Video Pendek Mengambil Alih Media Sosial

Video Pendek Youtube

Katalisnet.com — Platform video pendek (short video) makin diminati. Aplikasi TikTok dengan konten video durasi maksimal 3 menit kian digemari pengguna.

Tiktok mempopulerkan video pendek dan mengembangkan algoritma rekomendasi yang menjadikannya salah satu pesaing terkuat dalam kompetisi aplikasi video di dunia.

Popularitas TikTok bahkan telah “memaksa” Instagram dan YouTube juga memainkan fitur video pendek yang menjadi andalan TikTok.

CEO Instagram, Adam Mosseri, mengakui, Instagram memperluas video di platformnya karena persaingan dengan TikTok dan YouTube memicu peningkatan fokus pada video.

“Jujur saja ada persaingan yang sangat serius. TikTok sangat besar, YouTube bahkan lebih besar, dan ada banyak pemula (aplikasi) lainnya,” ungkapnya seperti dikutip Tempo dari Washington Post, Jumat, 2 Juli 2021.

Baca Juga

TikTok melesat ke puncak media sosial dengan fitur video pendek, antarmuka modern, dan algoritma yang bagus.

Dilansir dari laman Sensor Tower, TikTok menududuki urutan teratas daftar aplikasi non-game yang paling banyak di seluruh dunia teratas dengan lebih dari 65 juta unduhan. Sementara, Instagram bertengger di posisi ketiga.

Video, lanjut Mosseri, mendorong pertumbuhan online yang besar di semua platform saat ini. “Saya pikir itulah mengapa kita perlu lebih bersandar (pada video),” ungkap dia.

Dilansir dari laman Taking Influence, TikTok memiliki tujuan mengajak penggunanya untuk bersenang-senang dan menghibur. Para penggunanya secara khusus berkeinginan menonton atau membuat video pendek.

Berbeda dengan Instagram yang penggunanya tertarik dengan konten visual holistik dengan begitu banyak format, seperti cerita (story), IGTV, shop, dan lainnya.

Pengguna Instagram 75 persennya adalah orang berusia 18 hingga 24 tahun, namun 1 dari 4 orang berusia 50 hingga 64 tahun juga menggunakan Instagram.

TikTok digunakan oleh anak muda Generasi Z yang agresif dengan persentase 85 persen berusia di bawah 34 tahun yang terdiri dari 42 persen berusia antara 18 hingga 24 tahun, dan 27 persen berusia 13 hingga 17 tahun.

Pengguna YouTube, seperti yang dilansir dari laman Global Media Insight, 7 Juli 2021, tercatat 95 persen pengguna internet global menonton YouTube dengan mayoritas pengguna berusia 15 hingga 35 tahun. Konten video yang paling banyak dilihat adalah komedi dengan persentase 70 persen.

Sebelumnya, YouTube merilis fitur video pendek, Shorts. Dilansir The Verge, Shorts membolehkan penggunanya mengunggah video singkat yang kemudian akan ditampilkan dalam feed di aplikasi mobile, mirirp TikTok.

Keunggulannya, Shorts bisa memanfaatkan lagu-lagu berlisensi yang sudah ada di katalog YouTube Music.

 

 

Inilah yang membedakan Shorts dengan TikTok. TikTok membolehkan penggunanya untuk memakai audio dan musik dari database mereka, dan memproduksi video menggunakan audio tersebut.

Video Pendek Kian Digemari

Dilansir Hubspot,  video pendek mengambil alih media sosial. Short videos are taking over social media.

Disebutkan, dengan 69% penggunanya berusia antara 13 dan 24 tahun, TikTok jelas merupakan platform populasi Milenial dan Gen Z.

Beranda TikTok menampilkan garis waktu video yang dipisahkan dalam dua tab. Tab “Mengikuti” dengan video yang diposting oleh pengikut pengguna, dan halaman “Untuk Anda” yang digerakkan oleh algoritme berdasarkan perilaku pengguna (apa yang mereka suka, komentari, gulir melewati, dll.)

Video-video pendek tentang kucing lucu, bayi mencicipi lemon untuk pertama kalinya, atau resep makanan sangat disukai pengguna.

Data terbaru menunjukkan, konten video adalah salah satu bentuk pemasaran paling berpengaruh di luar sana.

Sebuah studi tahun 2020 oleh Wyzowl melaporkan, orang-orang berbagi video dengan kecepatan dua kali lipat daripada bentuk konten lainnya.

Juga ditemukan bahwa 84% orang diyakinkan untuk membeli produk atau layanan berdasarkan video merek.

Mengapa video pendek lebih efektif?

Menurut laman Green Buzz Agency, karena 5% penonton akan berhenti menonton video setelah satu menit dan 60% penonton akan berhenti menonton setelah dua menit, video pendek dapat meningkatkan jumlah orang yang benar-benar sampai ke akhir video Anda.

Video pendek untuk rentang perhatian yang pendek. Pengguna mencari untuk mengkonsumsi konten dengan cepat, untuk tetap up to date pada berita dan topik trending terbaru. Mereka tidak punya waktu atau kesabaran untuk menonton video yang panjang.

Mengutip Iabuk, video pendek merupakan revolusi sosial Gen Z. Fakta bahwa popularitas video bentuk pendek meningkat mungkin tidak akan menjadi berita baru bagi Anda, tetapi apa yang mendorong kenaikannya?

Kita menjalani kehidupan yang sibuk. Kota memiliki rentang perhatian yang lebih pendek dan lebih pendek dan terbiasa memiliki semua informasi yang kita butuhkan di telapak tangan.

Bagi pemasar, fakta ini berarti bahwa persaingan untuk mendapatkan perhatian orang tidak pernah seketat ini.

Gen Z biasanya memiliki rentang perhatian hanya 8 detik; beberapa detik lebih pendek dari milenium yang datang sekitar 12 detik.

Maka tidak mengherankan, bahwa video berdurasi pendek telah mengalami lonjakan popularitas dalam beberapa tahun terakhir, dengan generasi-generasi ini memimpin dalam mengonsumsinya.

Apa itu video pendek?

Dengan durasi detik atau menit yang berjalan, video berdurasi pendek adalah cara cepat untuk membuat, berbagi, dan menginspirasi pemirsa.

Untuk merek, format ini menawarkan cara yang efektif dan menarik untuk menjangkau pemirsa yang mungkin belum pernah mereka dapatkan sebelumnya, dengan melibatkan mereka melalui pesan video singkat dan berdampak yang dapat dihubungkan dengan konsumen.

Untuk individu dan merek, video berdurasi pendek memberikan ruang untuk mendorong batasan tradisional dan memasuki lingkungan kreatif yang menyenangkan yang disukai oleh beragam pengguna – penting untuk menangkap imajinasi, mendorong keterlibatan, dan meningkatkan afinitas merek.

Platform seperti TikTok menawarkan merek peluang besar untuk mencapai tujuan pemasaran mereka; untuk membentuk koneksi baru dan membangun advokasi konsumen di antara audiens yang terus berkembang di lingkungan yang aman bagi merek.

Banyak merek mengakui kekuatan video bentuk pendek dan memasukkannya sebagai fitur utama dari strategi pemasaran mereka, terutama mereka yang ingin menargetkan pemirsa yang beragam, terlibat, dan lebih muda, yang mungkin sangat sulit dijangkau.

Jika dilakukan dengan benar, video berdurasi pendek dapat memenuhi rentang perhatian yang semakin pendek, sekaligus menghilangkan pertimbangan di antara pemirsa tentang apakah mereka harus terus menonton atau tidak.

Namun, yang terpenting, konten merek harus memiliki kreativitas dan keaslian pada intinya untuk benar-benar menangkap imajinasi audiens dan mendorong hasil.

Konten imajinatif dan menyenangkan yang disukai dan dikonsumsi orang adalah landasan video berdurasi pendek.

Peran suara

Elemen kunci dari video berdurasi pendek adalah suara dan musik. Dengan demikian, penemuan musik adalah produk sampingan alami dari konten video bentuk pendek TikTok, menggoda minat orang pada lagu yang kemudian mereka cari dan gunakan dalam kreasi mereka.

Di tahun yang penuh tantangan bagi kita semua, pandemi virus corona telah menyaksikan peningkatan konsumsi video berdurasi pendek, yang semakin populer karena sebagian besar dari kita menghabiskan lebih banyak waktu di rumah selama penguncian dan mencari pengalih perhatian dari dunia sekitar kita.

Tidak diragukan lagi, kependekan video membuat orang, terutama anak muda, terhibur, terinformasi, dan terlibat.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *