisien.

Misalnya, bot gambar bisa mendapatkan gambar dari sebuah nama. Ada banyak jenis bot dengan bot Gambar, bot gif, dan bot stiker sebagai beberapa yang paling populer.

Penyimpanan awan Telegram memungkinkan gambar, pesan teks, file media, dan dokumen disimpan di cloud mereka.

Penyimpanan cloud juga memungkinkan pengguna Telegram untuk log in dan out sehingga backup berarti restore tidak membuat pengguna khawatir.

Memastikan privasi nomor kontak pengguna, dengan nama pengguna publik, pengguna Telegram dapat mengobrol dengan orang lain di aplikasi meskipun mereka tidak memiliki nomor kontak orang lain.

Sementara grup ke WhatsApp, saluran ke Telegram, namun saluran dapat memiliki jumlah anggota yang tidak terbatas.

Pembuat saluran Telegram beroperasi sebagai administrator yang dapat mengambil keputusan tentang pengguna mana yang dapat memposting dan anggota lain dapat melihat posting di saluran.

Tidak seperti WhatsApp yang membutuhkan aplikasi seluler untuk dijalankan, Telegram memiliki aplikasi independen untuk semua platform yang ditawarkan.

Kompresi media Telegram juga memungkinkan pengguna untuk memilih apakah mereka ingin mengompres gambar dan video atau hanya mengirim versi yang tidak dikompresi.

WhatsApp saat ini memiliki 1,6 miliar pengguna aktif dibandingkan dengan 200 juta pengguna aktif bulanan Telegram yang dilaporkan.

Ini berarti, teman dan keluarga Anda lebih cenderung memiliki WhatsApp daripada Telegram.

Whatsapp juga memperkenalkan enkripsi ujung ke ujung untuk semua obrolan sedangkan Telegram menggunakannya hanya untuk obrolan rahasianya.

Aplikasi obrolan Whatsapp mendukung panggilan suara serta video. Whatsapp memungkinkan pengirim mengetahui tentang pengiriman dan status baca pesan oleh pengguna lain.

Jadi, haruskah Anda menggunakan WhatsApp atau Telegram?

WhatsApp memiliki panggilan video grup, basis pengguna yang lebih besar, enkripsi ujung-ke-ujung di mana-mana. Namun, WhatsApp tertinggal dengan fitur-fitur seperti berbagi file terbatas dan penyimpanan cloud

Telegram, sebaliknya menampilkan berbagai bot, berbagi file, kompatibilitas platform, dan privasi. Namun, Telegram tertinggal dari WhatsApp karena platform tersebut tidak dapat melakukan panggilan video dan juga memiliki basis pengguna yang lebih kecil.

Bisa disimpulkan, dari sisi kekayaan fitur, Telegram lebih unggul dibanding WhatsApp. Demikian pula dari sisi keamanan. (Express)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *