10 Tips Menulis Siaran Pers yang Hebat untuk Humas

menulis siaran pers rilis

Katalisnet.com — Salah satu tugas pokok dan fungsi humas adalah membuat press release atau menulis siaran pers. Sering disebut “rilis” saja, berita versi humas ini harus dibuat dengan baik sehingga layak muat di media massa.

Berikut ini 10 tips menulis siaran pers yang hebat versi laman business. Dengan cara berikut ini, rilis Anda akan menarik, layak muat, dan berhasil menyampaikan pesan lembaga atau organisasi Anda kepada publik.

Mengetahui bagaimana menulis siaran pers yang efektif sangat penting untuk menyampaikan berita perusahaan Anda kepada laporan dan pelanggan.

Siaran pers adalah sebuah tulisan ataupun rekaman yang ditujukan langsung pada media dengan tujuan untuk mengumumkan sesuatu yang memiliki nilai berita agar terpublikasi di media massa. (Wikipedia)

Siaran pers dapat menjadi katalisator untuk liputan berita dan cerita tentang organisasi Anda dan pengumuman terkait. Tapi agar siaran pers diperhatikan, itu harus menarik perhatian dan informatif pada saat yang sama.

Baca Juga

Baik Anda mengumumkan produk baru, mengadakan acara yang ingin Anda promosikan, atau ingin menyebarkan berita tentang perekrutan atau promosi baru, siaran pers yang ditulis dengan baik dapat membantu Anda “menerobos kebisingan” di tengah begitu banyaknya informasi.

Memahami cara menulis siaran pers yang efektif sangat penting jika Anda ingin berbagi berita dan pengumuman terbaru dengan reporter dan pelanggan.

10 Tips Menulis Siaran Pers yang Hebat

Ikuti 10 tips ini untuk membuat siaran pers yang sempurna. Staf humas atau praktisi public relations (PR) profesional tidak akan kesulitan menerapkan tips ini.

1. Sederhanakan dan prioritaskan.

Bahkan sebelum Anda mulai menulis rilis, penting untuk memprioritaskan pesan Anda. Cerita apa yang ingin Anda ceritakan? Mengapa ini penting?

Siaran pers harus membagikan informasi terpenting dengan cara yang jelas dan ringkas. Sederhanakan pesan Anda dengan berfokus pada inti audiens yang dibawa pulang dan mengapa mereka harus tahu tentang berita ini, sekarang.

Kemudian arahkan audiens ke situs web Anda dan akun media sosial lembaga Anda untuk informasi lebih lanjut di luar rilis.

2. Gunakan piramida terbalik.

Piramida terbalik adalah struktur penulisan atau penyajian berita paling dasar yang umum dilakukan wartawan, khususnya untuk straight news atau feature. Dengan cara ini, wartawan menempatkan semua informasi penting pada bagian awal, kemudian makin kebawah memuat informasi yang kurang penting.

Piramida terbalik adalah konsep penulisan berita yang biasa diterapkan wartawan. Konsep ini berintikan pedoman mengutamakan fakta atau informasi terpenting dengan menempatkannya di bagian awal.

Bayangkan sebuah piramida terbalik. Di bagian paling atas dan terluas, Anda membagikan informasi yang paling penting dan layak diberitakan.

Saat Anda berpindah ke lapisan berikutnya, Anda akan mengurangi dari informasi penting ke detail tambahan ke informasi latar belakang umum.

Anda mengikuti pendekatan ini untuk memastikan karena semakin jauh Anda melangkah semakin banyak orang yang berhenti membaca. Pastikan Anda memiliki info penting di mana kebanyakan orang membaca.

piramida terbalik

Praktik umum piramida terbalik dalam penulis berita atau siaran pers adalah mengedepankan unsur berita 5W1H di bagian awal –alinea pertama. Hal ini dibahas di poin 5 dalam tips menulis siaran pers yang hebat ini.

3. Buat judul yang menarik dan informatif.

Banyak pembaca tidak akan membaca di luar tajuk utama atau judul rilis Anda. Berhenti di sini dan baca lagi.

Banyak pembaca tidak akan terus membaca di luar tajuk utama, jadi pastikan judul tersebut menceritakan kisah yang jelas, ringkas, dan informatif.

Dalam enam sampai sembilan kata, Anda ingin menarik perhatian jurnalis dan memberi mereka cukup intrik untuk membaca rilis Anda.

Reporter sering menerima ratusan, jika tidak ribuan, email setiap hari dari orang-orang yang menyampaikan berita seperti milik Anda.

Beri mereka alasan untuk membuka dan membaca milik Anda. Selain itu, jika Anda membagikan rilis Anda melalui layanan distribusi siaran pers, Anda pasti ingin membuat pelanggan tertarik, tetapi juga memperhitungkan mereka yang mungkin tidak membaca di luar tajuk utama.

4. Tambahkan sujudul yang solid.

Bagi banyak orang, mencari cara untuk menceritakan sebuah cerita hanya dalam enam kata bisa menjadi tugas yang sulit.

Di sinilah peran subjudul. Segera setelah judul rilis pers Anda, Anda akan ingin memasukkan informasi tindak lanjut yang penting dalam satu baris, frasa 10 hingga 12 kata yang memperluas intrik dari judul Anda.

Anda telah memikat mereka dengan tajuk utama; biarkan mereka membaca dengan subjudul yang memberikan konteks tambahan. Saat memformatnya dalam template rilis pers, ini berada tepat di bawah judul dan biasanya dicetak miring.

5. Jawab 5W di paragraf pertama.

Ingatkah Anda pada tajuk utama ketika kami mengatakan banyak orang tidak membaca tajuk utama? Bagi mereka yang berhasil melewati judul, sejumlah besar tidak akan terbaca melewati paragraf pertama.

Mengetahui bahwa Anda ingin membuat prospek Anda diperhitungkan. Dalam dua atau tiga kalimat, jawab lima W:

  1. siapa (who)
  2. apa (what)
  3. di mana (where)
  4. kapan (when)
  5. mengapa (why).

Anda akan ingin membagikan detail terpenting di paragraf pertama. Hal ini tidak hanya memastikan wartawan tidak harus menyaring paragraf untuk menemukan informasi paling penting untuk cerita mereka, tetapi juga memberikan informasi paling penting kepada khalayak umum jika mereka memilih untuk berhenti membaca.

6. Sertakan tanda kutip yang menambah nilai.

Kutipan adalah cara yang bagus untuk memberikan konteks pada rilis Anda dengan cara yang tidak berpoin dan langsung pada intinya.

Kutipan ini adalah komentar warna untuk fakta yang sebenarnya langsung. Ini berarti ini adalah peluang besar untuk menambah nilai dalam rilis dengan menyertakan kutipan dari pimpinan proyek, eksekutif, pelanggan, atau sumber relevan lainnya.

Pastikan kutipan menambah nilai. Misalnya, daripada mengatakan, “Saya sangat bersemangat untuk mengumumkan produk baru ini,” Anda dapat mengatakan, “Produk ini telah dikembangkan selama lebih dari 18 bulan, dan setelah mendengar langsung dari pelanggan kami bahwa ini adalah solusi mereka mencari, kami tidak sabar untuk meluncurkannya ke pelanggan baru dan mendengar apa yang mereka pikirkan! ”

Yang terakhir mencakup informasi tentang pengembangan produk dan konsumen. Pastikan untuk selalu memberi nilai tambah.

7. Tutup dengan konten, kontak dan CTA.

Saat Anda menyelesaikan rilis Anda, jangan lupa untuk menyertakan informasi yang relevan di mana pembaca Anda dapat menemukan lebih banyak informasi dan kontak Anda

Pikirkan tentang tindakan atau langkah selanjutnya yang Anda ingin pembaca lakukan dengan informasi ini.

  • Apakah Anda ingin mereka mengirimi Anda email berisi pertanyaan?
  • Kunjungi situs web untuk mempelajari lebih lanjut tentang acara atau produk / berita?
  • Mendaftar ke webinar atau kursus?

Pastikan untuk memasukkan semua informasi ini saat Anda menulis.

8. Memanfaatkan SEO dan kata kunci.

Setelah rilis Anda ditulis, manfaatkan kesempatan untuk membantu pengoptimalan mesin telusur (SEO) dengan mengintegrasikan kata kunci dan dua atau tiga tautan yang relevan ke dalam rilis Anda.

Cara mudah untuk menambahkan tautan adalah dengan menyorot nama perusahaan dan pengumuman produk / webinar / berita Anda dan menautkan pembaca kembali ke halaman tersebut di situs web Anda.

Untuk SEO, selalu baca ulang konten Anda dan buat kata kunci di mana Anda dapat memasukkannya secara alami ke dalam percakapan. Tapi jangan dipaksakan. SEO adalah suplemen yang bagus untuk rilis, tetapi pengumuman berita selalu menjadi prioritas.

9. Buatlah tetap pendek dan manis.

Siaran pers harus sekitar 600 kata. Terkadang, mungkin ada kebutuhan untuk memasukkan lebih banyak kata untuk membagikan berita Anda, tetapi aturan umumnya adalah membuatnya tetap singkat dan manis.

Jangan pernah menggunakan lima kata jika tiga kata sudah cukup. Singkirkan kata-kata yang tidak perlu –dikenal sebagai kata mubazir dan kata jenuh.

Selain itu, selalu koreksi untuk singkatnya.

10. Bagikan rilis berita Anda dengan media.

Oke, jadi Anda telah membuat rilis yang sempurna dan bertanya, apa selanjutnya?

Selain membagikan rilis Anda melalui layanan distribusi siaran pers, Anda juga ingin membagikannya melalui email langsung ke wartawan.

Hubungi jurnalis, blogger, editor, atau produser berita dengan mengirimi mereka email tentang rilis Anda. Buat pengantar email singkat untuk reporter yang membagikan alasan Anda menghubungi dan memberi tahu mereka bahwa mereka dapat menemukan informasi lebih lanjut dalam siaran pers.

Kemudian salin dan tempel rilis berita Anda ke badan email Anda, biasanya di bawah tanda tangan Anda.

Siaran pers adalah cara yang bagus untuk mengkomunikasikan pengumuman berita dengan media dan untuk memberi tahu khalayak tentang kejadian-kejadian dengan organisasi Anda. Mereka dimaksudkan untuk menarik minat dan menginformasikan, dan seringkali merupakan langkah pertama dalam mendapatkan liputan berita.

Ingatlah untuk memikat pembaca dengan permulaan yang menarik dan kemudian menarik mereka dengan konten yang diprioritaskan untuk benar-benar mendorong hasil dari siaran pers Anda.

Demikian cara penulisan press release, rilis berita, atau tips membuat siaran pers yang baik dan benar sehingga menjadi “berita humas” yang hebat.*

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *