Podcast Spotify Ancam Eksistensi Radio Siaran

Podcast vs Radio
Podcast vs Radio (Bunny Studio)

Katalisnet.comPodcast adalah generasi berikutnya dari radio (the next generation of radio). Demikian kata pendiri Apple, Steve Jobs.

Podcasting adalah generasi radio berikutnya, dan pengguna sekarang dapat berlangganan ke lebih dari 3.000 Podcast gratis dan setiap episode baru dikirimkan secara otomatis melalui Internet ke komputer dan iPod mereka,” katanya dikutip Apple.

Podcast adalah file audio mp3 berupa rekaman suara manusia (human voice) yang membicarakan topik tertentu secara monolog, perbincangan (talkshaw), ataupun obrolan (conversation).

File audio ini tersedia di platform podcast seperti Spotify dan Google Podcast. File-file ini bisa didengarkan langsung secara online di komputer dan HP atau diunduh lebih dulu untuk didengarkan kemudian.

Perkembangan dan popularitas podcast mengancam eksistensi radio siaran. Apakah radio akan mati dengan kehadiran podcast?

Bisa jadi. Pasalnya, peran radio yang identik dengan musik mulai digeser Spotify. Saat ini banyak orang beralih mendengarkan Spotify untuk menikmati musik (lagu), selain mendengarkan “suara manusia” yang berbicara tentang topik tertentu.

Baca Juga

Sebuah ulasan Spotify vs Radio di Medium berikut ini menggambarkan persaingan podcast vs radio.

Dulu orang bisa mendengarkan radio saat berkendara menuju kantor atau dalam perjalanan. Di Australia, Spotify baru saja merilis “Your Daily Drive” — playlist yang menggabungkan musik dan berita menjadi satu.

Setiap playlist dipersonalisasi untuk Anda sebagai pendengar berdasarkan selera musik dan riwayat mendengarkan Anda, dengan segmen berita yang disediakan oleh penerbit podcast lokal seperti News Corp Australia, Mamamia, dan The Betoota Advocate.

Your Daily Drive” dirilis untuk pengguna Spotify Amerika Serikat tahun lalu, mengambil beritanya dari penerbit AS seperti The Wall Street Journal.

Meskipun Spotify terkenal sebagai platform streaming musik, jelas bahwa Spotify mencoba memposisikan dirinya sebagai raja dari segala hal yang berhubungan dengan audio.

Podcast diperkenalkan ke platform tahun 2015, memberi pengguna beberapa variasi dari apa yang dapat mereka dengarkan.

Dengan musik dan podcast yang sudah di bawah ikat pinggangnya, Spotify ingin memanfaatkan campuran konten ini untuk menggantikan mendengarkan radio.

Meskipun banyak orang mengalirkan musik dan podcast di mobil mereka, bukan berarti mereka juga tidak mendengarkan radio atau beralih di antara keduanya.

Spotify ingin memanfaatkan ini dengan memotong perantara –alih-alih beralih antara konten atau stasiun, daftar putar akan melakukannya untuk Anda.

Dengan cara yang sama seperti saluran radio akan memutar musik sepanjang hari yang diselingi dengan segmen berita pendek, The Daily Drive melakukan hal yang sama kecuali semua musik dipersonalisasi dan –jika Anda pelanggan berbayar – bebas iklan.

Perlu dicatat, radio komersial di Australia tidak sekarat secepat yang Anda kira –pada kenyataannya kinerjanya cukup baik.

Pada 2019, rata-rata lebih dari 10 juta orang mendengarkan radio komersial setiap minggunya: naik 1,4% dari 2018 dan naik hampir 10% selama 5 tahun terakhir.

Itu banyak sekali orang yang suka mendengarkan radio.

Spotify akan mengandalkan orang-orang yang menggunakan “The Daily Drive” karena ini adalah opsi yang lebih nyaman daripada mendengarkan radio atau beralih bolak-balik.

Meskipun hal ini kemungkinan akan menjadi pengubah permainan di masa depan, mungkin masih terlalu dini untuk membuat perbedaan besar.

Pertama, meskipun algoritme Spotifys semakin canggih dan akurat selama bertahun-tahun dalam hal personalisasi musik, masih belum cukup sempurna.

Kedua, memiliki segmen berita pendek mungkin berhasil untuk beberapa orang, tetapi yang lain mungkin melewatkan mendengarkan komentator radio dan tokoh-tokoh melalui konten langsung.

Terakhir, radio menawarkan informasi waktu nyata seperti berita terkini dan pembaruan lalu lintas sementara podcast terjadwal tidak.

Ini adalah fitur yang mungkin entah bagaimana akan diintegrasikan ke trek, namun masih agak lama.

Terlepas dari seberapa efektif The Daily Drive dalam jangka pendek, ini adalah langkah berani untuk Spotify dan dengan jelas menandakan siap untuk berperang.

Banyak yang bisa berubah dalam beberapa tahun, jadi jangan heran jika The Daily Drive – atau sesuatu yang berkembang darinya – adalah saluran audio pilihan untuk persentase penumpang pagi yang layak.

Video belum membunuh bintang radio, tapi Spotify mungkin saja… Karenanya, pengelola radio pun tampaknya harus “bermain” di dunia podcast juga.

Anda sendiri, kini pilih Spotify atau masih mendengarkan radio untuk menikmati musik?

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *