Etika dan Etiket Media Sosial

Bermedia sosial harus menjaga sopan-santun juga. Ada etikanya. Berikut ini etika dan etiket media sosial.

media sosial

Media sosial memiliki jangkauan yang jauh lebih luas di luar pemasaran dan teknologi. Implikasi lain jarang dibahas. Ada aturan etika dan etika bermedia sosial yang harus dipatuhi.

Etika, menurut definisi, adalah konsep tentang apa yang baik, buruk, benar dan salah. Di media sosial, etika yang benar sama dengan perspektif yang benar dan pemikiran yang benar tentang bagaimana memanfaatkan media sosial secara tepat dan bagaimana melibatkan orang dengan cara yang benar.

Etiket adalah kode perilaku dalam konteks masyarakat kita. Di media sosial, etiket yang benar sama dengan bertindak dengan cara yang benar.

Pasti ada cara yang benar dan cara yang salah dalam menggunakan media sosial. Siapa pun yang pernah di-spam memahami konsep ini.

Baca Juga

Sangat penting untuk diingat bahwa setiap kali Anda terhubung dengan jaringan media sosial, Anda bergabung dengan komunitas.

Dalam komunitas mana pun, ada waktu yang tepat untuk mendiskusikan bisnis. Anda harus yakin untuk memperlakukan orang-orang di komunitas Anda dengan rasa hormat dan kebaikan.

Sangat penting untuk menghormati batasan orang lain. Pemasaran bertarget agresif tidak memiliki tempat di media sosial.

Motivasi Anda untuk menjadi bagian dari komunitas adalah untuk memberi orang lain manfaat dari pengalaman Anda dan untuk membangun hubungan dengan anggota komunitas Anda yang lain.

Prinsip Etika Media Sosial

Tiga prinsip utama etika dan etiket media sosial adalah:

  1. Keaslian—orang akan merespons secara positif jika Anda tulus.
  2. Transparansi—memiliki agenda tersembunyi hanya akan merugikan Anda.
  3. Komunikasi—mengenal orang sebagai manusia dan membiarkan mereka mengenal Anda.

Anda harus selalu berkomunikasi dengan cara yang jujur ​​dan terbuka. Jika Anda menunjukkan kepada orang lain siapa Anda dan apa yang Anda perjuangkan dengan jujur, orang akan menghormati Anda dan menyukai Anda. Anda akan membangun hubungan. Kebenaran adalah nilai etika yang dihormati orang lain. Mereka, pada gilirannya, juga ingin jujur ​​dengan Anda.

Dari sudut pandang etiket, Anda harus selalu mengatakan siapa diri Anda, menyebutkan afiliasi Anda, dan menjelaskan niat Anda dengan jelas. Itu adalah perilaku yang tepat.

Transparansi sangat penting, dalam bisnis dan kehidupan. Berbicara secara etis, Anda harus selalu berbagi informasi yang Anda rasa akan membantu orang lain. Ini adalah demonstrasi etiket yang baik jika Anda mengatakan yang sebenarnya, bahkan jika dan ketika itu sulit.

Tanpa komunikasi, Anda tidak punya apa-apa. Percakapan yang berharga dan saling menguntungkan membuat Anda diperhatikan oleh orang lain.

Meskipun tujuan akhir Anda adalah menjual produk dan/atau layanan Anda, Anda tidak boleh hanya mempromosikan bisnis Anda, memberikan penjualan yang sulit kepada pembaca Anda, atau beriklan secara terang-terangan. Media sosial bukanlah tempat yang tepat untuk ini.

Benar-benar etis menggunakan situs media sosial untuk menyebarkan pesan Anda, pesan yang Anda yakini akan diminati orang lain dan akan memenuhi sebagian kebutuhan mereka; namun, Anda harus sangat berhati-hati dengan pendekatan Anda. Tujuan utama Anda adalah mengarahkan lebih banyak lalu lintas ke bisnis Anda melalui situs web dan blog Anda.

Anda ingin membangun hubungan dengan orang lain dan Anda ingin mereka mempercayai Anda dan menganggap Anda ahli di bidang Anda.

Anda ingin menjadi orang yang pertama kali muncul di benak mereka ketika mereka memiliki pertanyaan.

Terhubung dengan orang-orang melalui saluran media sosial bukanlah hal jangka pendek; ini adalah awal dari hubungan hebat yang diharapkan akan bertahan untuk waktu yang sangat lama. (Source)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *